Poster informasi ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2024 di Universitas Mulia, 12-13 Juli 2024.

UM – Universitas Mulia menggelar Call for Paper ICSINTESA dan SEMINASTIKA tahun 2024, yang akan bertempat di kampus Universitas Mulia, Jalan Letjen Zaini Azhar Maulani, Kel. Damai Bahagia, Kec. Balikpapan Selatan, Balikpapan, Kalimantan Timur, 12-13 Juli 2024 mendatang.

ICSINTESA atau International Conference of Science and Information Technology in Smart Administration adalah konferensi Internasional yang diikuti para peneliti, akademisi, dan profesional dari mancanegara.

Sedangkan SEMINASTIKA atau Seminar Nasional Teknologi Informasi Komunikasi dan Administrasi merupakan konferensi nasional yang diikuti dosen, guru, peneliti, hingga mahasiswa dari seluruh Indonesia.

Seminar ini mendatangkan empat orang keynote speaker, antara lain Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi, Prof. Vicente Aquino Pitogo dari Caraga State University Philipina, Prof. Shi-Jin Horng Ph.D dari National Taiwan University of Science and Technology, dan Prof. Dr. Suyanto, S.T., M.Sc dari Universitas Telkom Bandung.

Keynote dari Philipina dan Dr. Agung akan hadir secara onsite di Universitas Mulia Balikpapan, dua keynote lagi akan hadir online,” ujar Ketua Panitia Ir. Richki Hardi, S.T., M.Eng.

Di tahun 2024 ini, ICSINTESA memasuki tahun ke-4, sedangkan SEMINASTIKA tahun ke-5.

Menurutnya, sampai hari Kamis (13/6), total jumlah paper yang telah submit ICSINTESA sebanyak 408 paper. Dengan rincian 120 paper telah dinyatakan diterima (Accepted), dan sisanya 49 paper masih dalam status under review.

Sedangkan total jumlah paper SEMINASTIKA yang telah submit sebanyak 22 paper, dengan rincian 13 paper dinyatakan diterima, dan sisanya 8 paper under review dan masih akan bertambah lagi.

Richki menyebut, peserta ICSINTESA berasal dari lebih 30 negara, antara lain Indonesia, India, Irak, Philipina, Sri Lanka, Palestina, Malaysia, USA, Vietnam, United Arab Emirates, Nigeria, Maroko, Thailand, China, New Zealand, Afghanistan, Australia, Irlandia, Mesir, Belanda, Bangladesh, Kanada, Spanyol, Somalia, Rusia, Turki, Pakistan, Ethiopia, Peru, Yaman.

“Konferensi diadakan secara hybrid, onsite dan online. Diantara kedua pilihan tersebut banyak peserta dan pemakalah yang memilih online,” ujarnya.

Lebih lanjut, menurutnya, akan ada award atau penghargaan yang akan dibagi menjadi dua, yakni Best Presenter Award dan Best Paper Award yang akan diumumkan pada waktu penutupan acara tanggal 12 Juli 2024 sore.

“Semua paper yang accepted wajib dipresentasikan oleh pemakalah saat seminar. Untuk paper ICSINTESA akan di-submit dan di-publish di IEEE Xplore, Canada (Normally Scopus Indexed),” ungkap Richki.

Sedangkan paper SEMINASTIKA akan diterbitkan di Prosiding Seminastika Universitas Mulia. “Bagi paper terpilih (selected paper) akan diterbitkan di jurnal SINTA,” tambahnya.

Seminar akan dilaksanakan di Ballroom Cheng Ho, Kampus Utama Universitas Mulia, Jalan Letjen Zaini Azhar Maulani, Kel. Damai Bahagia, Kec. Balikpapan Selatan, Balikpapan Kalimantan Timur selama dua hari, 12-13 Juli 2024.

Tersedia paket City Tour yang dapat dipilih dengan tujuan wisata susur pantai Balikpapan dengan Kapal Pinisi dan wisata IKN.

Lebih lanjut, informasi pendaftaran dapat menghubungi Rizki Zulkarnaen (+6281779527250) untuk ICSINTESA dan Citta (+628524198001) untuk SEMINASTIKA atau ke website https://icsintesa.universitasmulia.ac.id dan/atau https://seminastika.universitasmulia.ac.id.

(SA/Kontributor)

Unduh Poster ICSINTESA

Unduh Poster ICSINTESA

Unduh Poster SEMINASTIKA

Unduh Poster SEMINASTIKA

Humas UM-Menjadi salah satu bentuk pengabdian kepada masyarakat, salah satu dosen Program Studi Teknologi Informasi, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Mulia bapak Agus Wijayanto, S.Kom., M.Kom Dosen Teknologi Informasi untuk menjadi Pembicara di Seminar Cybersecurity dengan tema Mengenal Cybersecurity: Lindungi Dirimu dan Organisasi dari Ancaman Online pada Selasa, 11 Juni 2024. Seminar ini dimaksudkan agar memberikan pencerahan terkait bahaya yang mengintai di dunia maya serta langkah-langkah untuk mengamakan data dari serangan siber. Seminar yang dihadiri serta dibuka langsung Pimpinan Telkom yakni GM WITEL Balikpapan Bapak Wahyu Jati, yang kemudian dilanjutkan dengan penyerahan bantuan untuk mendukung program digitaliasi di lingkungan sekolah. Salah satunya dengan memberikan bantuan berupa perangkat beserta platform untuk SMA Negeri 1 Samboja dan MA Nuriddin Samboja. Sesi berikut pemaparan terkait dengan seminar cybersecurity.

Agus Wijayanto memaparkan beberapa jenis ancaman siber utama seperti malware, phishing, ransomware, dan serangan DDoS (Distributed Denial of Service). Ia juga menjelaskan bagaimana serangan-serangan ini dapat merusak sistem, mencuri data, dan menyebabkan kerugian finansial yang signifikan. “Kesadaran dan pemahaman tentang ancaman siber adalah langkah pertama yang sangat penting untuk melindungi diri dan organisasi,” tegasnya.

Seminar ini dibuka oleh GM WITEL Balikpapan, Bapak Wahyu Jati, yang dalam sambutannya menekankan pentingnya literasi digital dan keamanan siber di era modern ini. “Kami berharap melalui seminar ini, peserta dapat lebih waspada dan siap menghadapi berbagai ancaman siber yang ada,” ujar Bapak Wahyu Jati.

Pelaksanaan seminar ini diadakan pada Selasa, 11 Juni 2024, mulai pukul 08.00 hingga 12.30 di Aula SMA Negeri 1 Samboja dan dihadiri oleh guru serta siswa-siswi dari SMA Negeri 1 Samboja dan MA Nuruddin Samboja sebagai peserta. Kehadiran mereka menunjukkan antusiasme dan kepedulian terhadap pentingnya keamanan siber dalam lingkungan pendidikan. Para guru dan siswa-siswi mendapatkan kesempatan berharga untuk memahami lebih dalam mengenai ancaman siber serta cara-cara efektif untuk melindungi data pribadi dan institusi mereka.

Selain memberikan pencerahan tentang ancaman siber, Agus Wijayanto juga memberikan berbagai tips dan strategi untuk melindungi data dari serangan siber. Ia menekankan pentingnya penggunaan antivirus yang selalu diperbarui, menghindari mengklik tautan yang mencurigakan, menggunakan sandi yang kuat, dan rutin melakukan backup data.

Sebagai bagian dari program TJSL, Telkom Indonesia juga memberikan dukungan terhadap digitalisasi di lingkungan sekolah. Pada kesempatan ini, Telkom menyerahkan bantuan berupa perangkat dan platform digital kepada SMA Negeri 1 Samboja dan MA Nuriddin Samboja. Bantuan ini diharapkan dapat mendukung proses belajar mengajar yang lebih modern dan aman dari ancaman siber.

 

Pentas musik mahasiswa Universitas Mulia di Baltim Creative Expo, di Pantai Manggar, Balikpapan, 1-2 Juni 2024. Foto: Istimewa

UM – Sejumlah mahasiswa dan dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis turut berpartisipasi dalam kegiatan Baltim Creative Expo (BCE). Kegiatan ini digelar oleh Kantor Kecamatan Balikpapan Timur, bertempat di Ampiek Theatre Pantai Segara Sari Manggar, 1-2 Juni 2024.

Kegiatan ini bertepatan dengan pelaksanaan Rakernas XVII Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) di Kota Balikpapan sebagai tuan rumah.

“Creative Expo merupakan salah satu wujud upaya pemerintah dalam memberdayakan dan memajukan produk UMKM, dengan pendayagunaan potensi lokal untuk peningkatan kreativitas, inovasi, dan promosi di Balikpapan Timur,” tutur Camat Balikpapan Timur Mustamin, seperti dikutip dari Kaltim Post, Senin (3/6).

Mustamin berharap BCE dapat bermanfaat bagi masyarakat sekitar, mendorong serta memfasilitasi para pelaku usaha UMKM, pelaku seni, dan masyarakat untuk bangkit dan lebih sejahtera.

Pada kesempatan ini turut hadir Dekan FEB Dr. Ivan Armawan dan Ketua Program Studi S1 Manajemen Pudjiati, S.E., M.M yang mendampingi mahasiswa.

Tampak Dekan FEB Dr. Ivan Armawan dan Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama pejabat Kecamatan Balikpapan Timur. Foto: Istimewa

Tampak Dekan FEB Dr. Ivan Armawan dan Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama pejabat Kecamatan Balikpapan Timur. Foto: Istimewa

Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama para mahasiswanya di sebuah stand UMKM mahasiswa. Foto: Istimewa

Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama para mahasiswanya di sebuah stand UMKM mahasiswa. Foto: Istimewa

Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama para mahasiswanya. Foto: Istimewa

Kaprodi S1 Manajemen Pudjiati bersama para mahasiswanya sebagai penari. Foto: Istimewa

Sementara itu, Pudjiati mengatakan dalam kegiatan ini mahasiswa berpartisipasi sebagai bentuk implementasi kerjasama yang telah terjalin sebelumnya.

“Ini bentuk implementasi Kita kerjasama dengan pemerintahan,” tuturnya.

Dalam kegiatan ini, Pudjiati mengatakan mahasiswa ikut serta terlibat dan menjadi bagian dari Baltim Creative Expo dalam kepanitiaan.

Beberapa kegiatan mengisi BCE antara lain pertunjukan seni tari, festival musik, aksi seniman suling Sunda, atraksi bela diri karate, dan festival jajanan kuliner.

“Mahasiswa juga menjadi penari pembuka menyambut hadirin, kemudian ada band mahasiswa menghibur penonton, juga ikut meramaikan lapak stand UMKM,” ungkap Pudjiati.

Menurutnya, partisipasi mahasiswa dalam kegiatan ini merupakan perwujudan dari tri dharma perguruan tinggi, terutama di bidang pengabdian kepada masyarakat.

“Di sini, mahasiswa dapat menerapkan hasil pembelajaran di kampus, kemudian mengasah keterampilan berinteraksi dengan masyarakat sehingga memperoleh pengalaman bagaimana menjadi agen perubahan di lingkungan sekitar,” tuturnya.

Selain itu, mahasiswa dapat belajar bagaimana menerapkan pola kerja Entrepreneurship atau kewirausahaan, yang digunakan untuk mengembangkan dan menjalankan bisnis atau usaha.

Pola kerja ini melibatkan langkah-langkah konkret yang diambil oleh seorang wirausaha untuk menyusun perencanaan, kemudian melaksanakan, dan mengelola bisnisnya.

“Di sini, mahasiswa bukan hanya bersenang-senang, tetapi kami berharap mahasiswa juga bisa melihat, mengidentifikasi, dan mengambil peluang bisnis yang menjadi kebutuhan pasar yang belum terpenuhi, tren pasar, atau celah yang bisa diisi,” tutupnya.

(SA/Kontributor)

Dalam Rangka meningkatkan minat mahasiswa dalam program MBKM Kampus Meredeka telah dilaksanakan sosialisasi program Magang dan Studi Independen Bersertifikat (MSIB) Batch 7 secara online  31, Mei 2024. Acara ini dihadiri oleh sekitar 70 mahasiswa dari berbagai program studi, menunjukkan minat yang besar dalam program Merdeka Belajar Kampus Merdeka.

Kegiatan ini dihadiri oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Sistem Informasi bapak Wisnu Hera Pamungkas, S.Tp., M.Eng. sebagai Pemateri pertama, , beliau memaparkan secara komprehensif tentang program Merdeka Belajar Kampus Merdeka. Beliau menjelaskan berbagai program yang dapat diikuti mahasiswa, termasuk magang, studi independen, dan pertukaran mahasiswa. Penjelasan ini diharapkan dapat membuka wawasan mahasiswa mengenai peluang yang tersedia untuk mengembangkan kompetensi dan pengalaman mereka di luar lingkungan kampus.

Kegiatan ini juga menghadirkan Koordinator PT dalam program MSIB bapak Yeyen Dwi Atma, S.Kom., M.Kom. sebagai Pemateri kedua, beliau memberikan penjelasan mendetail mengenai teknis pendaftaran dan administrasi yang perlu diproses oleh mahasiswa di kampus. Yeyen Dwi Atma menekankan pentingnya memahami setiap tahapan pendaftaran dengan baik agar tidak terjadi kendala dalam mengikuti program. Informasi yang disampaikan sangat membantu mahasiswa dalam mempersiapkan diri untuk mengikuti MSIB dengan lancar.


selain itu pada sesi berikutnya diisi oleh Zikri Ahmad Suanda, seorang mahasiswa yang saat ini sedang mengikuti program magang. Zikri berbagi pengalaman pribadi tentang kiat-kiat sukses dalam mendaftar magang serta aktivitas dan pembelajaran yang dijalani selama program magang. Paparan Zikri memberikan gambaran nyata dan inspirasi bagi mahasiswa yang tertarik untuk mengikuti program magang.Selain Zikri Ahmad Suanda ada juga penyampaian dari saudari Saffanah Nur Fadilla tentang  tips dan trik untuk lolos program studi independen. Saffanah menjelaskan secara rinci mengenai pembuatan portofolio yang efektif dan proses yang harus dilalui dalam mengikuti program studi independen. Pengalaman dan saran praktis dari Saffanah diharapkan dapat memotivasi mahasiswa untuk lebih percaya diri dalam mendaftar program ini.Dari survei yang dilakukan, workshop ini menarik minat mahasiswa, dengan prosentase minat mengikuti magang mencapai 63%, studi independen 13,6%, dan pertukaran mahasiswa 16,9%. Angka-angka ini menunjukkan antusiasme yang tinggi dari mahasiswa untuk mengembangkan diri melalui berbagai program yang ditawarkan dalam Merdeka Belajar Kampus Merdeka.

Dengan adanya sosialisasi ini, diharapkan semakin banyak mahasiswa yang termotivasi untuk memanfaatkan kesempatan yang ada dalam program MSIB dan berkontribusi pada pengembangan diri dan kemajuan kampus.

Foto bersama Prof. Ersis Warmansyah, Dr. Agung Sakti Pribadi, Prof. Jumadi seluruh peserta dan undangan. Foto: Media Kreatif

UM – Guru Besar Universitas Lambung Mangkurat Prof. Ersis Warmansyah Abbas berbagi kiat dan strategi menulis untuk mahasiswa dan dosen Universitas Mulia, di Ballroom Cheng Ho, Rabu (29/5). Salah satu kiatnya agar produktif menulis adalah menulis dengan panca indera. Seperti apa?

Panca indera yang terdapat pada manusia pada umumnya adalah indera penglihatan (mata), indera pendengaran (telinga), indera pengecap (lidah), indera peraba (kulit), dan indera penciuman (hidung).

“Setiap orang mempunyai panca indera. Ketika saya melihat, misalnya, gedung Universitas Mulia dengan mata saya atau melihat jaket mahasiswa Universitas Mulia, itu (berarti) saya menulis melalui mata saya di otak,” terangnya.

“Kalau, misalnya, saya masukkan ke otak saya, jaket almamater mahasiswa Universitas Mulia adalah kuning, maka saya akan keliru. Tapi lama-lama dia jadi kebenaran,” tambahnya.

Prof. Ersis kemudian memberikan contoh betapa masih banyak kesalahpahaman yang terjadi pada masyarakat terkait dengan pemahaman.

Penggunaan istilah mahasiswa, misalnya. Di kampus hingga di masyarakat sering menggunakan kata mahasiswa dibanding dengan mahasiswi. Tapi, penggunaan istilah mahasiswa sudah lebih umum dibanding mahasiswi yang spesifik pada gender.

“Kadang-kadang saya bilang begini, mahasiswa UM tidak boleh memakai jilbab. Protes, (mesti) protes tuh,” katanya.

Jika bicara tentang gender, istilah mahasiswa sering digunakan untuk menyebut mahasiswa berjenis kelamin laki-laki. Oleh karena itu, pernyataan seorang mahasiswa tidak boleh memakai jilbab, adalah benar.

Tetapi dalam sisi bahasa, penyebutan mahasiswa tidak spesifik pada gender semata, melainkan termasuk mahasiswa pria maupun wanita.

Oleh karena itu, ketika menjadi seorang penulis harus mampu menyusun kata dan kalimat yang benar dan tepat sesuai dengan konteksnya agar tidak disalahpahami oleh pembaca.

“Jadi, kadang-kadang kita keliru begitu dan kalau Anda jadi penulis, Anda harus hati-hati,” ujar Prof. Ersis.

Tips agar selalu hati-hati dalam menulis adalah harus membiasakan menerima data maupun informasi yang benar.

“Jadi, ingat, ketika menginput data di otak, jangan pernah salah,” ujarnya.

Prof. Ersis Warmansyah menerima cenderamata dari Direktur Ekeskutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi. Foto: Media Kreatif

Prof. Ersis Warmansyah menerima cenderamata dari Direktur Ekeskutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi. Foto: Media Kreatif

Meskipun seseorang berkebutuhan khusus, buta, misalnya, menurut Prof. Ersis sebenarnya masih bisa menulis di otaknya selama memiliki indra lainnya.

“Jadi, dari panca indera itu kita menulis,” sebutnya.

Di akhir sesi, Prof. Ersis memberikan tantangan untuk mahasiswa agar berani menulis. “Kita nulis buku sama-sama. Berani nggak? Nah, kalau berani kita tulis. Syaratnya bagaimana? Bebaskan pikiran dari aturan,” tantang Prof. Ersis.

Dalam tantangannya ini, mahasiswa diimbau untuk tidak takut salah menulis. Caranya, menulis apa yang pernah ditulis di otak.

“Misalnya begini, orang yang pernah jatuh cinta, tulis saja tentang jatuh cinta. Orang yang marah-marah terhadap sesuatu, tulis aja. Atau kalau Anda kagum dengan bangunan ala Cheng Ho di sini, tulis tentang itu. Atau bagaimana Anda masuk ke Universitas Mulia Balikpapan. Apa saja. Jadikan nanti tulisan bersama,” sebutnya.

“Nah. Jadi, adik-adik tulis apa yang adik alami dan pikirkan,” ujarnya. Bukan menulis tentang memikirkan orang lain.

“Ini Menteri Nadiem ini mau lanjut atau berhenti? Terserah dia saja. Dia mau lanjut jadi Menteri mau nggak, terserah. Itu bukan urusan kita, yang kita tulis adalah yang apa kita alami. Atau apa yang kita cita-citakan, apa yang kita maui,” ujarnya.

Ia kemudian bercerita pernah memiliki cita-cita kuliah di Belanda tahun 1978, tapi gagal. Justru sahabatnya yang semula diajaknya yang berangkat.

“Pokoknya saya ingin ke Belanda. Sampai saya Doktor, nggak bisa juga ke Belanda. Tapi, anak saya S3-nya bisa di Delft University. Itu universitas teknik paling bergengsi di Belanda,” ujarnya.

“Jadi, maksudnya adalah tanamkanlah keinginan di otak kita dan lakukanlah hal itu. Kalau kita tidak bisa melaksanakannya, kita masih punya anak, kita masih punya cucu, kita masih punya saudara, kita masih punya keluarga,” pungkasnya.

(SA/Kontributor)

Foto bersama peserta Bimbingan Teknis Kewirausahaan UMKM, Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah dan Perdagangan Kota Bontang, di Hotel Grand Tiga Mustika Balikpapan, Kamis, 30 Mei 2024. Foto: Istimewa

Pelatihan Entrepreneurship dan Pemasaran Digital pada UMKM Kota Bontang

UM – Dosen Universitas Mulia melaksanakan Bimbingan Teknis Kewirausahaan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah dan Perdagangan Kota Bontang, bertempat di Hotel Grand Tiga Mustika Balikpapan, Kamis (30/5). Dosen itu adalah Istia Budi, S.T., M.M dan Gabriela Sibarani, S.Kom., M.Ds.

Dalam pengantarnya, Istia Budi yang juga sebagai Trainer pada Layanan UMKM Naik Kelas (LUNAS) ini mengatakan bahwa dalam bimbingan teknis ini dirinya membahas materi tentang membangun kewirausahaan.

“Diantaranya adalah memahami kewirausahaan, melakukan perencanaan bisnis, latihan-latihan serta umpan balik dari seluruh peserta,” ujar Istia Budi.

Menurutnya, seorang wirausahawan sukses memiliki karakter kreatif, mampu menangkap peluang, berani mengambil resiko, dan dapat memanfaatkan potensi di sekitarnya.

Bukan hanya itu, ia menambahkan, menjadi wirausahawan juga harus menyukai tantangan, memiliki daya tahan yang tinggi, memiliki visi jauh ke depan serta mampu memberikan yang terbaik dan adaptif terhadap perkembangan teknologi dan zaman.

“Pola pikir kita menentukan keberhasilan nasib kita,” ujarnya. Pasalnya, menurutnya, bermula dari pikiran, maka perkataan seseorang itu muncul. Kemudian turun menjadi perbuatan, kebiasaan, karakter, lalu kemudian nasib.

Oleh karena itu, di dalam mengembangkan Entrepreneurship, Istia Budi mengajak seluruh peserta untuk mengawalinya dengan pikiran yang sehat, percaya diri, dan sikap optimis.

Seorang entrepreneur, menurutnya, harus bermimpi tentang meraih kesuksesan bisnis. Ini membantu mengarahkan fokus membangun bisnis yang kuat dan berkelanjutan.

Istia Budi menerima sertifikat penghargaan sebagai pemateri, diberikan oleh Muh. Takwin, M.Si Kabid Koperasi dan Usaha Mikro DKUMPP Kota Bontang. Foto: Istimewa

Istia Budi menerima sertifikat penghargaan sebagai pemateri, diberikan oleh Muh. Takwin, M.Si Kabid Koperasi dan Usaha Mikro DKUMKMP Kota Bontang. Foto: Istimewa

Gabriela Sibarani menerima sertifikat penghargaan sebagai pemateri, diberikan oleh Zulkifli, SE Pejabat Fungsional Pengawas Koperasi Kota Bontang. Foto: Istimewa

Gabriela Sibarani menerima sertifikat penghargaan sebagai pemateri, diberikan oleh Zulkifli, SE Pejabat Fungsional Pengawas Koperasi Kota Bontang. Foto: Istimewa

Sesi bimbingan teknis kewirausahaan. Foto: Istimewa

Sesi bimbingan teknis kewirausahaan. Foto: Istimewa

Sementara itu, Gabriela mengatakan, tujuan kegiatan ini merupakan kontribusi kedua dosen dalam tridharma perguruan tinggi, yakni dalam rangka pengabdian kepada masyarakat, terutama dalam hal pendidikan dan pelatihan.

Dosen memberikan pelatihan yang diharapkan dapat bermanfaat bagi peserta, terutama pelaku usaha dan UMKM dalam memahami peran pentingnya meningkatkan produktivitas dan pendapatan hasil usahanya.

Ia menuturkan, dalam kesempatan ini dirinya memberikan bekal kepada para pelaku usaha Kota Bontang agar mampu melakukan Promosi dan Pemasaran melalui Digital Media.

Dosen muda yang menyebut dirinya Digipreneur dan Relawan TIK Kota Balikpapan ini menjadikan promosi dan pemasaran digital sebagai salah satu strategi yang populer dan efektif di era teknologi saat ini.

Gabriela mengungkap bagaimana saat ini memperoleh data. Ia kemudian menyajikan tools AI (Artificial Intelligence) yang dapat digunakan untuk membantu memecahkan masalah.

Secara teknis, Gabriela mengajak peserta memanfaatkan berbagai macam tools di Internet yang tersedia gratis. Di antaranya adalah Google Sites.

“Google Sites cocok digunakan untuk membuat situs web pribadi, situs tim, situs pendidikan, atau proyek-proyek kecil,” ujar Gabriela. Menurutnya, Google Sites mudah diakses dan dibagikan oleh pengguna dengan izin yang sesuai.

Selain itu, Gabriela mengajak para peserta untuk memanfaatkan media sosial. Salah satunya adalah memanfaatkan berbagai keunggulan yang dimiliki Facebook.

“Dua pertiga pengguna Facebook melaporkan mengunjungi halaman Facebook Bisnis lokal setidaknya sekali seminggu. Pasar digital ini benar-benar ramai,” ungkap Gabriela.

Untuk itulah, ia memberikan tips bagaimana memanfaatkan pemasaran digital dan membuat strategi pemasaran menggunakan Facebook.

“Setiap posting, setiap komentar, setiap iklan yang dibuat di Facebook pada akhirnya harus sesuai dengan tujuan Anda,” tuturnya.

Oleh karena itu, menurutnya, agar konten Facebook tetap berada pada jalurnya, ia menyarankan peserta membuat pernyataan misi Facebook yang sesuai dengan merek serta panduan gaya Facebook yang dapat menginformasikan tampilan, nuansa, dan suara yang konsisten untuk semua konten.

“Singkatnya, konten di Facebook harus konsisten dengan merek kita,” katanya.

Beberapa media sosial memiliki karakter dan cara yang berbeda dalam menyajikan konten. Instagram, misalnya, memiliki tombol untuk diklik agar audiens berinteraksi langsung di halaman profil.

Gabriela mengajak peserta bagaimana memanfaatkan dan mengeksplorasi berbagai fungsi dan fitur digital marketing pada media sosial, termasuk Search Engine Marketing yang sangat bermanfaat bagi pelaku usaha menjalankan promosi digital.

Bimbingan teknis kewirausahaan ini diikuti 29 peserta dari Anggota UMKM Kota Bontang. Dibuka sehari, mulai pukul 8.30 Wita dan berakhir pukul 16.00 Wita.

(SA/Kontributor)

Dr. Agung Sakti Pribadi, Prof. Dr. Ersis Warmansyah Abbas, dan Wisnu Hera Pamungkas, S.T., M.Eng dalam kuliah tamu di Ballroom Cheng Ho, Rabu (29/5). Foto: Istimewa

UM – Kuliah umum tentang Kiat dan Strategi Menulis sangat menarik dibawakan oleh Prof. Ersis Warmansyah Abbas, Guru Besar Universitas Lambung Mangkurat. Dengan strateginya ini pula, Prof. Ersis mampu menghasilkan 54 judul buku tentang menulis dalam lima tahun terakhir.

Kiat dan strateginya ini kemudian dibagikan kepada para mahasiswa dan dosen Universitas Mulia, bertempat di Ballroom Cheng Ho, Rabu (29/5). Prof. Ersis mendorong para mahasiswa dan dosen bagaimana produktif menulis.

Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi dalam sambutannya mengatakan sebelumnya mengira Prof. Ersis berambut panjang seperti yang ada pada foto. “Tapi ternyata itu masa lalu,” tuturnya.

Menurutnya, menjadi seorang penulis hidupnya menyenangkan. “Nanti mahasiswa bisa bertanya banyak setelah mendapatkan ilmunya, bisa juga dapat cerita dari beliau bagaimana sih cara menulis yang bagus,” terangnya.

Usai kuliah umum, Dr. Agung mendorong lomba menulis cerita pendek atau semisalnya. “Kami yang memberikan hadiahnya atau kalau misalnya yang terbaik dijadikan buku Antologi ya,” tuturnya.

Prof. Ersis Warmansyah saat memaparkankiat dan strategi menulis. Foto: Istimewa

Prof. Ersis Warmansyah saat memaparkankiat dan strategi menulis. Foto: Istimewa

Ratusan peserta yang terdiri atas mahasiswa dan dosen menyimak kiat dan strategi menulis. Foto: SA/Kontributor

Ratusan peserta yang terdiri atas mahasiswa dan dosen menyimak kiat dan strategi menulis. Foto: SA/Kontributor

Sementara itu, Prof. Ersis mengawali paparannya setelah dibuka oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Sistem Informasi Wisnu Hera Pamungkas, S.TP., M.Eng sebagai moderator.

“Saya sebenarnya grogi ini. Di sini ada Pak Agung, ada Pak Wisnu dan yang lain. Karena biasanya seorang penulis itu bukan pembicara yang bagus, penulis itu adalah pekerjaan diam, konon katanya begitu. Tetapi tidak harus seperti itu,” tutur Prof. Ersis.

“Tadi saya sudah disentil biasanya rambut panjang ya, tapi saya baru dapat cucu, Pak. Dapat cucu di Belanda, dan sejak dapat cucu saya potong rambut,” ujar Prof. Ersis.

Lebih lanjut, menurut Prof. Ersis, kiat menulis produktif dapat dilakukan di setiap helaan nafas. Maksudnya, menulis dapat dilakukan setiap saat dengan melihat situasi dan keadaan saat itu.

“Ketika saya melihat gedung itu sebenarnya saya sedang menulis, ketika saya melihat gedung yang mirip dengan Forbidden City, itu saya sudah sedang menulis,” ujarnya memberikan tips.

Menurutnya, ketika seseorang menulis sesuatu, apakah menulis A atau menulis B, maka akan lahir ide-ide berikutnya.

“Tetapi yang ingin saya katakan dalam permulaan ini adalah bahwa sebenarnya kita itu menulis setiap helaan nafas,” ujarnya memberi kiat.

Oleh karena itu, Prof. Ersis mengingatkan kepada seluruh peserta, baik mahasiswa maupun dosen yang hadir agar tidak menyebut dirinya bukan penulis.

“Adik-adik, jangan lagi pernah mengatakan saya bukan penulis, itu berdusta, berbohong, kalau berbohong dosa, kalau dosa nasib, maka kekal di neraka jahannam, hati-hati ya,” ujarnya.

Ia kemudian menyitir ayat Al-Quran tentang Iqra’ atau perintah membaca. Perintah tersebut mewajibkan, mengamanahkan bahwa tugas pertama manusia adalah membaca. “Tadi saya katakan ketika kita membaca sebenarnya kita menulis,” ujarnya.

“Sekali lagi saya katakan, setiap helaan nafas kita itu menulis, lalu saya kunci dengan satu kata, menulis itu mudah. Bukan, menulis bukan mudah, tetapi sangat mudah. Sekali lagi sangat mudah. Dan itu sudah saya jadikan buku. Dan juga sudah beberapa kali dicetak,” terangnya.

Masih terkait dengan kiat dan strategi menulis, narasumber berikutnya disampaikan oleh Prof. Dr. Jumadi, M.Pd dari Universitas Negeri Yogyakarta.

(SA/Kontributor)

Rektor Prof. Dr. Ir. Muhammad Ahsin Rifa'i (dua dari kiri) bersama sejumlah pimpinan perguruan menunjukkan Nota Kesepahaman dengan Kepala OIKN bambang Susantono di Aula HM Ardans Untag Samarinda, Rabu (29/5). Foto: Yusuf Wibisono

UM – Universitas Mulia bersama sejumlah perguruan tinggi melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) dengan Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN), untuk mendukung pembangunan inovatif di IKN. Seremoni penandatanganan dilakukan di Auditorium HM. Ardans, Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Samarinda, Rabu (29/5).

Pada kesempatan ini, Rektor Prof. Dr. Ir. Muhammad Ahsin Rifa’i bersama sejumlah pimpinan perguruan tinggi lainnya menandatangani Nota Kesepahaman dengan Kepala OIKN Prof. (H.C) Ir. Bambang Susantono, MCP., MSCE., Ph.D.

Sejumlah pimpinan perguruan tinggi tersebut antara lain dari Untag Samarinda, Institut Teknologi Kalimantan, Universitas Kutai Kartanegara, Universitas Muhammadiyah Kalimantan Timur, Universitas Balikpapan, Universitas Nahdlatul Ulama Kalimantan Timur, Universitas Widya Gama Mahakam Samarinda serta Universitas Negeri Surabaya.

Prof. Ahsin mengatakan, isi kerjasama meliputi komitmen kedua belah pihak untuk membangun kerangka hukum yang mendukung kerjasama di berbagai bidang, khususnya pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

Selain itu, kerjasama juga mencakup aspek pembangunan Ibu Kota Nusantara sebagai pusat percontohan inovasi dan teknologi.

Dengan kerjasama ini, tambahnya, diharapkan seluruh perguruan tinggi di Kalimantan Timur dapat memberikan kontribusi nyata dalam pembangunan IKN, terutama dalam melakukan transformasi di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Foto bersama di Auditorium HM Ardans Untag Samarinda, Rabu (29/5). Foto: Untag

Foto bersama di Auditorium HM Ardans Untag Samarinda, Rabu (29/5). Foto: Untag

Rektor Prof. Dr. Ir. Muhammad Ahsin Rifa'i bersama Kepala OIKN Prof. (H.C) Bambang Susantono. Foto: Istimewa

Rektor Prof. Dr. Ir. Muhammad Ahsin Rifa’i bersama Kepala OIKN Prof. (H.C) Bambang Susantono. Foto: Istimewa

“Kami dari Universitas Mulia dalam kerjasama ini optimis siap dengan riset-riset dan inovasi, baik di bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat,” tutur Prof. Ahsin.

Sebelumnya, Prof. Ahsin berharap Universitas Mulia bersama perguruan tinggi lainnya di Kalimantan Timur tidak hanya menjadi penonton saja, tetapi menjadi bagian dalam sejarah pembangunan IKN.

Sementara itu, Bambang Susantono berharap kerjasama ini dapat memantapkan pengetahuan yang akan diperoleh dalam pembangunan IKN, yang dapat dikurasi bersama dengan perguruan tinggi.

“Ada tiga hal yang kami titipkan: pertama, pengetahuan sains dan teknologi sebagai kekuatan utama dalam pembangunan IKN; kedua, penerapan metode pendekatan baru seperti Smart City, dan ketiga, perencanaan yang berkesinambungan, karena perencanaan adalah pondasi dari segalanya,” pungkasnya.

(SA/Kontributo)

Foto bersama narasumber dan peserta usai diskusi. Foto: Media Kreatif

UM – Universitas Mulia menjadi tuan rumah Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Balikpapan yang menggelar diskusi tentang Menjaga Demokrasi dengan Penyebaran Informasi Bermutu. Diskusi berlangsung di Ballroom Cheng Ho, Jalan Letjen Zaini Azhar Maulani, Selasa (28/5).

Direktur Eksekutif Yayasan Airlangga Dr. Agung Sakti Pribadi, dalam sambutannya membuka acara mengatakan bahwa kegiatan ini membuka wawasan kepada mahasiswa dan masyarakat umum serta mendorong publik untuk menyebarkan informasi dan konten di media sosial secara bijak.

Dr. Agung menyambut positif gagasan kegiatan diskusi dengan para mahasiswa. Ia berharap berawal dari diskusi tersebut Unit Kegiatan Mahasiswa seperti Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) mulai aktif kembali.

Dr. Agung berharap para jurnalis dapat menjadi mentor atau pendidik bagi para mahasiswa. Diharapkan mahasiswa dapat belajar langsung menghasilkan produk jurnalistik yang berkualitas.

Diskusi diikuti ratusan mahasiswa dari perguruan tinggi di Kota Balikpapan, di antaranya Universitas Mulia, Universitas Balikpapan, dan Politeknik Negeri Balikpapan. Sebagai narasumber jurnalis Antara Novi Abdi, pegiat media sosial Hanna Pertiwi, dan Direktur LBH Samarinda Fathul Huda.

Dr. Agung Sakti Pribadi saat memberikan sambutan. Foto: Media Kreatif

Dr. Agung Sakti Pribadi saat memberikan sambutan. Foto: Media Kreatif

Ketua Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Balikpapan Teddy Rumengan. Foto: Media Kreatif

Ketua Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Balikpapan Teddy Rumengan. Foto: Media Kreatif

Suasana diskusi menjaga demokrasi dengan penyebaran informasi bermutu di Ballroom Cheng Ho Universitas Mulia. Foto: Media Kreatif

Suasana diskusi menjaga demokrasi dengan penyebaran informasi bermutu di Ballroom Cheng Ho Universitas Mulia. Foto: Media Kreatif

Dalam kesempatan ini, Ketua AJI Balikpapan Teddy Rumengan menaruh perhatian pada draf revisi Undang-Undang Penyiaran, terkait larangan praktik jurnalisme investigasi. Ia mendesak DPR untuk membatalkan revisi UU Penyiaran.

Menurutnya, revisi UU Penyiaran melanggar kebebasan pers, yakni adanya pengawasan konten yang mengancam kebebasan berekspresi.

Ia mengatakan, bukan hanya kebebasan berekspresi para jurnalis yang terbelenggu, tetapi mahasiswa dan masyarakat yang aktif di media sosial juga akan terancam. Apalagi dengan adanya UU ITE dan konsekuensi hukum lainnya.

Teddy mengatakan, dengan diskusi melalui forum tersebut diharapkan memberikan pemahaman dan wawasan kepada para mahasiswa, terutama ketika menerima sebuah informasi baru maupun menyebarkannya kembali.

Teddy mengingatkan para mahasiswa maupun publik selalu melakukan pemeriksaan kembali, check and recheck tentang kebenaran informasi yang diperolehnya, sebelum menyebarkan kembali ke ruang publik.

Kepada mahasiswa, Teddy juga berharap agar pers mahasiswa kembali digaungkan. Apabila menemukan ketimpangan sosial, termasuk pembangunan IKN, misalnya, mahasiswa dapat bersuara melalui pers yang ada di kampus-kampus.

Terbentuknya lembaga pers mahasiswa memainkan peran sangat penting dalam membentuk karakter, keterampilan, dan wawasan mahasiswa. Selain sebagai sumber informasi dan kontrol sosial, lembaga pers juga berfungsi sebagai sarana pendidikan dan pengembangan diri bagi mahasiswa.

Melalui keterlibatan dalam kegiatan lembaga pers kampus, mahasiswa dapat memperoleh banyak manfaat yang berguna untuk perkembangan akademik dan profesional di masa depan.

(SA/Kontributor)

Made Ayu Lestariani saat memaparkan hasil penelitiannya pada Seminar Nasional Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Balikpapan, 15-16 Mei 2024. Foto: Istimewa

UM – Perkembangan era digital mempengaruhi pola perilaku belanja online warga Balikpapan, tampaknya menarik perhatian dosen Prodi S1 Manajemen Universitas Mulia Made Ayu Lestariani, S.E., M.M. Hal ini terungkap setelah ia memaparkan hasil penelitiannya dalam Seminar Nasional Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Balikpapan, Kamis (16/5).

Penelitian berjudul Analisis Perilaku Pembelian Produk Pangan Segar Secara Online pada Konsumen di Kota Balikpapan ini ditulis Made Ayu Lestariani sebagai penulis tunggal.

“Dari penelitian ini, mayoritas konsumen, terutama perempuan berusia 20-30 tahun, ternyata lebih suka belanja online karena efisiensi waktu dan tempat. Faktor-faktor yang menjadi pertimbangan sebelum membeli adalah jarak lokasi penjual dan kesegaran produk,” kata Made.

Made mengatakan, produk yang dibeli konsumen dalam hal ini adalah produk pangan segar, baik yang berasal dari hewani maupun nabati seperti sayur, buah, ikan, daging, telur, susu murni hingga biji kopi.

“Alasan pangan segar dipilih adalah karena kebutuhan pokok. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan bagaimana sih perilaku warga Balikpapan belanja online produk pangan segar,” terangnya.

Seminar Nasional FEB Uniba juga dihadiri Walikota Balikpapan dua periode H< Rizal Effendi dan Prof. Dr. Suhartono serta Kaprodi S1 Manajemen Universitas Mulia Pudjiati, S.E., M.M. Foto: Istimewa

Seminar Nasional FEB Uniba juga dihadiri Ketua ISEI Balikpapan Rizal Effendi dan Prof. Dr. Suhartono serta Kaprodi S1 Manajemen Universitas Mulia Pudjiati, S.E., M.M. Foto: Istimewa

Ketua Program Studi S1 Manajemen Universitas Mulia Pudjiati, S.E., M.M dengan Ketua Prodi S1 Manajemen Uniba Nadi Hernadi Moorcy, S.E., M.M menunjukkan Implementation Arrangement kedua pihak, Rabu (15/5/2024). Foto: Istimewa

Ketua Program Studi S1 Manajemen Universitas Mulia Pudjiati, S.E., M.M dengan Ketua Prodi S1 Manajemen Uniba Nadi Hernadi Moorcy, S.E., M.M menunjukkan Implementation Arrangement kedua pihak, Rabu (15/5/2024). Foto: Istimewa

Made Ayu Lestariani foto bersama peserta Seminar Nasional Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Balikpapan sebagai pemakalah, 15-16 Mei 2024. Foto: Istimewa

Made Ayu Lestariani foto bersama peserta Seminar Nasional Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Balikpapan sebagai pemakalah, 15-16 Mei 2024. Foto: Istimewa

Penelitian yang dilakukannya menggunakan metode analisis deskriptif, dengan melibatkan 72 responden yang dipilihnya berdasarkan dua kriteria, yaitu warga Kota Balikpapan dan pernah belanja online produk pangan segar dalam tiga bulan terakhir.

Mayoritas responden, menurutnya, adalah wanita yang bekerja dengan rentang usia 20-30 tahun dan memiliki keluarga, terdiri atas empat sampai lima orang anggota keluarga.

Ketika berbelanja online, menurut Made, mayoritas responden mengaku mendapatkan informasi produk pangan segar dari iklan digital di media sosial, terutama pada aplikasi perpesanan WhatsApp.

“Apalagi mereka sebelum membeli mempertimbangkan jarak lokasi penjual, juga karena produknya masih segar. Mereka bisa beli 1-2 kali dalam sebulan,” tuturnya.

Dari paparannya tersebut, Made mengingatkan adanya tren konsumen berbelanja online di era digital saat ini. Bagi pelaku usaha, Made mengingatkan agar memiliki pengetahuan tentang perilaku konsumen.

“Ya, setidaknya untuk mempertahankan bisnis mereka di tengah persaingan yang semakin ketat. Memiliki pengetahuan perilaku konsumen ini dapat memberikan wawasan berharga bagi para pengusaha dan pemasar yang ingin memahami pasar mereka dengan lebih baik,” terangnya.

Dengan memahami perilaku konsumen belanja online, Made berharap penelitiannya menjadi masukan bagi pelaku usaha dalam menyusun strategi pemasaran yang tepat sesuai dengan preferensi konsumen.

Penandatanganan Kerjasama

Dalam kesempatan ini, Ketua Program Studi S1 Manajemen Universitas Mulia Pudjiati, S.E., M.M menandatangani kerjasama dengan Ketua Program Studi S1 Manajemen Uniba Nadi Hernadi Moorcy, S.E., M.M yang tertuang dalam Implementation Arrangement (IA).

Untuk itu, dalam Seminar Nasional FEB Uniba tahun 2024 ini, Prodi S1 Manajemen Universitas Mulia menjadi co-host dan mengirimkan lima orang dosen presentasi hasil penelitiannya, antara lain Murtasiyah, S.E.,M.M, Made Ayu Lestariani, S.E., M.M, Endah Lestari, S.E., M.M, Nandha Narendra, S.E., M.M dan Dr. Abdul Halim, M.M.

(SA/Kontributor)