Ketua Program Studi Pendidikan Guru Anak Usia Dini (PG AUD) Drs. Suprijadi, M.Pd bersama Bu Ella selaku dosen menunjukkan sejumlah Surat Pencatatan Ciptaan dari Kemenkumham RI, Kamis (1/12). Foto: PG AUD

UM – Enam orang mahasiswa Program Studi Pendidikan Guru Anak Usia Dini Fakultas Humaniora dan Kesehatan menerima Surat Pencatatan Ciptaan tahun 2022 dari Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan HAM RI. Surat diterima Dekan FHK Mada Aditia Wardana, S.Sos., M.M, Selasa (29/11).

Mada mengatakan bahwa dirinya mendorong baik dosen maupun mahasiswa untuk mendaftarkan hak cipta atas berbagai ciptaan baik produk riset maupun inovasi yang telah dihasilkan.

“Target utama FHK adalah untuk meningkatkan motivasi berkarya dosen dan mahasiswa guna membekali pengakuan kemampuannya melalui sertifikasi yang salah satunya sertifikasi HAKI,” tutur Mada kepada media ini.

Atas perolehan Surat Pencatatan Ciptaan enam orang mahasiswa tersebut, Mada bersyukur dan terus berupaya meningkatkan seluruh program studi di bawah naungan FHK untuk terus berkarya.

Dirinya memberikan apresiasi kepada Program Studi PG AUD yang telah berperan aktif memacu pertumbuhan kreativitas dan kekayaan intelektual dalam rangka pemulihan ekonomi nasional.

Sementara itu, Ketua Prodi PG AUD Drs. Suprijadi, M.Pd mengatakan dirinya sangat senang dan bangga atas prestasi yang diraih mahasiswa dan dosennya.

“Siapa dulu dong Bapaknya,” tutur Suprijadi seraya tersenyum senang.

Ia mengatakan, enam orang mahasiswa itu antara lain atas nama Angelia Sobono, Grace Charity Tehilla Harjanto dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Suara atau Bunyi dengan Judul Lagu Anak Aku.

Azizach Zachrach dan Sri Wahyuni dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Video dengan Judul Microteaching Menghafal Doa Turun Hujan. Amanda Elvira dan Sri Wahyuni dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Video dengan Judul Belajar Menghargai.

Salis Andriani dan Norlaila dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Video dengan Judul Puisi “Semangat Belajar”. Na’imah dan Norlaila dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Video dengan Judul Puisi “Rumahku”.

Dan Grace Charity Tehilla Harjanto dan Norlaila dengan Jenis Ciptaan Karya Rekaman Suara atau Bunyi dengan Judul Lagu Anak “Tubuhku”.

Menurut Suprijadi, untuk saat ini, biaya yang dibutuhkan dalam pencatatan ciptaan mendapatkan seleksi dan dukungan Prodi PG AUD.

“Untuk permohonan pencatatan ciptaan ini diajukan lewat Bu Ella di Prodi PG AUD” ungkapnya.

“Kami berharap, ke depan akan lahir talenta-talenta baru, baik sebagai komponis lagu anak-anak maupun sutradara film video untuk anak,” pungkas Suprijadi.

(SA/Puskomjar)

Rombongan siswa-siswi dan guru SMKN 15 Samarinda foto bersama di depan Gedung Cheng Ho, Sabtu (19/11). Foto: Media Kreatif

UM – Universitas Mulia kembali menyambut hangat tamu dari Sekolah Lanjutan Tingkat Atas atau SLTA Sederajat. Kali ini, rombongan satu bus yang membawa 30 orang siswa dan empat orang guru SMK Negeri 15 Samarinda tiba di Kampus Utama, Jalan Letjen Zaini Azhar Maulani Balikpapan, Sabtu (19/11).

Rombongan disambut hangat Marketing Manager Yayasan Airlangga Nurfalah Setiawan, S.Kom., M.T, didampingi Ketua Program Studi S1 Sistem Informasi Tri Sudinugraha, S.Kom., M.Kom dan Ketua Program Studi D3 Sistem Informasi Mohammad Safii, S.Kom., M.Kom. Turut hadir Kepala Bagian Media Kreatif dan Multimedia Hasnawi, S.Kom.

“Kunjungan siswa-siswi SMK Negeri 15 Samarinda Kelas 12 Jurusan Multimedia bersama empat orang guru ingin belajar tentang Multimedia di Universitas Mulia,” tutur Nurfalah Setiawan.

Kebetulan, lanjut Nurfalah, peminatan konsentrasi studi Multimedia ada di Program Studi Sistem Informasi. “Jadi, Ketua Program Studi Sistem Informasi masing-masing memberikan pemaparan sekilas seputar Multimedia. Ada Pak Tri untuk S1 dan Pak Safii untuk D3,” tutur Nurfalah.

Selain itu, prospek kerja dan beberapa tugas atau Job Desc di bidang Multimedia juga digunakan Universitas Mulia untuk membuat dan mengelola konten Multimedia.

“Ada juga Pak Hasnawi, Beliau ini Kepala Bagian Media Kreatif, pekerjaannya seabrek terkait pengelolaan Multimedia, Media Sosial, dan UM TV. Beliau ikut berbagi pengalamannya mengelola Multimedia universitas,” tutur Nurfalah.

Pekan sebelumnya, lanjut Nurfalah, Hasnawi bersama timnya berhasil membantu panitia mengelola di bidang Multimedia untuk mendukung Seminar Nasional SEMINASTIKA dan Seminar Internasional ICSINTESA 2022 di Bali, 10-11 November 2022.

“Seminarnya diikuti daring maupun luring, dengan peserta dari 12 Negara, termasuk Indonesia. Dari pagi sampai menjelang sore. Ada delapan jam lebih siaran streaming, baik YouTube maupun Zoom Meeting. Luar biasa,” puji Nurfalah.

Menurutnya, peran Multimedia saat ini sangat penting guna mendukung organisasi maupun perusahaan dalam meraih visi dan misinya.

“Jadi, saya berpesan kepada mereka, pekerjaan di bidang Multimedia ke depan ini punya prospek yang tinggi, dibutuhkan di banyak perusahaan ataupun organisasi. Biasanya untuk keperluan Branding di media sosial,” tutur Nurfalah kepada media ini.

Dirinya mempersilakan para siswa-siswi SLTA dan sederajat untuk belajar tentang Multimedia di Universitas Mulia.

“Kampus membuka pintu lebar-lebar bagi sekolah-sekolah yang ada di Kaltim khususnya, untuk datang dan melihat fasilitas Universitas Mulia di Balikpapan. Insya Allah Kami siap menyambut dengan senang hati. Ayo mari silakan,” pungkas Nurfalah.

 

Kunjungan SMK Terpadu Madina Samarinda

Sepekan sebelumnya, rombongan 35 orang siswa SMK Terpadu Madina Samarinda dan didampingi dua orang guru melakukan kunjungan di Kampus Utama Universitas Mulia, Sabtu (12/11).

Rombongan diterima Marketing Manager Yayasan Airlangga Nurfalah Setiawan, S.Kom., M.T bersama Kepala Marketing Universitas Mulia Yustian Servanda, S.Kom., M.Kom dan tim untuk mengenal seputar Program Studi Sistem Informasi dan fasilitas pendukung di Universitas Mulia.

(SA/Puskomjar)

Foto dokumentasi

Marketing Manager Yayasan Airlangga Nurfalah Setiawan, S.Kom., M.T bersama penjabat lainnya menerima rombongan SMK Terpadu Madina Samarinda di Ruang Eksekutif, Sabtu (12/11). Foto: Media Kreatif

Marketing Manager Yayasan Airlangga Nurfalah Setiawan, S.Kom., M.T , Kaprodi S1 Sistem Informasi Tri Sudinugraha, S.Kom., M.Kom, Kepala Marketing Yustian Servanda, S.Kom., M.Kom dan penjabat lainnya menerima rombongan SMK Terpadu Madina Samarinda di Ruang Eksekutif, Sabtu (12/11). Foto: Media Kreatif

Marketing Universitas Mulia Arliendo Putra, S.Kom saat mengenalkan Universitas Mulia kepada rombongan SMK Terpadu Madina Samarinda di Ruang Eksekutif, Sabtu (12/11). Foto: Media Kreatif

Marketing Universitas Mulia Arliendo Putra, S.Kom saat mengenalkan Universitas Mulia kepada rombongan SMK Terpadu Madina Samarinda di Ruang Eksekutif, Sabtu (12/11). Foto: Media Kreatif`

Siswi SMKN 15 Samarinda menyimak paparan. Foto: Media Kreatif

Siswi SMKN 15 Samarinda menyimak paparan. Foto: Media Kreatif

 

Kepala Bagian Media Kreatif Hasnawi, S.Kom saat berbagi pengalaman kerjanya di depan siswa-siswi SMKNegeri 15 Samarinda, Sabtu (19/11). Foto: Media Kreatif

Kepala Bagian Media Kreatif Hasnawi, S.Kom saat berbagi pengalaman kerjanya di depan siswa-siswi SMK Negeri 15 Samarinda, Sabtu (19/11). Foto: Media Kreatif

Rombongan siswa-siswi dan guru SMKN 15 Samarinda berfoto bersama di belakang Gedung White Campus, Sabtu (19/11). Foto: Media Kreatif

Rombongan siswa-siswi dan guru SMKN 15 Samarinda berfoto bersama di belakang Gedung White Campus, Sabtu (19/11). Foto: Media Kreatif

Zaenal Abidin alumni Teknik Informatika terpilih sebagai Ketua Ikatan Alumni UM masa bakti 2022-2025 menerima SK dari Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Kerjasama dan Inkubator Bisnis Mundzir, S.Kom., M.T, Sabtu (19/11). Foto: dok. Media Kreatif

UM – Dalam rangka pengembangan perguruan tinggi di masa yang akan datang, Rektor Dr. Muhammad Rusli M.T bersilaturahmi dan ramah-tamah dengan para alumni yang berada di Kota Balikpapan. Pertemuan berlangsung di Ruang Eksekutif Gedung White Campus, Sabtu (19/11).

Pada kesempatan ini, turut hadir Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi didampingi Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Kerjasama, dan Inkubator Bisnis Mundzir, S.Kom., M.T, Kepala Biro Kemahasiswaan, Alumni dan Pusat Karir Yustian Servanda, S.Kom., M.Kom beserta staf dan para alumni.

Rektor menyambut hangat kehadiran para alumni dan memberikan respons positif atas kegiatan yang digagas Wakil Rektor Mundzir. Dalam pertemuan tersebut, Rektor mendorong agar Kepengurusan Ikatan Alumni segera dibentuk.

Menurut Rektor, perguruan tinggi yang besar tidak lepas dari peran aktif serta dukungan para alumninya yang turut mengembangkan almamater.

Pada pertemuan tersebut, Rektor berharap para alumni mendukung kegiatan Career Center atau Pusat Karir sebagai tindak lanjut informasi dan penempatan kerja bagi para lulusan.

Senada dengan Rektor, Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi mendukung kegiatan dan aktivitas para alumni. Dirinya menyatakan kesiapannya untuk menyediakan tempat sekretariat sebagai wadah kegiatan para alumni.

Dr. Agung Sakti Pribadi Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga bersama Rektor Dr. Muhammad Rusli, Wakil Rektor Mundzir, dan Kepala Biro Kemahasiswaan, Alumni dan Pusat Karir Yustian Servanda. Foto: Media Kreatif

Dr. Agung Sakti Pribadi Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga bersama Rektor Dr. Muhammad Rusli, Wakil Rektor Mundzir, dan Kepala Biro Kemahasiswaan, Alumni dan Pusat Karir Yustian Servanda. Foto: Media Kreatif

Foto bersama Rektor, Wakil Rektor dan penjabat lainnya dengan para alumni yang ada di Kota Balikpapan. Foto: Media Kreatif

Foto bersama Rektor, Wakil Rektor dan penjabat lainnya dengan para alumni yang ada di Kota Balikpapan. Foto: Media Kreatif

“Yayasan juga memberikan kesempatan kepada para alumni untuk berkarir sebagai dosen di Universitas Mulia. Termasuk studi lanjut S2 maupun S3 untuk memenuhi kualifikasi menjadi dosen,” tutur Dr. Agung.

Usai ramah-tamah, kegiatan diikuti dengan musyawarah untuk memilih Ketua Ikatan Alumni. Secara aklamasi, terpilih Zaenal Abidin, S.Kom, alumni Teknik Informatika untuk masa bakti 2022-2025.

Ketika ditanya rencana ke depan dalam pengembangan lembaga, Zaenal Abidin mengatakan akan menjadikan momentum kegiatan Ikatan Alumni untuk bersinergi, baik sesama alumni maupun dengan mitra industri.

“Kesempatan ini akan kita jadikan momentum dimulainya kegiatan para alumni. Melalui wadah IKA-UM, kita saling bersinergi baik antar alumni maupun dengan mitra Universitas Mulia,” tutur Zaenal Abidin.

Wakil Rektor Mundzir menambahkan, dalam waktu dekat para alumni akan berkoordinasi membentuk kepengurusan dan menyusun rencana kegiatan.

“Ya, untuk pertama ini diawali dengan membentuk IKA-UM hingga Kota/Kabupaten dan kegiatan-kegiatan yang bersifat sosial seperti bakti sosial dengan para alumni, atau kegiatan-kegiatan yang melibatkan para alumni untuk berpartisipasi dalam pembangunan di daerah,” pungkas Mundzir.

(SA/Puskomjar)

Peserta dan narasumber Coaching Penulisan Buku yang diselenggarakan LPPM Universitas Mulia bekerja sama dengan Penerbit Deepublish yogya, Sabtu (19/11). Foto: Tangkapan layar

UM – Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) tahun ini kembali menggelar Coaching Penulisan Buku secara daring bekerja sama dengan Penerbit Deepublish, Sabtu (19/11). Tampil sebagai narasumber Dr. Miguna Astuti, S.Si., MM., MOS, CPM, penulis buku berpengalaman yang juga aktif mengajar di beberapa perguruan tinggi di Malaysia dan Indonesia.

Coaching atau bimbingan penulisan buku ini diikuti dosen dari berbagai program studi dan dibuka langsung oleh Rektor Dr. Muhammad Rusli, M.T. Kepala LPPM Richki Hardi, S.T., M.Eng mengatakan bahwa sebelumnya pihaknya telah dua kali menggelar pelatihan penulisan buku bersama penerbit Andi Yogyakarta.

“Dan di tahun ketiga ini, tahun 2022, Kita sudah MoU dengan penerbit Deepublish, spesial dengan narasumber Dr. Miguna Astuti,” tutur Rickhi.

Menurutnya, Buku Ajar merupakan salah satu bentuk luaran dosen yang memiliki nilai Kum yang tinggi dalam jabatan fungsional dosen. “Dan buku ajar ini memiliki skor penelitian perguruan tinggi, akreditasi prodi, akreditasi Sinta, dan skor yang ada pada sistem Kemendikbud,” tuturnya.

Melalui pelatihan ini diharapkan dosen semangat dan bersama-sama mencapai target perguruan tinggi. Dirinya mendorong setiap dosen setidaknya menghasilkan satu buah buku dalam setiap semester.

Dr. Miguna Astuti, S.Si., MM., MOS, CPM. Foto: Tangkapan layar

Dr. Miguna Astuti, S.Si., MM., MOS, CPM. Foto: Tangkapan layar

How to Publish menurut Dr. Miguna Astuti, S.Si., MM., MOS, CPM. Foto: Tangkapan layar

How to Publish menurut Dr. Miguna Astuti, S.Si., MM., MOS, CPM. Foto: Tangkapan layar

Rektor dalam sambutannya mengatakan bahwa Buku Ajar seyogyanya menjadi kewajiban bagi dosen pengampu mata kuliah.

“Di samping buku-buku yang sifatnya literal, Buku Ajar juga untuk memperkuat literatur tentang sebuah ilmu,” tutur Rektor.

Menurut Dr. Rusli, ada perbedaan antara buku literatur dengan buku ajar. “Buku Ajar itu, menurut saya, dibuat agar enak dibaca dan dipelajari mahasiswa,” tutur Dr. Rusli yang telah berpengalaman menerbitkan beberapa buku ini.

Tujuan pembuatan Buku Ajar, menurut Dr Rusli, adalah agar mahasiswa lebih cepat menerima materi kuliah atau proses transfer knowledge. “Sehingga nanti pada saat pengajaran tinggal lewat diktat atau menambahkan sisi-sisi ilmu yang lain yang belum tercakup di buku,” ungkapnya.

Dr. Rusli berbagi cerita terkait pengalamannya menerbitkan buku tentang pemrograman komputer. Menurutnya, dirinya terdorong menerbitkan buku mengingat telah sekian tahun berprofesi sebagai dosen dan memiliki keahlian di bidang pemrograman maupun di bidang pendidikan.

“Begitu buku pertama terbit, muncul ide-ide dari mata kuliah berikutnya, semangat begitu, artinya dari beberapa mata kuliah yang saya ajar, mulai dari PowerPoint, catatan, saya kumpulkan semua dan seleksi, jadilah buku ajar terbit,” ungkap Doktor di Bidang Pendidikan ini.

Dari beberapa kali menerbitkan buku, Rektor berharap masing-masing dosen dapat mengikutinya dengan menerbitkan minimal satu buah buku. “Yang penting jadi dulu satu buku,” harap Rektor.

Kalaupun saat ini belum mampu menulis sendiri, Rektor berharap dosen dapat menyusunnya dalam sebuah kelompok kerja dengan dosen lainnya.

Sementara itu, senada dengan Rektor, Dr. Astuti, begitu dirinya disapa, setuju dengan pengalaman Dr. Rusli ketika pertama kali dirinya menerbitkan buku.

“Dulu ketika saya menerbitkan buku sama seperti pengalaman Pak Rektor tidak sampai 100 halaman,” tutur Dr. Astuti. Meski demikian, dirinya mengingatkan akan ada batas minimum yang harus dipenuhi untuk menerbitkan sebuah buku saat ini.

Hanya saja, menurutnya, ketika saat perhitungan nilai Kum untuk kenaikan jabatan fungsional dosen, maka nilai Kum untuk buku tersebut tidak maksimal. “Tapi minimal kita sudah berkarya, dan intelektualitas kita sudah diabadikan dalam sebuah karya,” tuturnya memberi semangat peserta Coaching.

Dr. Astuti mengatakan, untuk menerbitkan sebuah buku cukup sederhana. “Yang penting idenya ada, niat menulis dan menerbitkan,” ujarnya.

Meski demikian, Dr. Astuti mengingatkan ketika masuk proses penerbitan, penulis hendaknya berhati-hati. “Dulu SDM sangat mudah, bahkan dulu saya menggunakan kampus saya itu sangat mudah. Sekarang sangat ketat,” ungkapnya.

Kedua, lanjutnya, untuk bisa diakui, beberapa penerbit menggunakan kriteria-kriteria yang berhubungan dengan jabatan fungsional. “Jadi apakah benar menurut RPS, apakah benar dipublikasikan disebarluaskan. Ya, link-nya itu dicari oleh reviewer Bapak/Ibu,” ungkapnya.

Dan untuk keperluan ISBN pun, juga terkait dengan luaran buku tersebut apakah diperjualbelikan atau tidak. “Kalau short-link diperjualbelikan itu belum ada, itu ISBN belum bisa keluar,” ungkapnya.

Untuk itu, ia mengingatkan tidak semua penerbit memiliki kemampuan untuk memasarkan ke publik. Hal ini menambah deretan pengalamannya untuk benar-benar selektif dalam memilih kontrak dengan penerbit .

Keuntungan buku yang berhasil diterbitkan dan dipasarkan ke publik berdampak pada Google Scholar dengan jumlah sitasi yang jelas.

Ia juga mengingatkan kepada seluruh dosen agar ketika buku tersebut berhasil terbit agar dicantumkan pada RPS atau Rencana Pembelajaran Semester sebagai salah satu sumber bahan ajar.

(SA/Puskomjar)

Kasma Ervina Haida, S.Psi., M.Psi, berbagi tips mencari kerja kepada lulusan Universitas Mulia, Sabtu (29/10). Foto: UMTV

UM – Dinas Ketenagakerjaan Kota Balikpapan Bidang Hubungan Industrial dan Kesejahteraan Tenaga Kerja Kasma Ervina Haida, S.Psi., M.Psi, berbagi tips mencari kerja kepada lulusan Universitas Mulia. Tips diberikan sebagai materi Pembekalan Etika Profesi, bertempat di Aula Kampus Cheng Ho, Sabtu (29/10).

Di awal perkenalannya, Vina, panggilan akrab Kasma Ervina mengaku sebelum bekerja sebagai PNS sejak 2007 yang lalu, dirinya sempat menekuni pekerjaan di bidang perbankan. Ia kemudian ditempatkan menjadi pengawas ketenagakerjaan di Dinas Ketenagakerjaan Balikpapan.

“Banyak orang mengira saya Sarjana Hukum, karena hampir setiap hari saya melakukan mediasi, menyelesaikan kasus-kasus, membina hubungan industrial, dan aspek-aspek hukum ketenagakerjaan,” tutur alumnus UGM Yogyakarta ini.

Menariknya, saat ingin memberikan pertanyaan kepada salah satu mahasiswa, Vina sulit menemukan lulusan yang belum bekerja. “Wah, sudah kerja semua ini. Luar biasa ya,” katanya tidak menyangka.

Meski demikian, bagi lulusan yang belum bekerja, Ervina memberikan informasi bahwa saat ini tidak perlu membuat Kartu Pencari Kerja (AK/I) dengan mendatangi Kantor Disnaker.

“Bisa diproses secara online,” tutur Ervina.

Kartu Pencaker (AK/I) adalah kartu tanda bukti pendaftaran pencari kerja yang dikeluarkan Disnaker Kota Balikpapan yang digunakan untuk melamar kerja.

Menurut Ervina, banyak perusahaan mencari tenaga kerja dengan kualifikasi tertentu dengan menghubungi Disnaker.

Untuk membuat Kartu Pencari Kerja, syaratnya adalah calon tenaga kerja menyiapkan berkas E-KTP, Ijazah Asli, Foto Diri, Sertifikat Pelatihan jika ada, dan Surat Pengalaman Kerja jika ada.

Kemudian buka situs dinasker.balikpapan.go.id, pilih menu Layanan Penta atau Layanan Bidang Penempatan dan Perluasan Tenaga Kerja dan pilih Kartu Pencaker. Selanjutnya bisa diikuti prosedur langkah-langkah berikutnya sampai selesai.

“Jadi sekarang wawancaranya pun dilakukan secara online. Jadi gak perlu ke Disnaker lagi. Cukup dari rumah dan bisa men-download sendiri,” tutur Ervina.

Ia mengingatkan, sering para pencari kerja mengalami kendala ketika mengakses laman Disnaker. Beberapa kendala antara lain gagal login, tidak mendapatkan balasan lewat WhatsApp, gagal unggah berkas, dan jaringan Internet tidak stabil.

Apabila menemui kendala, dirinya menyilakan para pencaker untuk kontak Halo Penta 08115910353 atau kanal YouTube Disnaker Balikpapan atau akun IG @disnaker_balikpapan.

Menurutnya, banyak perusahaan yang merekrut tenaga kerja lewat program pelatihan yang diselenggarakan Disnaker. Pada tahun 2022 setidaknya terdapat 11 bidang pelatihan yang telah digelar Disnaker, antara lain K3 Migas Level Operator, Auto Electrician, Mekanik Alat Berat, hingga Uji Tanpa Rusak.

“Jadi pelatihan ini ada di lantai tiga Disnaker Bidang Lattas (Layanan Bidang Pelatihan dan Produktivitas Tenaga Kerja),” tutur Ervina.

“Cara memperoleh informasinya di mana? Instagram. Jadi kami benar-benar update di akun @disnaker_balikpapan ya,” tutur Ervina. Dari beberapa media sosial yang digunakan Disnaker, lanjutnya, para pencari kerja disarankan mengikuti pembaruan informasi di akun Instagram.

Kepada para lulusan, Ervina memberikan tips agar memulai bekerja pada perusahaan kecil jika dibanding dengan perusahaan besar. Menurutnya, hal ini terkait dengan kebiasaan Millennial yang lebih suka berpindah-pindah pekerjaan.

“Orang yang bekerja di perusahaan kecil biasanya terbentuk polanya mengurusi banyak hal, pasti paham semua. Jadi, mindset-nya diubah. Jangan merasa kecil hati melihat temannya bekerja di perusahaan besar,” tuturnya.

Dengan bekerja di perusahaan kecil lebih dulu, menurut Ervina, para lulusan memiliki kesempatan untuk memperdalam ilmu dan menambah jam terbang pengalaman yang lebih luas.

(SA/Puskomjar)

Ketua IWAPI Kaltim Hj. Ernawaty Gafar SE. Foto: UMTV

UM – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) Kalimantan Timur Hj. Ernawaty Gafar SE memberikan pembekalan Entrepreneurship kepada lulusan Universitas Mulia, Sabtu (29/10).

Wanita yang juga seorang Ibu dari tiga orang putra ini pernah mengenyam pendidikan di Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Mulawarman Samarinda dan Universitas Tri Dharma Balikpapan.

Sebelum berkiprah di IWAPI Kaltim, Ernawaty pernah menjabat sebagai Ketua IWAPI Balikpapan. Dirinya juga menceritakan pengalaman belajarnya ketika menempuh pendidikan Sarjana di Universitas Mulawarman yang sempat terputus.

“Tapi waktu pembekalan KKN saat itu orang tua saya meninggal dunia. Di situlah saya down, down banget. Saya tidak tahu apa yang salah (pada diri saya),” tutur Ernawaty mengawali perkenalannya.

Dirinya mengaku saat itu bingung bagaimana menyelesaikan kuliah mengingat keterbatasan biaya. “Ibu saya bukan pengusaha. Ibu rumah tangga dengan tujuh anak. Saya anak nomor lima dari tujuh saudara,” ungkapnya.

Dari sinilah, Ernawaty mulai berpikir apa yang bisa dia dikerjakan di tengah keterbatasan. “Alhamdulillah, sebelum Bapak meninggal itu mendapatkan pekerjaan mengerjakan perumahan, kurang lebih 10 unit di Bank Duta,” ungkapnya.

Ernawaty Gafar (tengah) bersama Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakt Pribadi dan narasumber dari Disnaker Balikpapan Kasma Ervina Haida, S.Psi. M.Psi. Foto: UMTV

Ernawaty Gafar (tengah) bersama Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakt Pribadi dan narasumber dari Disnaker Balikpapan Kasma Ervina Haida, S.Psi. M.Psi. Foto: UMTV

Dengan melanjutkan pekerjaan sepeninggal orang tua, dirinya mulai belajar bekerja meneruskan orang tua di bidang kontraktor. “Jadi, saya mulai dari nol, padahal saat itu belum selesai kuliah. Ini karena keadaan,” tuturnya.

Lantaran keadaan inilah dirinya merasa terpicu untuk bergerak. Berbeda dengan kondisi saat ini, generasi muda lebih banyak kemudahan dengan ditunjang berbagai macam fasilitas yang diberikan orang tua.

Dari pengalamannya tersebut, dirinya mendapatkan pelajaran penting dalam hidup. “Kalau kita dalam keadaan terpepet, apa pun bisa kita lakukan,” tuturnya.

Untuk itu, dirinya mendorong para lulusan Sarjana saat ini agar dapat belajar dari berbagai macam tantangan dan kreativitas kemudian menemukan solusi agar terpicu untuk berkembang.

“Dari situ saya pelan-pelan menjadi pengusaha. Saya pengusaha di Pertamina sudah 25 tahun,” tuturnya dengan semangat. Dirinya mengaku memegang hampir seluruh bidang pekerjaan di Pertamina.

Baginya, pelajaran penting untuk menjadi pengusaha sukses itu diawali dari diri sendiri. “Semua itu bermula dari kita,” tuturnya.

Ernawaty memiliki prinsip dalam dirinya mengapa seseorang harus berbisnis atau menjadi pengusaha. Baginya, bisnis itu mulia karena bisa membantu orang lain bekerja.

“Bisnis itu bikin kita jadi mandiri,” ungkapnya. Karena menurutnya, jika tidak berbisnis, maka tidak memiliki uang. Nah, bagaimana memiliki uang, seseorang harus mulai berpikir untuk berupaya mencarinya dengan cara berbisnis.

Hampir di setiap zaman dirinya menjumpai anak-anak muda yang masih belum memiliki pekerjaan atau menganggur. Melihat hal itu, dirinya sempat heran mengapa menganggur di tengah zaman yang banyak sekali kemudahan.

Menurutnya, justru di saat inilah para generasi muda memiliki waktu dan kesempatan yang banyak. Senada dengan Dr. Agung Sakti Pribadi, dirinya sepakat bahwa untuk menjadi pengusaha diawali dengan kemampuan untuk disiplin dan menghargai waktu.

“Kalau ada lowongan pekerjaan. Telat memasukkan berkas saja, berkas kita dibuang. Bagaimana kita mendapatkan pekerjaan kalau begitu caranya?” ujarnya.

Ernawaty pun membuka rahasia mengapa dirinya menjadi pengusaha wanita yang sukses. “Saya dari dulu tepat waktu. Tanya staf saya. Saya setengah jam sebelum acara sudah hadir,” ujarnya.

Direktur PT. Singgar Farna Jaya yang bergerak di bidang kontraktor Migas di Balikpapan ini mendorong agar para lulusan berani berbisnis diawali dari yang kecil lebih dulu.

“Saya ambil contoh saat pandemi kemarin, buka bisnis laundry. jual pulsa, karena waktu itu semua orang main hape,” tuturnya mengisahkan. Ketika itu orang juga membuka bisnis kuliner, walaupun sesama teman yang menjadi pelanggan.

“Kemudian masuk ke Instagram, Facebook. Alhamdulillah, sekarang usaha-usaha mereka besar,” tuturnya.

Dengan berbagai macam bentuk usaha tersebut, menurutnya, IWAPI memiliki anggota 80% pengusaha UMKM. “Saya punya anggota semua bidang usaha ada. Mau konstruksi, handicraft, pembuat batik, cleaner,” ungkapnya.

Ernawaty mengungkapkan, dirinya juga membina calon-calon anggota IWAPI Entrepreneur Millennial. Ia menyilakan para lulusan wanita untuk menjadi pengusaha kecil lebih dulu dan menjadi calon anggota IWAPI.

Dengan menjadi anggota organisasi tersebut, anggota akan mendapat banyak manfaat, di antaranya adalah bersinergi dengan pemerintah, mendapatkan permodalan dan pembinaan.

Ernawaty saat ini juga menjadi Direktur di berbagai perusahaan, di antaranya CV. Alissa Tehnik yang bergerak di bidang Tambang Batu Bara di Samboja, Direktur PT. Althaf Putra Jaya, kontraktor dan supply Migas di Balikpapan.

Beberapa penghargaan diraih Ernawaty, antara lain Generous and Care Award dari Wali Kota Balikpapan 2018, mendapat Penghargaan Insan Penggerak dan Pembangunan pada HUT Kota Balikpapan tahun 2019, dan penghargaan lainnya.

(SA/Puskomjar)

Pembukaan ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2022 di Hotel Pullman Provinsi Bali, Kamis (10/11). Foto: UMTV

UM – Universitas Mulia pada tahun ini kembali menggelar Seminar Internasional ICSINTESA dan Seminar Nasional SEMINASTIKA 2022. Seminar dipusatkan di Hotel Pullman Provinsi Bali, 10-11 November 2022, digelar Hybrid, disiarkan langsung melalui kanal YouTube Streaming UMTV dan diikuti peserta dari 12 negara.

Rektor Dr. Muhammad Rusli, M.T dalam sambutannya mengatakan bahwa dunia akademik cukup antusias dalam melakukan riset dan berbagi hasil penelitian, terutama di bidang sains dan teknologi.

“Tahun ini, Kita kembali berhasil melaksanakan ICSINTESA dan SEMINASTIKA yang digelar secara Hybrid dan menarik minat dari sejumlah peneliti dari beberapa perguruan tinggi di luar negeri,” tutur Rektor, kurang lebih seperti yang disampaikan dalam bahasa Inggris.

Rektor mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah Provinsi Bali, yang diwakili oleh I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung, narasumber, peserta dari berbagai negara serta seluruh panitia.

Rektor Universitas Mulia Dr. Muhammad Rusli, M.T saat membuka seminar ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2022. Foto: UMTV

Rektor Universitas Mulia Dr. Muhammad Rusli, M.T saat membuka seminar ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2022. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung Bali. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung Bali. Foto: UMTV

Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP Komisi X. Foto: UMTV

Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP Komisi X. Foto: UMTV

Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka saat berdiskusi dengan peserta. Foto: UMTV

Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka saat berdiskusi dengan peserta. Foto: UMTV

Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit. Foto: UMTV

Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra menyambut hangat kedatangan delegasi dari Kalimantan Timur dan beberapa peserta khususnya dari luar Bali. Dirinya justru berterima kasih hal ini dapat membantu Provinsi Bali dalam upayanya kembali bangkit meningkatkan perekonomian dan pariwisata yang sempat terhenti akibat Pandemi Covid-19.

“Kebetulan Kami kemarin itu juga menerima teman-teman dari Mahakam Ulu Kalimantan Timur, melihat data center dan jaringan dan sebagainya,” tutur Jaya Saputra. Untuk menunjang pariwisata, Kab. Badung memiliki teknologi informasi dan jaringan yang terbilang cukup baik.

“Jadi, kami sangat berterima kasih kepada teman-teman dari Kalimantan yang sudah berkontribusi pada kami dalam kaitan untuk recovery ekonomi kami,” tutur Jaya Saputra.

Ketua Panitia Richki Hardi, S.T., M.Eng mengatakan bahwa seminar tahun ini diikuti peserta yang berasal dari 12 negara, antara lain Amerika Serikat, India, Selandia Baru, Palestina, Irak, Filipina, Brunei Darussalam, Jepang, Malaysia, Sri Lanka dan Uzbekistan.

“Masing-masing peserta akan bergiliran memaparkan hasil penelitiannya secara paralel. Setiap presentasi akan dilakukan setiap 10-15 menit,” tutur Richki, kurang lebih seperti yang disampaikan di awal sambutan.

Richki berharap seminar dapat membangkitkan gairah penelitian di bidang sains dan teknologi di Indonesia. “Demikian peran Universitas Mulia Balikpapan dalam dunia pendidikan tidak sekadar berada di lingkungan Kaltim saja, tapi hingga masyarakat global. Seperti momen G20 yang juga akan dihelat di saat bersamaan,” tuturnya.

Pada kesempatan ini, beberapa narasumber turut memberikan paparan antara lain Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP dari Komisi X bidang Pendidikan, Olahraga, dan Sejarah.

Turut berbicara Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka, Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit selaku pembicara utama, Prof. Ts. Dr. Sazilah Salam dari University of Southampton.

Seminar yang mengangkat tema Inovasi dan Transformasi Technopreneurship dan Era Digital di Komunitas Global ini, menjadi salah satu bentuk partisipasi perguruan tinggi terhadap isu global khususnya Indonesia, dalam peranan di G20 dan juga untuk melahirkan generasi emas pada 2045 mendatang.

Saat berita ini ditulis, seminar sedang berlangsung dengan narasumber Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit.

(SA/Puskomjar)

Staf Ahli Bidang Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah (Setda) Kota Balikpapan Dra. Doortje Marpaung, M.M mewakili Wali Kota Rahmad Mas'ud, pada Wisuda IV Sarjana dan Diploma Universitas Mulia, Sabtu (5/11). Foto: UMTV

UM – Wali Kota Balikpapan H Rahmad Mas’ud, SE, ME mengapresiasi Universitas Mulia yang telah mewisuda 228 lulusannya. Wali Kota berharap para lulusan berkualitas dan siap diterjunkan untuk membangun Balikpapan dan Kalimantan Timur.

Hal ini disampaikan Staf Ahli Bidang Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah (Setda) Kota Balikpapan Dra. Doortje Marpaung, M.M dalam sambutannya pada Wisuda IV Sarjana dan Diploma Universitas Mulia, bertempat di Ballroom Hotel Novotel, Sabtu (5/11).

“Jadi mungkin saat ini sudah banyak yang mengetahui bahwa Balikpapan menjadi teras utama atau garda terdepan untuk IKN. Banyak sekali tamu. Kita ya harus siap dengan kondisi apapun,” tutur Doortje Marpaung mengawali sambutan.

Doortje mengatakan, terkait IKN ke depan kegiatan Pemerintah Kota cukup padat. “Terlebih nanti di bulan Desember ada rencana pertemuan Kepala Desa seluruh Indonesia di Balikpapan,” tuturnya.

Untuk itu, dirinya mengingatkan kepada seluruh Stakeholders bahwa kondisi Kota Balikpapan ke depan semakin semarak mengingat pembangunan IKN mulai menggeliat.

Wisudawan Sarjana dan Diploma Universitas Mulia tahun 2022 di Ballroom Hotel Novotel Balikpapan, Sabtu (5/11). Foto: UMTV

Wisudawan Sarjana dan Diploma Universitas Mulia tahun 2022 di Ballroom Hotel Novotel Balikpapan, Sabtu (5/11). Foto: UMTV

Pada kesempatan ini Wali Kota Rahmad Mas’ud sedang berhalangan hadir dan tengah melaksanakan ibadah umrah. Dalam sambutannya, Wali Kota mengucapkan selamat kepada para wisudawan atas keberhasilan yang telah dicapai hingga saat ini.

“Semoga keberhasilan yang saudara raih saat ini menjadi pembuka jalan, untuk meraih apa yang dicita-citakan,” tutur Doortje saat mewakili Wali Kota Balikpapan.⠀

Wali Kota sangat berharap SDM Kota Balikpapan siap berkompetisi menghadapi tenaga-tenaga luar. “Saya menaruh harapan Universitas Mulia dapat terus meningkatkan dan mengembangkan program kegiatan untuk melakukan inovasi tanpa henti,” tuturnya.

Di sela-sela membacakan sambutan, Doortje Marpaung memberikan apresiasi atas kerja sama yang telah terjalin dengan Universitas Mulia. Sebelumnya, dirinya pernah menjabat sebagai kepala Dinas Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) beberapa waktu yang lalu.

“Universitas Mulia ini keren untuk teknologinya,” tutur Doortje. Doortje bersyukur kerja sama yang telah terjalin terus dilanjutkan.

Kepada para lulusan, Doortje mengungkapkan bahwa kebutuhan Calon Pegawai Negeri Sipil masih terbuka lebar. Namun demikian, persaingan untuk memperebutkan posisi tersebut tidak mudah. “Semua melalui sistem Online,” tutur Doortje.

Untuk itu, dirinya mendorong agar para lulusan juga fokus menatap masa depan dengan menjadi Entrepreneur atau pengusaha. “Kami yakin dan percaya Balikpapan masih sangat potensial ,” ungkapnya.

Menurutnya, menjadi Entrepreneur saat ini sangat bebas dengan kreativitas dan inovasi. “Motivasi yang diperlukan, tidak hanya memerintah, malah meng-hire tenaga kerja. Ini pekerjaan yang sangat mulia,” tuturnya.

Berdasarkan pengalamannya dalam pembinaan UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah) di Balikpapan, dirinya mengakui bahwa tidak mudah. “Tapi, sudah ada yang merambah Internasional. sudah ada yang mengikuti New York Now Dubai dan sebagainya,” tuturnya optimis.

“Jadi, jangan ada yang patah semangat jika ada yang tidak langsung (diterima) perusahaan, ASN, atau yang lain. Ciptakan dunia kerja, munculkan daya kreativitas, menjadi Entrepreneur yang handal di Kota Balikpapan,” tuturnya.

Ke depan, Wali Kota berharap pemerintah bersama dengan seluruh masyarakat dapat berperan mewujudkan Balikpapan sebagai kota yang terkemuka, nyaman dihuni, modern, dan sejahtera dalam bingkai Madinatul Iman.

“Balikpapan Kubangun Kujaga dan Kubela. Kubangun dengan amal, Kujaga dengan iman, dan Kubela dengan doa,” pungkasnya.

(SA/Puskomjar)

Peserta Wisuda IV Sarjana dan Diploma Universitas Mulia, Sabtu (5/11). Foto: Tangkapan layar

UM – Universitas Mulia menyelenggarakan Prosesi Wisuda ke-4 Sarjana dan Diploma tahun 2022, yang berlangsung di Ballroom Hotel Novotel Balikpapan, Sabtu (5/11). Rektor berpesan kepada seluruh wisudawan agar menjadi lulusan yang tangguh dalam menghadapi peradaban digital.

Hadir Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah 11 Kalimantan Dr. Muhammad Akbar, M.Si, kemudian Prof. Dr. Lindrianasari S.E., M.Si dari Universitas Lampung sebagai orator ilmiah, Staf Ahli Bidang Perekonomian dan Pembangunan Kota Balikpapan Doortje Marpaung mewakili Wali Kota Rahmad Mas’ud.

Hadir pula Ketua Pembina Yayasan Airlangga H. Satria Dharma beserta Ibu, Direktur Eksekutif Badan Pengurus Harian (BPH) Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H dan seluruh keluarga besar Yayasan Airlangga, Mitra Usaha, serta Perwakilan Perguruan Tinggi di Balikpapan dan undangan.

Di awal sambutan, Rektor Dr. Muhammad Rusli, M.T mengucapkan selamat dan menyatakan rasa bangganya kepada seluruh wisudawan yang tampak di wajah masing-masing. “Pancaran wajah dan semangat para wisudawan menggambarkan dalam setiap amanah dan tanggung jawab sebagai lulusan Universitas Mulia,” tutur Rektor.

Wisuda tahun ini memiliki tema terkait dengan banyak peristiwa penting yang telah mempengaruhi kehidupan manusia saat ini. “Tema wisuda kali ini adalah menjadi pribadi tangguh dalam peradaban digital,” tutur Rektor.

Peristiwa penting tersebut dimulai dengan hadirnya Industri 4.0 tahun 2011 dan Era Society 5.0 di tahun 2017. Pada saat yang sama, Pandemi Covid-19 muncul dan mempengaruhi kehidupan manusia hingga saat ini. Hal inilah yang mendorong masuknya peradaban baru, yakni peradaban digital.

Saat ini, Rektor menyebutkan bahwa tercatat 2.292 mahasiswa aktif, termasuk 637 mahasiswa baru 2022 di Universitas Mulia yang tersebar di 13 Program Studi dan tiga Fakultas, yaitu Fakultas Ilmu Komputer, Fakultas Ekonomi dan Bisnis dan Fakultas Humaniora dan Kesehatan.

Di usianya yang terbilang muda ini, Rektor juga menyebut Universitas Mulia telah mampu melaksanakan kegiatan bertaraf Nasional maupun Internasional. Di antara kegiatan Internasional tersebut antara lain Seminar ICSINTESA yang dilaksanakan pada tahun 2019, 2021, dan tahun 2022 ini akan diselenggarakan di Bali, 10 November 2022 mendatang.

Senat Universitas Mulia pada Wisuda IV Sarjana dan Diploma, Sabtu (5/11). Foto: Tangkapan layar

Senat Universitas Mulia pada Wisuda IV Sarjana dan Diploma, Sabtu (5/11). Foto: Tangkapan layar

Ketua Yayasan Airlangga Mulia Hj. Mulia Hayati Devianti saat memberikan sambutan dalam Wisuda IV Universitas Mulia, Sabtu (5/11). Foto: Tangkapan layar

Ketua Yayasan Airlangga Mulia Hj. Mulia Hayati Devianti saat memberikan sambutan dalam Wisuda IV Universitas Mulia, Sabtu (5/11). Foto: Tangkapan layar

Dalam pelaksanaan Tridarma Perguruan Tinggi, Universitas Mulia telah mampu membuat beberapa inovasi dan terobosan dalam pendidikan dan pengajaran. Di antaranya pelaksanaan perkuliahan daring maupun luring dengan Blended Learning System serta dukungan Teknologi Informasi ketika masa Pandemi Covid-19.

Universitas Mulia juga telah menjalin kerja sama dengan beberapa pihak, baik kerja sama Internasional maupun Nasional. Termasuk dalam peningkatan dan pengembangan Sumber Daya Manusia, Universitas Mulia mendorong dosen studi lanjut S3 atau studi doktoral, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

Wisuda tahun ini diikuti 228 wisudawan, terdiri dari 193 program Sarjana, dan 35 wisudawan program Diploma Tiga. Dari jumlah tersebut, 36% lulusan dengan predikat Cumlaude atau dengan Pujian, dan 62% lulusan dengan predikat sangat memuaskan.

“Rata-rata IPK lulusan 3,67. Angka ini naik daripada tahun lalu yaitu 3,4,” ungkap Rektor. Dari proses kegiatan pembelajaran di masa pandemi yang lalu, lanjut Rektor, lulusan dinilai mampu menyelesaikan studi tepat waktu. Tercatat 59% lulusan program Sarjana dan 74% lulusan program Diploma lulus tepat waktu.

Menghadapi pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) ke depan, meski saat ini belum tampak kegiatan yang signifikan, namun Rektor mengajak para lulusan untuk optimis dan siap berkolaborasi dalam memberikan kontribusi terbaik bagi terwujudnya IKN sebagai Kota Masa Depan.

“Berkaitan dengan IKN, tentu Universitas Mulia bersiap memberikan kontribusi, baik para dosen dan alumninya untuk aktif berperan di IKN nanti,” tutur Rektor.

Kepada para lulusan, Rektor memberikan pesan agar mampu menghadapi tantangan dalam peradaban digital. “Teknologi Informasi dan Digital menuntut kalian untuk terus belajar dan berkarya,” tutur Rektor.

Peluang untuk berkarya sangat terbuka dengan memanfaatkan ilmu yang telah didapatkan selama kuliah, ditunjang attitude dan perilaku yang baik sebagai seorang Sarjana.

“Komitmen dalam bekerja, cerdas secara sosial, berani membuat inovasi, produktif dalam bekerja, jujur dalam mengemban amanah, dan bertanggung jawab dalam setiap tindakan harus menetap pada jiwa Saudara sekalian,” tutur Rektor kepada para wisudawan.

“Saya yakin, Saudara bisa memenuhi tuntutan itu. Pesan saya, jangan lupa kalian bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, orang tua, keluarga, dan seluruh dosen, tenaga administrasi, dan semua orang pernah terlibat dalam pembelajaran Saudara selama di Universitas Mulia,” tutur Rektor.

Rasa syukur dan terima kasih ini penting mengingat keberhasilan para wisudawan saat ini tidak lepas dari keterlibatan seluruh pihak.

“Melalui wisuda kali ini, saya berpesan kepada para lulusan agar selalu menjaga nama baik almamater dan institusi. Menjalin komunikasi dan berbagi informasi sesama alumni dan mahasiswa. Dan menjadi komunitas yang besar dan dikagumi masyarakat Kalimantan Timur, dan Indonesia pada umumnya. Salam mulia dan jaya,” pungkas Rektor.

Sementara itu, Ketua Yayasan Airlangga Hj. Mulia Hayati Devianti mengapresiasi langkah Universitas Mulia dalam pertumbuhan, peningkatan, dan pengembangan sejauh ini. Peningkatan kebutuhan tenaga kerja yang relevan dengan lulusan saat ini sangat dibutuhkan, baik di Balikpapan maupun di kota lainnya.

“Dari data Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Tenaga Kerja, dan Inkubator Bisnis dari survey tahun 2021, bahwa lulusan Universitas Mulia sebanyak 79% telah bekerja sesuai bidang kompetensi atau program studinya,” ungkap Hj. Mulia.

Hj. Mulia menyebut, berdasarkan data diperoleh masa tunggu lulusan untuk mendapatkan pekerjaan pertamanya paling cepat dua minggu atau setengah bulan. “Jadi dua minggu itu sudah ada yang langsung menarik atau memesan,” ungkap Hj. Mulia.

Masih menurut data tersebut, Hj. Mulia menyebut lulusan paling lama mendapatkan pekerjaan adalah 2,6 bulan.

Beberapa perusahaan besar tercatat telah merekrut lulusan Universitas Mulia, di antaranya tercatat PT Pertamina, Trakindo, Petrosea, Komatsu Manufacturing Asia, Thies, Chevron, Total, dan perusahaan lainnya.

“Selain bekerja di perusahaan, lulusan juga berkarya sebagai Entrepreneur atau pengusaha, ataupun menjadi ASN atau PNS, baik di kota/kabupaten maupun di provinsi,” ungkap Hj. Mulia.

Untuk itulah, senada dengan Rektor, Hj. Mulia Hayati berpesan kepada para lulusan agar menjadi pribadi yang tangguh dalam menghadapi peradaban digital saat ini.

Kepada Universitas Mulia, Hj. Mulia Hayati menyatakan dukungannya dalam pengembangan pendidikan bersama berbagai pihak, termasuk di antaranya dukungan Pemerintah Kota Balikpapan.

(SA/Puskomjar)

Rektor Dr. M Rusli dan Wakil Rektor Yusuf Wibisono dan Wsinu Hera dari Universitas bersama delegasi dari UMS Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi, Prof Madya Dr Muzaffar Hamzah, Encik Ahmad Rizal Ahmad Rodzuan dan para dosen Universitas Mulia. Foto: Media Kreatif

UM – Usai menandatangani Nota Kesepahaman Konsorsium Komputeran Informatik Borneo (KKIB) beberapa waktu yang lalu, delegasi Universitas Malaysia Sabah (UMS) tiba di Universitas Mulia membahas tindak lanjut kerja sama sekaligus memberikan kuliah tamu yang diikuti mahasiswa dan dosen di Ruang Eksekutif White Campus, Kamis (3/11).

Delegasi UMS dipimpin oleh Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi selaku Dekan Fakultas Komunikasi dan Informatika (FKI) UMS, didampingi Prof. Madya Dr. Muzaffar Hamzah Timbalan atau Wakil Dekan Pascasiswazah dan Antarabangsa FKI UMS, dan Encik Ahmad Rizal Ahmad Rodzuan selaku Pensyarah FKI UMS.

Atas kedatangan tamu dari Malaysia tersebut, Rektor Universitas Mulia Dr. Muhammad Rusli, M.T beserta jajaran menyambut hangat dan mengucapkan selamat datang.

Rektor mengatakan bahwa maksud para tamu adalah dalam rangka tindak lanjut kerja sama yang telah dijalin sebelumnya yang telah dirintis sejak dua tahun yang lalu. Para tamu juga didaulat sekaligus memberikan kuliah tamu untuk para perwakilan mahasiswa dan dosen.

“Dalam bulan Ramadan tahun 2020 yang lalu kita pernah bertemu waktu itu dalam suatu Konferensi, kemudian muncul ide dari Universitas Malaysia Sabah untuk memajukan Informatika di Pulau Borneo,” tutur Wakil Rektor Bidang Akademik dan Sistem Informasi Yusuf Wibisono, saat mengawali sambutan.

Penyerahan cenderamata oleh Wakil Rektor Yusuf Wibisono kepada Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi dari UMS. Foto: Media Kreatif

Penyerahan cenderamata oleh Wakil Rektor Yusuf Wibisono kepada Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi dari UMS. Foto: Media Kreatif

Rektor Dr. M Rusli dan Wakil Rektor Yusuf Wibisono dan Wisnu Hera dari Universitas bersama delegasi dari UMS Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi, 
Prof Madya Dr Muzaffar Hamzah, Encik Ahmad Rizal Ahmad Rodzuan dan para perwakilan mahasiswa Universitas Mulia. Foto: Media Kreatif

Rektor Dr. M Rusli dan Wakil Rektor Yusuf Wibisono dan Wisnu Hera dari Universitas Mulia bersama delegasi dari UMS Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi, Prof Madya Dr Muzaffar Hamzah, Encik Ahmad Rizal Ahmad Rodzuan dan para perwakilan mahasiswa Universitas Mulia. Foto: Media Kreatif

Menurut Yusuf Wibisono, saat itulah pertama kalinya dirinya bertemu dengan delegasi UMS secara daring. Kemudian ditindaklanjuti dengan pertemuan berikutnya yang dilakukan pada pertengahan tahun 2020 dan pertemuan selanjutnya hingga penandatanganan nota kesepahaman yang disiarkan langsung melalui video konferensi.

“Dalam kerja sama ini, selain Universiti Malaysia Sabah itu sendiri, dari Malaysia ada Universiti Malaysia Sarawak atau Unimas, kemudian Universiti Teknologi Brunei Darussalam, dan di Kalimantan Timur ada Universitas Mulia dan Universitas Mulawarman,” tutur Yusuf Wibisono saat itu.

“Saat ini kerja sama yang tengah dijalankan dalam MoU KKIB itu baru dua. Yang pertama, kerja sama dosen kita melanjutkan studi S3 di Unimas. Kerja sama kedua, adalah Matching Grand, atau Sharing untuk penelitian bersama,” tuturnya.

Saat ini, lanjutnya, kerja sama penelitian bersama tersebut dikelola Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Mulia yang akan dibahas lebih lanjut.

Sementara itu, Prof Madya Ts Dr Mohd Hanafi Ahmad Hijazi mengatakan dirinya sangat berharap kerja sama keduanya yang saling menguntungkan. “Jadi kami berharap kerja sama ini fifty-fifty, terutama riset sehingga kita merasa senang. Ini adalah salah satu scientific untuk meningkatkan keberpihakan di institusinya,” ungkap Dr Mohd Hanafi.

Dr Mohd Hanafi juga berharap setiap universitas atau perguruan tinggi dalam KKIB bisa saling mendukung satu sama lain. “Bisa juga di Indonesia, bahkan di Kalimantan,” harapnya dalam logat bahasa Melayu Malaysia.

Tak lupa, Dr Mohd Hanafi menyampaikan ucapan terima kasih kepada Rektor Universitas Mulia beserta Wakil Rektor dan seluruh dosen dan mahasiswa yang telah menerima rombongan dengan baik.

(SA/Puskomjar)