Pos

Pelatihan Agen Perisai BPJS Ketenagakerjaan bersama S1 Manajemen Universitas Mulia, Rabu (31/3).

UM – Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulia bekerjasama dengan Badan Penyelenggaran Jaminan Sosial (BPJS) menggelar Pelatihan Agen Perisai BPJS Ketenagakerjaan. Pelatihan ini digelar daring atau online dan disiarkan melalui kanal YouTube, Rabu (31/3).

Tampil sebagai narasumber, Murniati selaku Kepala Bidang Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Kota Balikpapan, dan dimoderatori Akila Faradiba, mahasiswa Program Studi Manajemen FEB.

Murniati berharap pelatihan ini dapat diikuti oleh para mahasiswa agar menjadi Agen Perisai dengan berlatih diawali dari level dasar (basic) dan memiliki sertifikasi. Dari basic level kemudian naik menjadi medium level dan memahami social security dan regulasi ketenagakerjaan, sampai dengan high level. Dari sinilah kemudian akan berperan sebagai konsultan jaminan sosial.

Melalui sistem keagenan Perisai, BPJS Ketenagakerjaan berupaya untuk memperluas cakupan kepesertaan dan pekerja informal atau Bukan Penerima Upah (BPU) dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Sistem keagenan ini mengadopsi model serupa yang dijalankan di Jepang, yakni Sharoushi dan Jimmikumiai.

Dikutip dari beberapa sumber, 99 persen pekerja di Jepang telah terlindungi jaminan sosial sehingga tidak ada kebutuhan lagi untuk merekrut pekerja. Berbeda jika dibandingkan dengan Indonesia, BPJS Ketenagakerjaan baru meraih 52 persen pekerja yang mendorong kebutuhan merekrut pekerja masih besar.

Menurut Murniati, Agen Perisai adalah Agen Penggerak Jaminan Sosial yang bertugas melalukan sosialisasi, akuisisi, edukasi, menerima pendaftaran, kemudian meng-collect iuran dan pengelolaan kepersertaan program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan.

“Ini pekerjaan Agen Perisai adalah pekerjaan sosial membantu pemerintah untuk mensosialisasikan terkait program BPJS Ketenagakerjaan kepada seluruh pekerja Indonesia, baik sektor formal maupun informal,” tutur Murniati.

“Ada beberapa faktor agen perisai ini sangat dibutuhkan oleh BPJS karena berdasarkan Undang-undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Nasional,” ungkapnya.

“Mungkin ada yang bertanya pekerja informal itu apa saja ya?” tanya Murniati kepada peserta.

Menurutnya, semua pekerja informal seperti petani, nelayan, dan semua sektor informal mendapatkan layanan BPJS yang sama sesuai amanah Undang-undang nomor 40 tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional.

Ia kemudian menjelaskan mengenai Instruksi Presiden nomor 2 tahun 2021 tentang Optimalisasi Pelaksanaan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan. “Artinya, program ini sangat dibutuhkan oleh para pekerja dan penduduk di Indonesia. jangan pernah ada kekuatiran,” tuturnya.

Insentif Agen Perisai

Insentif Agen Perisai

Sementara itu, narasumber berikutnya, Marlan Iffendy Muhalino mengatakan bahwa ia melakukan pembinaan pada para Agen Perisai.

Menurut Marlan, dasar hukum BPJS di Indonesia adalah UU nomor 24 tahun 2011 yang mengatur Kesehatan dan Ketenagakerjaan. “Kita sebelumnya ada empat program, namun ditambahkan lagi, jadi yang pertama adalah jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian, jaminan hari tua, jaminan pensiun, dan ada tambahan satu lagi yaitu jaminan kehilangan pekerjaan,” ungkapnya.

“Tugas Agen Perisai BPJS adalah menginformasikan kepada seluruh masyarakat Indonesia khususnya kepada pekerja yang berada di Indonesia,” tutur Marlan.

Adapun dasar hukum Perisai berdasarkan Peraturan Direksi BPJS Ketenagakerjaan Nomor Perdir/15/08/21018 tentang Penggerak Jaminan Sosial Indonesia. “Kenapa sih namanya Perisai? Karena saat ini BPJS bukan saja untuk pekerja formal saja, tapi juga untuk pekerja informal, maka kita perlu yang namanya agen-agen Perisai dengan tujuan untuk mensosialisakan kepada masyarakat tentunya Jaminan Sosial Ketenagakerjaan,” tuturnya.

Menariknya, Agen Perisai akan mendapatkan insentif akuisisi sebesar 500 ribu dan insentif iuran sebesar 7.5% dari iuran yang diterima setiap bulan dengan syarat Kantor Perisai bekerjasama dengan kantor Cabang. Selain itu, anggota Perisai akan dibekali dengan ID Card.

Menarik bukan? Ingin menjadi Agen Perisai silakan menghubungi Kantor BPJS Ketenagakerjaan Kota Balikpapan. (SA/PSI)

Prof. Aris Junaidi Direktur Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Dikti Kemdikbud RI saat mengawali sambutan. Foto: Tangkapan layar

UM – Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi melalui Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan menawarkan kembali Bantuan Dana Inovasi Pembelajaran dan Teknologi Bantu (teknologi asistif) untuk Mahasiswa Berkebutuhan Khusus di Perguruan Tinggi. Penawaran ini disosialisasikan melalui siaran dalam jaringan Internet, Jumat (25/3).

Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Prof. Aris Junaidi pada kesempatan tersebut mengatakan bahwa bantuan dana ini sangat penting untuk dilakukan. “Pertama ini memang kita tidak banyak, tetapi mudah-mudahan yang sedikit itu nanti bisa betul-betul sebagai hal yang sangat bermakna sekali,” tutur Prof. Aris saat mengawali sambutan sosialisasi.

Menurut Prof. Aris, tahun 2021 ini diharapkan ada 122 perguruan tinggi yang nantinya dapat menyelenggarakan program ini. “Dan tentu saja ke depan akan terus kita tingkatkan,” tuturnya.

Prof. Aris menerangkan bahwa tujuan program ini adalah selain untuk meningkatkan mutu dan layanan kepada mahasiswa berkebutuhan khusus di perguruan tinggi, juga memiliki dua sasaran. “Yang pertama adalah untuk perguruan tinggi yang memiliki mahasiswa berkebutuhan khusus. Sedangkan yang kedua adalah yang memang belum ada (mahasiswa berkebutuhan khusus),” ungkapnya. Luaran yang diharapkan, lanjut Prof. Aris, terdiri atas luaran klaster 1 dan klaster 2.

Paparan Prof. Munawir terkait Hambatan Mahasiswa Berkebutuhan Khusus. Foto: Tangkapan layar presentasi

Paparan Prof. Munawir terkait Hambatan Mahasiswa Berkebutuhan Khusus. Foto: Tangkapan layar presentasi

Paparan Prof. Munawir terkait Simbol Penyandang Cacat. Foto: Tangkapan layar presentasi

Paparan Prof. Munawir terkait Simbol Penyandang Cacat. Foto: Tangkapan layar presentasi

Adapun yang dimaksud luaran klaster 1 adalah menghasilkan model-model pembelajaran inovatif untuk mahasiswa berkebutuhan khusus, dan teknologi asistif/adaptif untuk mendukung kegiatan belajar mengajar bagi mahasiswa berkebutuhan khusus. Luaran yang dihasilkan harus diimplementasikan atau diujicobakan kepada mahasiswa berkebutuhan khusus di semester berjalan 2021/2022.

Sedangkan luaran klaster 2 adalah cukup menghasilkan teknologi asistif/adaptif untuk individu berkebutuhan khusus. Luaran yang dihasilkan harus diimplementasikan atau diujicobakan kepada individu berkebutuhan khusus yang ada di perguruan tinggi lain.

Baik luaran klaster 1 dan klaster 2 harus menghasilkan artikel yang dipublikasikan dalam seminar atau jurnal yang terakreditasi. Keduanya juga harus memenuhi kriteria mengandung unsur kebaruan.

Yang menarik, model pembelajaran inovatif yang diharapkan harus dilengkapi dengan RPS, bahan/materi ajar, media yang digunakan serta evaluasi. Sedangkan teknologi bantu asistif harus berupa produk yang memenuhi unsur kepraktisan, kegunaan, keselamatan, kemudahan, dan kemandirian untuk individu berkebutuhan khusus.

Sementara itu, pada sosialisasi ini tampil dua orang narasumber yang berasal dari Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta, yakni Prof. Munawir dan Prof. Subagya.

Prof. Munawir memaparkan tentang latar belakang diselenggarakannya konsep pendidikan khusus. “Konstitusional menjamin hak pendidikan setiap warga sebagai bagian hak asasi manusia. Di sisi lain, ada keterbatasan aktualisasi diri bagi penyandang disabilitas dalam pendidikan tinggi,” tutur Prof. Munawir.

Ia menerangkan, pendidikan tinggi sebagai salah satu alasan sebagai faktor penentu dalam memperoleh pekerjaan, karir, dan kualitas hidup. “Tetapi, bagi mahasiswa penyandang disabilitas memiliki hambatan dalam kehidupan akademik dan non-akademik kampus yang dipengaruhi faktor sosial dan lingkungan,” ungkapnya.

Prof. Munawir mengatakan bahwa hambatan yang dialami mahasiswa antara lain hambatan penglihatan, hambatan intelektual, kesulitan belajar spesifik, hambatan pendengaran, hambatan emosi dan tingkah laku, gangguan spektrum autis, hambatan fisik motorik, lamban belajar, dan gangguan perhatian dan hiperaktif.

“Yang penting bagi mereka diberi kesempatan untuk ikut masuk di perguruan tinggi,” tutur Prof. Munawir. Untuk memfasilitasi hal tersebut, Permen Pekerjaan Umum no 30/PRT/M/2006 dan Permen Dikbud nomor 46 tahun 2014 mengatur kondisi terkait aksesibilitas lingkungan fisik khususnya kepada individu berkebutuhan khusus.

Aksesibitilitas yang dimaksud mengandung makna setiap orang semaksimal mungkin memiliki tingkat kemudahan untuk menuju, mencapai, memasuki, dan menggunakan semua fasilitas umum yang ada.

Pada sesi terakhir, Prof. Subagya memaparkan Panduan Bantuan Dana Inovasi Pembelajaran dan Teknologi Bantu (Teknologi Asistif) untuk Mahasiswa Berkebutuhan Khusus di Perguruan Tinggi tahun 2021.

Beberapa persyaratan yang perlu diperhatikan perguruan tinggi pengusul proposal adalah berada di bawah Ditjen Dikti, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Program studi yang diusulkan harus di bidang Pendidikan Akademik.

Perguruan tinggi pengusul memiliki akreditasi program studi minimal B dan AIPT Terakreditasi. Proposal diajukan oleh perguruan tinggi dengan surat pengantar dari pimpinan perguruan tinggi, dan memiliki komitmen untuk melaksanakan program sampai tuntas dengan luaran yang ditargetkan.

Pengusul Klaster 1 wajib mempunyai mahasiswa berkebutuhan khusus aktif pada semester berjalan. Perguruan Tinggi wajib menyediakan dana pendamping maupun fasilitasi.

“Maksimal besaran dana bantuan 50 juta dan perguruan tinggi menyediakan dana pendamping sebesar minimal 10% dari dana bantuan,” tutur Prof. Subagya.

Selanjutnya usulan proposal dapat dikirimkan melalui tautan https://bit.ly/bantuan-dana-pensus-2021 paling lambat tanggal 19 April 2021 pukul 10:00 WIB. Informasi lebih lengkap di Situs Kemdikbud.

Sosialisasi ini diikuti dan dilaporkan oleh perwakilan dari Universitas Mulia. (SA/PSI)

Sosialisasi dan Pendampingan Pelaporan SPT Tahunan bagi wajib pajak, Rabu (10/3). Foto: Tangkapan layar

UM – Tax Center UM dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulia bersama dengan Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Kalimantan Timur dan Utara (Kaltimtara) menggelar sosialisasi dan pendampingan pelaporan Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak Tahunan melalui DJP Online. Kegiatan ini disiarkan dalam jaringan Internet atau daring, Rabu (10/3) yang lalu.

Plt. Dekan FEB Ivan Armawan, S.E., M.M. mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan bagian dari implementasi UU nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, yakni Perguruan Tinggi wajib menyelenggarakan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

Dalam rangka mewujudkan Pengabdian pada Masyarakat di bidang edukasi perpajakan, FEB bersama Tax Center UM menjalankan perannya sebagai Agensi Pajak melalui Program Relawan Pajak. Salah satu kegiatannya adalah melakukan penyuluhan dan pendampingan wajib pajak pribadi dan/atau badan dalam rangka pelaporan SPT pajak.

“Kami berharap, kegiatan ini merupakan proses implementasi secara online tidak mengurangi inti pelaporan SPT Tahunan bagi wajib pajak pribadi maupun badan,” tutur Ivan Armawan.

Seperti diketahui sebelumnya, Universitas Mulia telah bekerja sama dengan Kanwil DJP Kaltimtara membentuk Tax Center Universitas Mulia (UM) yang telah ditandatangani Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. pada tanggal 22 Juli 2020 yang lalu bersama dengan perguruan tinggi lainnya, yakni STT Migas Balikpapan dan Akbid Borneo Medistra Balikpapan.

Ketua Tax Center UM Hety Devita, S.E., M.M. mengatakan bahwa kegiatan Relawan Pajak telah berlangsung sejak 2019 yang lalu. “Tax Center UM tidak hanya memberikan pelayanan perpajakan untuk sivitas akademika Universitas Mulia saja, tetapi juga untuk masyarakat sekitar, termasuk UMKM dan warga Balikpapan,” tutur Hety Devita.

“Pelayanan yang diberikan adalah pendampingan pengisian Form 1770 S, 1770 SS, dan E-Filling,” ungkap Hety. Pelayanan tersebut bukan saja dilakukan oleh dosen dari FEB, terangnya, tetapi juga oleh mahasiswa yang tergabung dalam Relawan Pajak Tax Center UM.

Sosialisasi dan Pendampingan Pelaporan SPT Tahunan bagi wajib pajak, Rabu (10/3). Foto: Tangkapan layar

Sosialisasi dan Pendampingan Pelaporan SPT Tahunan bagi wajib pajak, Rabu (10/3). Foto: Tangkapan layar

Hety menyebut, selain dirinya, juga ada beberapa dosen FEB yang telah bergabung sebagai Relawan Pajak Tax Center UM, di antaranya Ivan Armawan, S.E., M.M, Lidia Rohana, S.E., M.Ak., Isti Prabawani, S.E., M.M., FX. Nanang Sujatmiko, S.Kom., M.M., serta mahasiswa FEB.

Ia mengatakan, sosialisasi ini diikuti peserta bukan saja dosen dan karyawan Universitas Mulia, tetapi juga karyawan Yayasan Airlangga, UMKM di lingkungan RT 41 Perumahan Balikpapan Regency Kelurahan Sepinggan Baru serta pelaku UMKM lainnya di wilayah Balikpapan dan sekitarnya.

Hety ingin menggugah pentingnya kesadaran masyarakat terhadap pajak. Menurutnya, sudah menjadi kewajiban negara berwenang memungut pajak dari rakyat yang digunakan untuk meningkatkan pembangunan dan mensejahterakan rakyat.

“Sistem pemungutan pajak yang dipakai saat ini adalah self-assessment system, yaitu sistem pemungutan yang memberi kepercayaan kepada wajib pajak untuk menghitung, melaporkan utang pajak yang tertuang dalam SPT Tahunan, dan menyetorkan laporan kewajiban pajaknya,” tuturnya.

Kewajiban pelaporan SPT Tahunan berdasar pada Undang-undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan pasal 3 menyebutkan, “Setiap Wajib Pajak wajib mengisi Surat Pemberitahuan dengan benar, lengkap, dan  jelas, dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan huruf Latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan menandatangani serta menyampaikannya ke kantor Direktorat Jenderal Pajak tempat wajib pajak terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak”.

Usai kegiatan sosialisasi, tercatat beberapa dosen dan karyawan telah melaporkan SPT. Mereka merasa tergugah kesadarannya untuk rutin melaporkan kewajiban pajak dan mendapatkan manfaatnya untuk menunjang kewajiban melaksanakan kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

“Betul, sosialisasi ini bagus sekali dan perlu secara berkelanjutan disampaikan kepada masyarakat setiap tahun, tujuannya tentu untuk menggugah kesadaran masyarakat. Kalau sudah melaporkan SPT Tahunan, rasanya senang bisa ikut andil membayar pajak,” tutur salah satu dosen Informatika Fakultas Ilmu Komputer yang enggan disebut namanya.

Menurutnya, dulu ia mengira tidak perlu melaporkan SPT pajak mengingat slip gaji setiap bulan yang diterimanya sudah dipotong pajak. “Tapi ternyata kita perlu melaporkan SPT sehingga manfaatnya memudahkan dosen seperti saya untuk beberapa keperluan ke depan,” tuturnya.

Ia mengatakan, jauh sebelumnya ia mengira tidak ada dampaknya jika tidak memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak atau NPWP, apalagi melaporkan SPT Tahunan. Namun, seiring berjalannya waktu terkait dengan penelitian dosen dengan hibah pendanaan dari pemerintah, misalnya, hibah pengabdian masyarakat, pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, sertifikasi, hingga pencairan DPLK, BPJS Ketenagakerjaan, proposal proyek pekerjaan pemerintah, sampai dengan proposal membangun rumah kepada bank pun memerlukan NPWP sebagai bukti kesehatan keuangan.

“Jadi, jika telah memiliki NPWP, berdasarkan Undang-undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan tersebut setiap pribadi atau badan wajib mengisi SPT dengan benar, lengkap, dan jelas. Mudah-mudahan kita semua dimudahkan membayar pajak,” tutupnya. (SA/PSI)

 

Endah Lestari, S.E., M.M. dan Linda Fauziyah Aryani, S.Pd., M.Pd. saat webinar, Sabtu (13/3). Foto: tangkapan layar

UM – Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) menggelar Webinar yang disiarkan dalam jaringan atau daring, Sabtu (13/3) yang lalu. Webinar yang mengangkat tema mengoptimalkan peran orang tua dalam membangun karakter dan manajemen waktu dalam pembelajaran daring ini disampaikan oleh Endah Lestari, S.E., M.M. dengan sangat menarik.

“Berdasarkan data, 42% Indeks Prestasi Semester Ganjil 2020/2021 kemarin di atas 3.5. Dari sini, kami melakukan analisis dan kajian agar prosentase ini bisa meningkat, salah satunya dengan keterlibatan orang tua mahasiswa berperan mendorong putra-putri mereka mampu beradaptasi dengan pembelajaran daring,” tutur Linda Fauziyah Ariyani, S.Pd., M.Pd. Ketua Program Studi (S1) Manajemen FEB Universitas Mulia.

Ia menerangkan, Prodi Manajemen menjadi salah solusi untuk memenuhi kebutuhan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkompeten di bidangnya. Apalagi di Era Digital dan pandemik Covid-19 saat ini, Prodi Manajemen didukung dengan model kegiatan pembelajaran berbasis IT (Information Technology).

“Bagaimana nanti kami berupaya untuk mencari cara agar anak-anak belajar dengan segala keterbatasan saat ini. Kalaupun mereka harus turun ke kampus, maka protokol kesehatan harus kita terapkan,” tutur Linda Fauziyah.

Ia kemudian menerangkan bagaimana model pembelajaran yang diterapkan khususnya di Program Studi Manajemen. “Implementasi Life Based Learning memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mempelajari berbagai hal dengan para ahli melalui pembelajaran lintas disiplin ilmu,” tuturnya.

Endah Lestari, S.E., M.M. dan Linda Fauziyah Aryani, S.Pd., M.Pd. saat webinar, Sabtu (13/3). Foto: tangkapan layar

Endah Lestari, S.E., M.M. dan Linda Fauziyah Aryani, S.Pd., M.Pd. saat webinar, Sabtu (13/3). Foto: tangkapan layar

“Nah, di sini, di Prodi Manajemen diberikan kesempatan belajar dan berkarir pada semua sektor bisnis. Bagaimana lulusan terjun ke masyarakat di semua lini kehidupan. Kami ingin siap menjadi bagian dari Entrepreneur masa depan,” tambah Ibu yang kini tengah menyelesaikan Program Doktoralnya.

Sementara itu, Endah Lestari memaparkan bagaimana cara belajar yang tepat di tengah kondisi saat ini. Seperti diketahui sebelumnya, selama kurun waktu satu tahun ini Universitas Mulia telah melakukan pembelajaran daring dengan segala dampak perubahan.

Kini, model pembelajaran ditingkatkan dengan Blended Learning yang memungkinan mahasiswa mengikuti pembelajaran tatap muka di kelas sekaligus daring di rumah.

“Nah, pembelajaran daring di rumah ini berarti kita ciptakan rumah kita sebagai School of Love, Baiti Jannati, atau Rumahku Surgaku sehingga pembelajaran di rumah seharusnya sangat menyenangkan dan menggembirakan, bukan malah membosankan,” kata Endah Lestari.

Untuk itu, lanjutnya, bagaimana setiap anggota keluarga yang lebih dewasa harus dapat saling belajar dan mengajarkan sikap spiritual, meningkatkan rasa sosial dan kesetiakawanan, meningkatkan pengetahuan dan keterampilan atau skills untuk kehidupan yang penuh makna di masa depan.

“Bagaimana orang tua kita menanamkan karakter yang kuat dengan memberikan rasa aman terhadap anak agar merasa dekat dan menjadikan orangtua sebagai role model di rumah,” tutur Dosen Manajemen Universitas Mulia ini.

Agar peran orang tua tidak hilang begitu saja, menurut Endah, mahasiswa juga harus sadar dan mampu menjaga ritme belajarnya secara berkelanjutan.

“Mahasiswa harus mampu membuat skala prioritas mana tugas dan tanggung jawab yang mendesak segera dikerjakan, mana yang harus didelegasikan jika tidak memungkinkan untuk dikerjakan saat itu, atau bisa juga dikerjakan di waktu berikutnya dengan pertimbangan yang matang,” tuturnya.

Untuk itu, tipsnya adalah mahasiswa belajar mengelola waktu yang baik. “Caranya, pertama buat daftar agenda tugas dan pekerjaan, kedua tentukan prioritas secara berurutan. Ketiga, hindari distraksi atau abaikan gangguan di sekitar,” tutur Endah memberikan tips.

Keempat, lanjutnya, mahasiswa belajar mengenali waktu-waktu produktif. “Masing-masing orang memiliki waktu istimewa atau Me Time. Nah, pilih mana Me Time masing-masing,” ungkapnya.

Kelima, yang tidak kalah penting adalah fokus terhadap apa yang menjadi prioritas. Dan yang keenam, jangan menjadi procrastinator atau orang yang suka menunda-nunda waktu.

“Ini penting sekali karena pengalaman saya melihat masalah yang sering dialami mahasiswa adalah suka menunda waktu sampai menunggu batas waktu terakhir, misalnya, ketika mengumpulkan tugas kuliah sering menunggu sampai batas waktu,” tuturnya.

Menurutnya, dengan keterlibatan peran orang tua untuk mengingatkan putra-putrinya akan meningkatkan perhatian dan kasih sayang yang dirasakan mahasiswa. “Mahasiswa tidak mudah stress atau tertekan karena mengerjakan sendiri semua kegiatannya,” tutur Endah.

Webinar yang digelar secara mandiri ini dimoderatori oleh Murtasiyah, S.E, M.M. Menurut Linda Fauziyah, melibatkan peran orang tua mahasiswa dalam pembelajaran di perguruan tinggi menjadi persoalan yang tidak mudah.

“Seringkali kita temukan anak-anak di rumah itu belum siap (belajar daring). Ada yang sambil di dapur. Ada yang sambil tidur-tiduran. Ada yang sambil maskeran. Jadi mohon ini supaya diingatkan. Mahasiswa itu bukan anak-anak kecil lagi yang harus didorong untuk belajar,” ungkapnya.

Menurut Linda, pembelajaran di kampus itu hanya diperoleh 25%, sedangkan sisanya mahasiswa harus belajar mandiri. “Jadi, kalau anak-anak tidak pernah belajar, tidak pernah buka buku, tidak pernah buka laptop, maka orang tua diharapkan mengingatkan mereka,” harap Linda Fauziyah.

Meski demikian, ia yakin hal ini bisa dilakukan dengan cara mengajak orang tua mahasiswa tergabung dalam komunitas yang dibentuknya untuk mendorong minat belajar mahasiswa.

“Alhamdulillah, usai Webinar itu kami berhasil membentuk Himpunan Orang Tua Mahasiswa dengan tujuan agar para orang tua dan Universitas Mulia dapat bersinergi dalam mensukseskan pendidikan mahasiswa. Mudah-mudahan berjalan lancar,” tutup Linda Fauziyah. (SA/PSI)

 

UM– Sebagai upaya menggali potensi kreativitas mahasiswa dalam berinovasi, Program Studi S1 Manajemen Universitas Mulia menggelar Pelatihan Program Kreativitas Mahasiswa (PKM), Jumat (27/11) malam.

Menghadirkan pemateri dosen Universitas Airlangga Surabaya yakni Wahyuni Triana, kegiatan itu mengusung tema “Berkarya, Inovasi, Kreativitas, Lajutkan Prestasi” dan dipusatkan di Hall Kampus Cheng Ho.

Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, acara itu diikuti sebanyak 100 mahasiswa S1 Manajemen. Tampak hadir pula Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni Mundzir serta Kaprodi S1 Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Linda Fauziyah Ariyani.

Linda Fauziyah menjelaskan, pelatihan PKM merupakan kegiatan yang rutin dilakukan, dan biasanya diikuti seluruh mahasiswa langsung di hall Cheng Ho. “Tapi karena situasi saat ini maka mahasiswa lainnya hanya mengikuti lewat zoom dan sosial media Instagram dan Youtube,” jelasnya.

Tujuan kegiatan ini katanya, untuk membekali mahasiswa agar mereka mengenal tentang program PKM. Dimana yang mengikuti langsung merupakan mahasiswa semester satu. “Jadi PKM ini merupakan hal yang baru bagi mereka, karena PKM hanya bisa ditemui di tingkat perguruan tinggi,” katanya.

Linda menuturkan, setiap tahun Universitas Mulia selalu meloloskan tim ke tingkat nasional. Dimana tahun 2019 ada tiga tim yang lolos dan tahun ini ada satu tim yang lolos. “Maka harapannya tahun depan akan lebih banyak lagi yang lolos,” harapnya.

“Padahal tahun ini kita masukan 72 proposal dari 80 kuota yang disiapkan untuk UM. Saingan kita sangat ketat sekali, dimana kampus lain mengumpulkan ratusan judul. Semoga tahun depan dengan kita memberikan pemahaman ini akan banyak muncul ide-ide kreatif dari mahasiswa yang bisa ikutan dalam PKM tahun depan,” tuturnya.

Dirinya menyebut, di Balikpapan mungkin kampus swasta yang setiap tahun lolos di tingkat nasional hanya Universitas Mulia.

Memang katanya, sebuah lomba bila menang merupakan sebuah bonus, namun tujuan utamanya adalah melatih kemampuan analisis mahasiswa membuat mahasiswa lebih kreatif lagi dan itu yang penting. “Jadi tidak sekedar kita lolos di tingkat nasional, tetapi bagaimana kemampuan nalar mereka bisa lebih baik lagi. Jadi PKM ini merupaka kegiatan penalaran, dan ini paling begengsi bagi mahasiwa, karena tidak sekedar ide saja, tetapi bagaimana mereka bisa mewujudkan ide itu dan menuliskannya dalam sebuah karya ilmiah,” katanya.

Ia menambahkan, tahun ini satu tim yang lolos PKM akan mengikuti Pekan Ilmiah Nasional Mahasiswa (PIMNas). Dan kebetulan yang lolos adalah dari fakultas Ilmu Komputer.

Terkait dengan pemateri yakni Ibu Wahyuni, beliau ahlinya dalam program PKM. Apalagi di kampu Universitas Airlangga Surabaya sudah belasan yang lolos di nasional. “Harapannya ini bisa menginspirasi mahasiswa agar mereka lebih tertarik dan berperan serta dalam program PKM,” harap Linda.

Sementara itu, dalam sambutannya Mundzir mengatakan, Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) memang getol mengikuti PKM. Dimana tahun lalu justru FEB pula yang memulai pembahasan dan menginisiasi kegiatan PKM di lingkungan Universitas Mulia.

“Bahkan tahun lalu juga berkat FEB yang menyampaikan bahwa PKM telah dibukan oleh Kemenristekdikti, langsung kita semua di seluruh program studi yang ada di UM secara bahu membahu membuat proposal PKM. Tidak tanggung tanggung, dari 80 kuota yang diberikan untuk UM, yang berhasil kita submit atau kirim ada 72 proposal. Walau dari total ini hanya satu yang lolos tahun ini,” katanya.

Sebelumnya, tambahnya, UM juga meloloskan tiga tim secara nasional dalam program Kompetisi Bisnis Mahasiswa Indonesia (KBMI). Dan satu produk yang dilirik pemerintah Balikpapan dalam hal ini Disporabudpar adalah yang dibuat oleh fakultas ekonomi, yakni donat budi ungu. Dan saat ini mereka sedang menyusun konsepnya apakah produk ini bisa dikembangkan dan menjadi produk khas mahasiswa UM

Dirinya berharap, dari pelatihan ini akan muncul kratifitas dalam bentuk inovasi produk yang bisa dikembangkan dan menjadi produk unggulan mahasiswa UM. “Karena disini juga kita sudah memiliki Inkubator Bisnis, sebuah wadah untuk mengembangkan produk yang diciptakan mahasiswa. Inkubator bisnis ini dapat membantu mematangkan sebuah produk inovasi agar bisa diperkenalkan ke masyarakat. Baik dari memasarkan, memberikan bantuan tentang pendanaan dan lainnya,” ujarnya.

“Intinya besar harapan kami melalui program PKM ini, akan muncul produk yang menjadi unggulan, yang bisa membuat kalian menjadi entrepreneur sesuai dengan tag line UM, yakni Global Technopreneurship Campus,” harapnya.

Dilain pihak, Wahyuni Triana mengatakan, memang masih panjang proses yang harus diikuti mahasiswa baru ini, namun dengan pelatihan ini mereka dapat memiliki gambaran bahwa menjadi mahasiswa itu sangat menyenangkan. Apalagi bagi mereka yang sebelumnya saat di SMA/SMK memiliki banyak ide dan disinilah mereka memiliki jalan untuk mengembangkannya. Mungkin yang sebelumnya tidak tahu cara mengembangkan ide tersebut, namun dengan PKM ini mereka bisa mewujudkan ide-ide kreatif mereka. “Sangat mudah, karena ada wadahnya, dan bisa dibimbing oleh dosen. Salain itu juga bisa dibiayai,” katanya.

Jadi langkah pertama yang harus dilakukan mereka, katanya, adalah belajar untuk menulis. “Dan saya yakin setelah mereka bisa menulis, rasa percaya diri mereka akan meningkat. Setelah itu mereka akan mulai tahu tahapannya, dan itu akan membentuk kebiasaan mereka yang sistematis dan logis,” ujarnya.

Jadi ide-ide mereka memang harus dikeluarkan, bagaimana caranya tentu semua itu akan dibimbing dan bahkan bisa di biayai. “Apalagi kita tau Universitas Mulia ini juga sudah tembus ke nasional. Dan tentu ini luar biasa, karena mereka tidak kalah dengan universitas negeri, seperti di Surabaya. Dan jangan mau kalah, karena banyak yang bisa di eksplor dari Kalimantan. Dan mahasiswa harus berani menujukkan itu, karena ini kesempatan bagi mahasiswa untuk eksplor dan menjadikan sebuah produk kreativitas yang baik. (mra)

Sosialisasi Skripsi dan Penelitian Dosen Program Studi Informatika Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia, Sabtu (14/11). Foto: Screenshot

UM – Program Studi Informatika (S1) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia mensosialisasikan Grand Design SmartRT sebagai arah luaran atau hasil riset, baik penelitian dosen maupun skripsi mahasiswa. Luaran ini mulai diberlakukan Semester Ganjil 2020/2021. Sosialisasi ini disampaikan Wakil Rektor Mundzir, S.Kom., M.T. di kelas daring Zoom, Sabtu (14/11).

“Inisiasi smartRT ini bermula dari gagasan Bapak Rektor tentang bagaimana memanfaatkan peran RT (Rukun Tetangga) pada masa pandemik Covid-19. Harapannya, dengan smartRT ini dapat dimanfaatkan oleh masyarakat maupun pemerintah kota untuk membantu mengelola permasalahan kota, terlebih suasana pandemi,” tutur Mundzir.

Menurutnya, ketua RT adalah sosok pemimpin sekaligus pengendali bagi suksesnya pengelolaan lingkungan sosial demi membantu kesejahteraan dan pelayanan masyarakat di wilayahnya.

“RT juga merupakan jembatan bagi masyarakat dan pemerintah, bahwa RT adalah organ daerah yang paling dekat dengan masyarakat,” terangnya.

Ia menambahkan, ide atau gagasan smartRT lahir sejak tanggal 15 Juni 2020 yang lalu, dan sempat diperkenalkan kepada Wali Kota Balikpapan HM Rizal Effendi dalam sebuah Webinar Peran RT di masa Pandemi Covid-19, 9 Juli 2020 silam.

“Harapannya, dengan smartRT ini kita punya data sendiri dengan cara kita akan mendata langsung kepada masyarakat,” ungkap Mundzir.

Ia mengatakan, smartRT ke depan diharapkan akan berkembang seiring kebutuhan masyarakat. Modul yang tengah dikerjakan saat ini beberapa di antaranya masuk tahap pengkodean hingga pengujian, yakni Profil Penduduk, Prestasi Warga, Prestasi RT, Manula, Putus Sekolah, Gakin, e-Survey, e-Lapor, Kedatangan dan Kepindahan Warga, Kelahiran dan Kematian, Pekuburan atau Pemakaman, UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah), Pertanian, Perkebunan, Peternakan, Perikanan serta beberapa bidang lainnya.

Ia berharap, dosen dan mahasiswa dapat memilih salah satu di antaranya yang dapat dijadikan penelitian untuk melengkapi materi kuliah, proyek tugas akhir atau Skripsi untuk mahasiswa sehingga diharapkan dapat diintegrasikan ke dalam SmartRT.

“Jadi, aplikasi apa saja bisa kita masukkan atau integrasikan ke dalam smartRT,” terangnya.

Sosialisasi Skripsi dan Penelitian Dosen Program Studi Informatika Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia, Sabtu (14/11). Foto: Screenshot

Sosialisasi Skripsi dan Penelitian Dosen Program Studi Informatika Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia, Sabtu (14/11). Foto: Screenshot

Beberapa modul smarRT yang tengah dan akan dikembangkan dan ditawarkan kepada mahasiswa dan dosen Universitas Mulia, Sabtu (14/11). Foto: Screenshot

Beberapa modul smarRT yang tengah dan akan dikembangkan dan ditawarkan kepada mahasiswa dan dosen Universitas Mulia, Sabtu (14/11). Foto: Screenshot

Sosialisasi ini mengundang antusias dan beberapa pertanyaan dari mahasiswa, misalnya, terkait kesiapan pengguna smartRT. “Misalnya, terkait pertanian ini kan penggunanya banyak yang gaptek, itu bagaimana agar bisa menggunakan smartRT?” ujar salah satu penanya.

Mundzir mengatakan bisa saja nantinya yang menggunakan aplikasi adalah pemuda atau orang yang secara teknis memiliki kemampuan teknologi dapat memberikan bantuan kepada orang yang belum mampu menggunakan aplikasi.

Dari pantauan media ini, sosialisasi diikuti lebih dari 70 orang peserta, baik dosen maupun mahasiswa tingkat akhir yang tengah menyusun riset atau Skripsi. Tampil sebagai moderator Isa Rosita, S.Kom., M.Cs. selaku Sekretaris Program Studi Informatika.

Sementara itu, Ketua Program Studi Informatika Jamal, S.Kom., M.Kom. mengatakan bahwa mahasiswa harus memperhatikan rambu-rambu dalam menyusun Skripsi. “Silakan cek kembali mata kuliah dan jumlah SKS yang sudah pernah diambil, apakah masih ada yang belum tuntas,” tutur Jamal.

Ia mengimbau mahasiswa segera melengkapi kekurangan jumlah SKS tersebut. “Dahulukan mata kuliah yang wajib, jika sudah terambil semua, baru alokasikan untuk mata kuliah pilihan,” tutupnya. (SA/PSI)

Kuliah, Kerja atau Kursus di masa pandemi covid 19? Bagaimana peluang dan perkembangan terkininya?

Untuk menjawabnya, Universitas Mulia menyelenggarakan Online Webinar dengan tema
“Kuliah, Kerja, atau Kursus di Masa Pandemi Covid 19”
yang akan diselenggarakan pada:
🗓️ Hari, Tanggal : Kamis, 2 Juli 2020
🕘 Waktu : 10.00 – 12.00 WITA
🎥 Live Streaming Youtube & Facebook Mulia University

Pendaftaran FREE
BENEFIT : Voucher Pendidikan Gratis 150K, E-Sertifikat, E-Modul, Doorprize.

Untuk pendaftaran klik link berikut ini : https://bit.ly/webinarUM

Ayo daftar segera!

Siang ini, Rabu 17 Juni 2020, Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Mulia mengadakan Webinar Nasional “Tantangan Pembelajaran Daring: Cerita dari Sudut Indonesia” yang dipelopori oleh Lembaga Pengembangan Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP3M) Universitas Mulia dan didukung oleh Universitas Mulia TV (UM TV)

Sesuai dengan temanya, webinar ini menghadirkan narasumber dari beberapa dosen di seluruh perguruan tinggi yang ada di Indonesia diantaranya Ibu Linda Fauziyah Ariyani, S.Pd., M.Pd., Dosen dari Universitas Mulia Balikpapan, Bapak Alim Harun Pamungkas, S.Pd., M.Pd., Dosen dari Universitas Negeri Padang, Ibu Rizki Putri Ramadhani, S.S., M.Pd., Dosen dari Politeknik Negeri Malang dan Bapak Iwan, S.Si, M.Pd., Dosen dari Universitas Papua dan Bapak Ivan Armawan, S.E., M.M sebagai moderator dalam webinar tersebut.

Narasumber dan moderator terhubung melalui video conference Zoom dan dengan dukungan dari UM TV, para peserta dapat menyaksikan webinar secara langsung melalui kanal Youtube Mulia University hingga acara selesai. Di akhir webinar, para peserta mendapatkan free e-certificate setelah mengisi link feedback yang dibagikan oleh Panitia Webinar Nasional.

 

Bagaimana pembelajaran efektif di masa pandemi covid 19? Bagaimana mengembangkan inovasi teknologi, riset dan pendidikan di masa saat ini?

Untuk menjawabnya, Universitas Mulia menyelenggarakan Online International Webinar dengan tema
“Pembelajaran Efektif di Masa Pandemi Covid 19. Inovasi Teknologi, Riset dan Pendidikan”

yang akan diselenggarakan pada:

🗓️ Hari, Tanggal : Selasa, 19 Mei 2020
🕘 Waktu : 09.00-12.00 WIB
🎥 Via Google Meet

Free, benefit: e-sertifikat dan e-modul.
Pendaftaran melalui link: Daftar Webinar UM

Atas keikutsertaan Bapak, Ibu, Saudara sekalian kami ucapkan Terima Kasih.

Hormat kami,
LP3M Universitas Mulia