Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan berencana akan kembali menggelar Computer Assisted Test (CAT) penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) lanjutan. Bekerjasama dengan Universitas Mulia, rencananya tes tahap dua ini akan di laksanakan antara bulan September atau Oktober mendatang.

Sebagai bentuk kerjasama lanjutan, Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kota Balikpapan, Robi Ruswanto bertandang langsung ke Universitas Mulia untuk membahas program tersebut pada Senin (27/07). Ia diterima oleh beberapa pejabat Universitas Mulia.

Dalam pertemuan itu, diinformasikan bahwa CAT akan dilakukan selama dua hari. Ada sekitar 600 peserta yang akan mengikuti tes tersebut. Nantinya dalam satu hari, tes akan dibagi menjadi empat sesi. Dimana satu sesi akan diikuti 100 peserta yang akan menempati 4-5 ruang laboratorium komputer.

Sekretaris rektor Universitas Mulia Ibu Suhartati, S.E., M.Kom. menjelaskan, karena masih dalam masa pandemi Covid-19 maka tes tahap dua ini akan berjalan dengan tetap mengikuti protokol kesehatan. “Untuk itu, nantinya kami akan menyiapkan 4 atau 5 ruang laboratorium komputer, dan setiap ruangan akan diisi sekitar 20-25 peserta. Jadi dengan protokol kesehatan, akan ada jarak disetiap peserta,” ujarnya.

Dia menuturkan, ini menjadi tes kedua yang dilakukan Pemkot Balikpapan di Universitas Mulia, dimana sebelumnya tes tahap pertama yakni seleksi kemampuan dasar CPNS di lingkup Pemkot Balikpapan digelar pada akhir Januari 2020 lalu. “Berbeda dari awal tahun itu, di tes nanti, protokol kesehatan menjadi peraturan ketat dalam kegiatan ini. Jadi kami akan mempersiapkan perangkat atau sarana prasarana terkait protokol kesehatan. Mulai dari menyiapkan beberapa perlengkapan cuci tangan, kemudian alat pengukur suhu tubuh atau termograf,” katanya.

Dirinya juga menuturkan, sebelumnya dalam tes tahap pertama, Universitas Mulia menyiapkan sebanyak 200 komputer untuk Pemkot Balikpapan. “Untuk tahap ini hanya 100 komputer yang akan digunakan, karena masih berkaitan dengan Covid-19. Dan agar tidak terjadi penumpukan saat pelaksanaan tes,” bebernya.

Yang khususnya lagi, tambah Ibu Suhartati, nantinya disetiap komputer akan ditambahkan perangkat berupa webcam. “Jadi dalam CAT nanti, setiap komputer yang akan dipakai untuk tes akan kita tambah dengan perangkat webcam. Kemungkinan digunakan untuk tes daring,” pungkasnya. (mra)