Perwakilan peserta Refleksi yang hadir dari Universitas Mulia, Kamis (30/12). Foto: Fian

UM – Sivitas Universitas Mulia mengikuti Refleksi Akhir Tahun 2021 yang digelar oleh Yayasan Airlangga, Kamis (30/12). Refleksi diikuti peserta baik daring maupun luring, bertempat di Aula Kampus Cheng Ho, Jalan Zaini Azhar Maulani, Damai Bahagia, Balikpapan.

“Setiap tahun kita diberikan waktu untuk refleksi Bapak Ibu sekalian, biasanya itu untuk umat Muslim refleksi di bulan Ramadhan, di situlah kita melakukan kontemplasi, refleksi, mencoba mengembalikan jati diri kita seperti apa kita dan akan ke mana kita,” tutur Manajer Pendidikan Yayasan Airlangga DR. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. mengawali sambutan.

Terkait dengan refleksi institusi, menurut DR. Agung, apa yang sudah dilakukan dan apa rencana yang akan dilakukan ke depan sesuai dengan jalurnya atau tidak.

Ia berharap, dengan refleksi dapat membangun kesadaran, baik secara personal maupun institusional. “Bahwa kita ini sebenarnya sedang diberikan amanah, bukan amanah kecil, tapi amanah yang luar biasa, yaitu amanah mengelola universitas,” ungkap Rektor Universitas Mulia ini mengingatkan seluruh sivitas.

Mengelola universitas bukan perkara mudah. Menurutnya, suatu entitas tertinggi di dunia bentuknya adalah universitas. “Dan kita baru memulai di tahun 2018, tepatnya tahun akademik 2019, sekarang baru memasuki tahun ketiga,” tuturnya.

Rektor mengingatkan kepada seluruh sivitas untuk memahami bahwa kemampuan mengelola universitas untuk memandang, melihat, memprediksi, merancang harus memiliki fondasi yang kuat. “Tanpa (fondasi) itu semua, maka Kita hanya berjalan di tempat,” tuturnya.

Sebagai salah satu pendiri Yayasan Airlangga, DR. Agung kemudian mengajak kembali melihat sejarah pendirian yayasan yang lahir di tahun 1992. “Resminya tahun 1993, itu artinya sekarang sudah menginjak usia 28 tahun. Jadi dua tahun lagi kita akan merayakan 30 tahun,” ungkap DR. Agung.

Perwakilan peserta Refleksi yang hadir dari Universitas Mulia, Kamis (30/12). Foto: Fian

Perwakilan peserta Refleksi yang hadir dari Universitas Mulia, Kamis (30/12). Foto: Fian

Perwakilan peserta Refleksi yang hadir dari Pendidikan Menengah, Yayasan Airlangga, Kamis (30/12). Foto: Fian

Perwakilan peserta Refleksi yang hadir dari Pendidikan Menengah, Yayasan Airlangga, Kamis (30/12). Foto: Fian

Tentu saja, hal ini mengingatkan Dr. Agung terhadap ucapan seseorang terkait perjalanan sebuah institusi, berapa lama kuat bertahan atau tumbang. “Tahun pertama sampai tahun kelima itu tahun-tahun yang sulit, kalau bertahan sampai tahun kelima, maka akan cukup untuk berkembang. Biasanya 20% sampai 40% tumbang,” tuturnya mengutip seseorang.

Apabila institusi tersebut mampu bertahan hingga 20 tahun kemudian, maka dinilai 5% makin kuat. “Hanya 5%, silakan Bapak Ibu memperhatikan institusi yang ada saat ini,” tutur DR. Agung.

Ia kemudian menceritakan pengalamannya mengajar di sebuah lembaga pendidikan di Surabaya tahun 1985. Lembaga pendidikan tersebut adalah Airlangga Student Group atau ASG. “Miliknya Pak Satria (Satria Dharma) dan teman-temannya bertiga,” ungkapnya.

“Nah, itu yang membuat kuliah saya terganggu, yang harusnya empat tahun, tapi menjadi tujuh tahun,” ungkapnya.

Saat itu, dirinya sedang menempuh studi di Program Studi Hukum Universitas Airlangga di Surabaya. Ia mengakui, saat itu kesibukannya mengajar membuatnya sempat tidak diperbolehkan mengikuti ujian akhir semester pada semester pertama.

“Absensi kuliah terlalu banyak, kalau tidak sesuai dengan syarat jumlah kehadiran 80%, maka tidak diperbolehkan mengikuti ujian. Dari 12 kali pertemuan, tidak masuk empat kali, habis,” ungkapnya.

Dari sinilah, DR. Agung merasakan mengenal pilihan hidup, antara bekerja atau kuliah. Meski demikian, ia menjadikan pengalaman itu sebagai pelajaran sehingga membuat strategi agar tetap bisa menyelesaikan kuliah mengingat kuliah di Perguruan Tinggi Negeri yang memiliki persyaratan yang sangat ketat.

“Dua tahun tidak selesai, tidak memenuhi IPK minimal, itu bisa di-DO (dikeluarkan universitas), walaupun pintar,” tuturnya.

Oleh karena itu, ketika pada saatnya memiliki kesempatan untuk menyelesaikan studi, ia berusaha belajar lebih keras. “Saya membeli buku, saya belajar keras sehingga mendapat nilai yang cukup, jadi itu strategi saya untuk kemudian bergerak (beraktivitas) lagi di luar,” ungkapnya.

Dengan strategi tersebut, syarat untuk menyelesaikan studi dalam dua tahun, empat tahun, hingga sarjana yang diberlakukan Universitas Airlangga saat itu berhasil dilewatinya.

“Saya merasakan kasihan pada teman-teman saya yang pintar, tapi tidak mempunyai strategi sehingga di-DO,” tuturnya.

Cerita tersebut mengingatkan kepada seluruh sivitas Universitas Mulia apabila kesulitan menyelesaikan suatu target program kerja, maka yang dilakukannya adalah menyediakan waktu yang cukup untuk belajar dan bekerja lebih keras untuk mencapai tujuan dalam meraih visi personal maupun institusional, meski dalam kondisi terpepet.

“Jangan menunggu, fokus gunakan satu semester, jangan sampai waktunya tidak cukup untuk dikejar,” ingatnya.

Pengalaman dalam perjalanan hidup, baik saat menempuh studi maupun dalam pekerjaan mempengaruhi pola kepemimpinan DR. Agung dalam membawa Yayasan Airlangga dan Universitas Mulia hingga saat ini. “Setiap kepemimpinan itu mempengaruhi apa yang dipimpinnya,” tuturnya.

Meski demikian, DR. Agung mengakui keberhasilan dalam kepemimpinan mengelola institusi merupakan berkah dan rida Allah Subhanahu wa Ta’ala. “Kuncinya cuma satu, bahwa ini berkah, ini rida, tentu bukan kerja satu orang, ini kerja tangan-tangan kita bersama,” tuturnya.

DR. Agung juga mengingatkan bahwa berkaca pada perjalanan tersebut, ia berharap institusi menjalankan profesionalisme dan humanis. “Mengapa saya ingin institusi kita itu dilakukan dengan dua sisi, satu profesional, satunya lagi humanis?” tuturnya.

Diakuinya, sisi humanis baginya terasa lebih kuat ketika menjalankan kepemimpinan dibanding dengan profesionalisme. “Tapi ke depan yang saya inginkan adalah ada garis tengah antara profesionalisme dan humanisme, keduanya berjalan bersama-sama menuju satu tujuan,” tuturnya sembari menggambar garis-garis yang disebutnya tujuan, arah, dan cita-cita.

Seperti diketahui, yang dimaksud profesional adalah ahli dalam bidangnya. Seorang yang profesional dalam bidang pekerjaannya, maka dia adalah ahli dalam bidangnya, yang dibuktikan dengan kecepatannya dalam menghasilkan luaran yang diharapkan.

Sedangkan profesionalisme adalah suatu kemampuan dan keterampilan seseorang dalam menyelesaikan pekerjaan sesuai bidang dan tingkatan masing-masing.

Humanisme atau humanistis menyebutkan bahwa apa pun kegiatan manusia (human) harus dapat dimanfaatkan selama bertujuan untuk memanusiakan manusia, yaitu untuk mencapai aktualisasi diri, pemahaman diri serta realisasi diri secara optimal.

Humanis mempunyai konsep bahwa manusia sebagai subyek yang memiliki kemampuan menghadapi dunia dan lingkungan hidupnya serta kemampuan untuk mengatasi dan memecahkan masalah-masalah yang akan mengancam manusia itu sendiri.

Refleksi Akhir Tahun 2021 ini diikuti peserta baik dari Kota Balikpapan, Samarinda, hingga sampai Kota Malang Jawa Timur melalui aplikasi Zoom Meeting.

Selamat menyambut Tahun Baru 2022, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan semangat bekerja lebih baik lagi, dilimpahi kesehatan, keceriaan, dan kebahagiaan serta berkah dan anugerah untuk kita semua. Amin.

(SA/PSI)