Mahasiswa Informatika Universitas Mulia Farhan Ramadhan tiga dari kiri bersama dengan para juara yang akan mewakili Kaltim dalam Lomba Kreativitas Pemuda Tingkat Nasional di Gorontalo, 6-10 Oktober 2022. Foto: Istimewa

Wakili Kaltim Lomba Kreativitas Pemuda Tingkat Nasional di Gorontalo, 6-10 Oktober 2022

UM – Mahasiswa S1 Informatika, M Farhan Ramadhan, mewakili Universitas Mulia dalam Festival Kreativitas Pemuda Indonesia Tingkat Provinsi Kalimantan Timur tahun 2022, yang digelar Bidang Pemberdayaan Pemuda Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kaltim di Hotel Aston Samarinda, Kamis (22/9).

Pada gelaran ini, Farhan masuk dalam bidang kategori Teknologi Informasi Perangkat Keras. Berdasarkan penilaian tim juri, Farhan akhirnya terpilih mewakili Kaltim dalam lomba Kreativitas Pemuda Tingkat Nasional yang akan diselenggarakan di Gorontalo, 6-10 Oktober 2022 mendatang.

“Sebelum masuk tingkat provinsi, Farhan telah mengikuti dan berhasil menjadi juara Lomba Kreativitas Pemuda Kota Balikpapan, 26-31 Juli 2022 lalu di Pentacity,” tutur Muhammad Safii, S.Kom., M.Kom., dosen pembimbingnya.

Menurut Safii, produk Hardware atau perangkat keras yang berhasil dibuat mahasiswa bimbingannya tersebut diharapkan memberikan manfaat bagi pembangunan di Kota Balikpapan. Pasalnya, produk ini di hadapan juri dinilai mampu memantau masyarakat yang membuang sampah di luar waktu yang ditentukan Pemerintah Kota Balikpapan.

“Hardware yang dibuat adalah alat monitoring untuk mengetahui masyarakat Kota Balikpapan yang membuang sampah tidak tepat pada waktunya. Data yang ditampilkan berupa foto yang terkirim melalui aplikasi sosial media, Telegram, yang mana admin pengelolanya adalah dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH),” ungkap Safii kala itu.

Sementara itu, pada paparan video presentasinya, Farhan mengatakan alat yang dibuatnya berfungsi untuk memonitoring pembuangan sampah. Alat yang kemudian diberi nama sigappepes atau Sistem Informasi Geografis Pemantau Pelaku Pembuang Sampah ini merupakan salah satu solusi yang ditawarkan kepada Pemerintah Kota Balikpapan.

Sebagaimana Perda Balikpapan No.13 Tahun 2015 tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga, waktu buang sampah yang dilakukan masyarakat di tempat pembuangan sampah (TPS) adalah pada malam hari mulai pukul 18.00 WITA sampai dengan pukul 06.00 WITA.

Farhan memeragakan bagaimana alat tersebut bekerja.

Farhan memeragakan bagaimana alat tersebut bekerja.

Farhan memeragakan bagaimana alat tersebut bekerja.

Farhan memeragakan bagaimana alat tersebut bekerja.

Berdasarkan Perda tersebut, masyarakat diimbau untuk tidak membuat sampah di luar waktu yang ditentukan. Sayangnya, berdasarkan pengamatannya, masih ditemukan masyarakat yang membuang sampah di waktu pagi hingga siang hari.

Alat ini, kata Farhan, akan mulai aktif menyala pada pukul 6.00 Wita sampai dengan pukul 18.00 Wita di waktu pembuangan sampah di TPS tidak diperbolehkan.

“Pada saat mendeteksi aktivitas pembuangan sampah di TPS tersebut, maka alat ini akan memberikan informasi dalam bentuk notifikasi gambar atau Capture orang, nama TPS, waktu terjadi, beserta lokasinya yang dikirimkan melalui media sosial Telegram,” ungkap Farhan.

Menurut Farhan, petugas dapat membuat grup chat Telegram yang beranggotakan para ketua RT di lingkungan sekitar TPS untuk menerima informasi para pelaku pembuang sampah di sekitarnya.

“Jadi nantinya, para ketua RT dapat memberikan pembinaan hingga peringatan kepada warganya agar menjaga ketertiban umum dan tidak terulang kembali,” tutur Farhan.

“Harapannya, ke depan alat sigappepes ini bisa dikembangkan dengan menambahkan fitur aplikasi berbasis website dan Android untuk bisa menyimpan data secara rapi dan realtime,” tutur Farhan.

Selaku dosen pembimbing, Safii berharap alat tersebut dapat memudahkan Dinas Lingkungan Hidup ataupun dinas terkait yang membidangi permasalahan sampah.

Ke depan, Safii berencana untuk mendaftarkan alat tersebut ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (HKI), Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia RI.

(SA/Puskomjar)

Foto bersama peserta dan pemenang lomba pada kegiatan Pekan Kreativitas Pemuda Kota Balikpapan 2022 yang diselenggarakan Disporapar Kota Balikpapan di Pentacity Mall BSB Balikpapan, 26-31 Juli 2022. Foto: Safii

Produk Aplikasi Gim dan IT Hardware untuk Memantau Pelanggaran Membuang Sampah

UM – Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Kota Balikpapan menggelar Pameran Gebyar Wirausaha Muda dan Pekan Kreativitas Pemuda Kota Balikpapan 2022. Kegiatan ini berlangsung selama enam hari, mulai 26-31 Juli 2022, bertempat di Pentacity Mall Balikpapan Superblock, Jalan Jenderal Sudirman, Balikpapan, Kalimantan Timur.

Kepala Disporapar Ratih Kusuma W, dalam sambutannya mewakili Wali Kota Rahmad Mas’ud, mengatakan bahwa Pameran dan Pekan Kreativitas Pemuda tersebut sebagai media komunikasi dan sarana promosi bagi produk-produk wirausaha muda. Selain itu juga diharapkan terwujudnya pengembangan kreativitas pemuda dalam berkarya dan berinovasi.

“Kegiatan ini dapat membuka wawasan dan kesadaran generasi muda Kota Balikpapan untuk segera mempersiapkan diri menjadi wirausaha muda yang berani, kreatif, inovatif, dan siap terjun menghadapi persaingan serta mengambil bagian bagi upaya membangkitkan perekonomian bangsa,” tutur Ratih.

Disporapar menggelar 22 booth pameran produk dengan 94 peserta wirausaha muda, talk-show kewirausahaan pemuda serta dimeriahkan dengan lomba pekan kreativitas pemuda, di antaranya adalah Lomba IT Software, Lomba IT Hardware, dan Lomba Aplikasi Permainan Gim (Game).

Mahasiswa Informatika dan Sistem Informasi bersama dosen pembimbing M. Safii (topi). Foto: Istimewa

Mahasiswa Informatika dan Sistem Informasi bersama dosen pembimbing M. Safii (topi). Foto: Istimewa

Mahasiswa Informatika dan Sistem Informasi bersama mentor Bobby Handana. Foto: Istimewa

Mahasiswa Informatika dan Sistem Informasi bersama mentor Bobby Handana. Foto: Istimewa

Dalam sesi perlombaan, mahasiswa dari Program Studi Informatika (S1) dan dari Sistem Informasi (D3) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia berhasil meraih Juara Lomba IT Hardware dan Lomba Aplikasi Gim.

Mereka adalah Geizka Christovel Julians Abraham, Richard Tuna Limbong, dan Muhammad Luthfi Ramadhan yang dimentori Bobby Hendana mendapatkan Juara Pertama dengan judul Gim Destroy the Pandemic.

“Gim Destroy The Pandemic ini dikembangkan menggunakan Engine Unity 3D, sebuah perangkat lunak yang digunakan untuk merancang dan membuat Aplikasi Gim,” tutur Mohamad Safii, dosen pendamping yang mendampingi mahasiswa menyelesaikan lomba.

Safii mengatakan Gim Destroy The Pandemic berhasil menyingkirkan tiga kelompok peserta lainnya yang berasal dari luar Universitas Mulia sehingga mampu memikat tim juri untuk memilihnya sebagai juara.

“Gim tersebut menceritakan tentang seorang pemuda yang berusaha untuk memulihkan kembali dunia dari pandemi virus yang mengganas. Gim ini juga berusaha untuk mengingatkan pemain tentang bahaya virus saat pandemi Covid-19 seperti saat ini,” terang Safii.

Sedangkan bidang IT Hardware, mahasiswa dari Program Studi Informatika atas nama Muhammad Farhan Ramadhan berhasil menjadi Juara mengalahkan peserta lainnya.

Menurut Safii, produk Hardware atau perangkat keras yang berhasil dibuat mahasiswa bimbingannya tersebut diharapkan memberikan manfaat bagi pembangunan di Kota Balikpapan. Pasalnya, produk ini di hadapan juri dinilai mampu memantau masyarakat yang membuang sampah di luar waktu yang ditentukan Pemerintah Kota Balikpapan.

“Hardware yang dibuat adalah alat monitoring untuk mengetahui masyarakat Kota Balikpapan yang membuang sampah tidak tepat pada waktunya. Data yang ditampilkan berupa foto yang terkirim melalui aplikasi sosial media, Telegram, yang mana admin pengelolanya adalah dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH),” ungkap Safii.

Proses kerjanya, lanjut Safii, foto yang berhasil direkam melalui alat monitoring tersebut akan menjadi bukti DLH untuk melakukan tindakan selanjutnya berdasarkan peraturan daerah tersebut.

“Bisa saja berdasarkan Perda tersebut, misalnya, DLH akan memberikan sanksi sosial bagi pelanggar agar masyarakat tertib dan tidak mengulangi pelanggaran. Jadi, alat monitoring ini tentu sangat membantu sebagaimana alat monitoring lalu lintas yang digunakan oleh Kepolisian maupun Pemerintah Kota,” terangnya panjang lebar.

Safii berharap, kegiatan lomba meski dalam lingkup lokal daerah, dapat diikuti oleh mahasiswanya yang lain. “Saya ucapkan terima kasih kepada mahasiswa-mahasiswa yang ikut berpartisipasi. Begitu juga mahasiswa yang lain mulai sekarang menyiapkan diri untuk mengikuti lomba di tahun mendatang,” harapnya.

Sekadar catatan, menurut Safii, selama dua tahun terakhir lomba teknologi informasi tingkat lokal, mahasiswa yang dibimbingnya berhasil mendapatkan Juara Pertama. “Semoga bisa dipertahankan untuk tahun yang akan datang,” tutup Safii.

(SA/PSI)

UM– Delegasi Universitas Mulia akhirnya bertolak ke Malang, Selasa (16/11). Tim yang dipimpin oleh dosen Prodi Manajemen Linda Fauziyah Ariyani, S.Pd, M.Pd ini akan mengikuti Expo Kewirausahaan Mahasiswa Indonesia (KMI) yang akan digelar di Universitas Brawijaya (UB) Malang mulai 17-19 November 2021.

Diketahui, Universitas Brawijaya Malang ditunjuk oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) sebagai tuan rumah penyelenggaraan Kewirausahaan Mahasiswa Indonesia (KMI) Expo XII 2021. Ini merupakan program tahunan Kemendikbudristek yang bertujuan memunculkan dan meningkatkan potensi kewirausahaan di lingkup mahasiswa.

Linda Fauziyah menjelaskan KMI Expo 2021 merupakan sebuah kegiatan berskala nasional. KMI Expo 2021 sendiri merupakan acara puncak dari Kegiatan Berwirausaha Mahasiswa Indonesia (KBMI) dan Akselerasi Start-Up Mahasiswa Indonesia (ASMI). Kegiatan tersebut, menjadi tempat bertemunya mahasiswa Indonesia yang telah dibekali pengetahuan untuk memperkenalkan wirausaha mahasiswa dan membangun jaringan.

“Jadi sebelumnya salah satu tim Universitas Mulia telah berhasil lolos dalam KBMI, dimana dari kompetisi ini dilakukan lagi seleksi untuk mengikuti KMI Award 2021. Dan Alhamdulillah kita berhasil lolos seleksi dan masuk nominasi KMI Award 2021 serta dapat mengikuti KMI Expo XII 2021 di Malang ini,” jelas Linda Fauziyah.

Dalam expo ini katanya, ada sebanyak 92 Perguruan Tinggi (PT) seluruh Indonesia yang hadir, dimana untuk Kalimantan Timur diikuti oleh Universitas Mulia dan Institut Teknologi Kalimantan.

Adapun produk yang akan dipamerkan yakni Amplang Cumi-Cumi. “Jadi Amplang Cumi-Cumi ini adalah hasil karya mahasiswa Manajemen Universitas Mulia yang terpilih dan akan dipamerkan dalam expo ini,” jelasnya.

Linda menyebut, ini merupakan kedua kalinya tim Universitas Mulia mengikuti KMI Expo, dimana sebelumnya dilakukan pada tahun 2019 di Batam.

“Dengan berhasilnya Tim Universitas Mulia mengikuti KMI Expo 2021 menjadi sebuah kebanggaan bagi Univeristas Mulia. Ini juga sebagai pengakuan dan bentuk apresiasi terhadap mahasiswa yang memiliki bisnis dan usaha,” sebutnya.

Ia pun berharap nantinya, tim ini dapat menginspirasi mahasiswa Universitas Mulia lainnya untuk tetap konsisten dalam menjalankan bisnis mereka. Sehingga ke depannya lulusan Universitas Mulia tidak hanya menjadi pekerja, namun juga menjadi penyedia lapangan kerja atau entrepreneur, yang berdampak dengan mengurangi angka pengangguran di Balikpapan khususnya.

“Kami harapkan juga dengan kehadiran tim kita di expo ini dapat memperkenalkan produk unggulan hasil olahan yang ada di Balikpapan,” harapnya.

“Mari kita doakan agar tim kita bisa mendapat hasil terbaik dan mengharumkan nama Universitas Mulia di kancah nasional,” pungkasnya. (mra)

Wahyu Putra bersama dengan teman-temannya dan Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid dalam Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah di Borobudur Megelang Jawa Tengah akhir Oktober 2021 yang lalu. Foto: Media Kreatif

UM – Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan menggelar Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah 2021. Kegiatan yang dilakukan untuk menyiapkan Jalur Rempah sebagai Warisan Budaya ini berlangsung selama tiga bulan. Kegiatan ini berakhir di Taman Aksobya, Kompleks Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (30/10).

Kegiatan ini bertujuan untuk membangun ekosistem budaya rempah dari hulu hingga hilir yang disiapkan sebagai Warisan Budaya sehingga dapat memperkuat diplomasi dan meneguhkan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

“Sebagai upaya diplomasi budaya dan menguatkan posisi Indonesia sebagai poros maritim dunia, kita ingin melihat Jalur Rempah dari geladak kapal kita sendiri,” ujar Restu Gunawan, Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Kemendikbudristek RI.

Muhibah Budaya itu sendiri merupakan kegiatan pelayaran dengan Kapal Republik Indonesia (KRI) Dewa Ruci dan kapal latih Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut. Kapal-kapal tersebut membawa pemuda pemudi pilihan dari 34 provinsi untuk napak tilas jalur rempah Nusantara. Pelayaran ini akan menyusuri titik-titk Jalur Rempah Nusantara di antaranya terdapat 13 titik yang dipilih pada 2021.

Ke-13 titik yang dipilih yang akan disusuri antara lain dimulai dari Banda Neira, Ternate, Makassar, Banjarmasin, Bintan, Medan, Lhouksemawe, Padang, Banten, Jakarta, Semarang, Beno, dan berakhir di Surabaya. “Ini sebagai upaya menguatkan jati diri bangsa, mengenal kearifan budaya setempat, dan merayakan ketersambungan budaya Jalur Rempah,” tambah Restu.

Jumlah peserta yang mengikuti Muhibah Budaya Jalur Rempat dari setiap koridor pelayaran sebanyak 125 peserta. Seluruh peserta disebar ke dalam lima titik pergantian atau pertukaran peserta yakni Ambon, Makassar, Tanjung Uban, Padang, dan Jakarta.

Wahyu Putra, mahasiswa Program Studi S1 Informatika Universitas Mulia terpilih menjadi Duta dalam Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah di Kompleks Candi Borobudur Magelang Jawa Tengah akhir Oktober 2021 yang lalu. Foto: Media Kreatif

Wahyu Putra, mahasiswa Program Studi S1 Informatika Universitas Mulia terpilih menjadi Duta dalam Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah di Kompleks Candi Borobudur Magelang Jawa Tengah akhir Oktober 2021 yang lalu. Foto: Media Kreatif

Wahyu Putra bersama dengan teman-temannya dan Dirjen Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid dalam Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah di Kompleks Candi Borobudur Magelang Jawa Tengah akhir Oktober 2021 yang lalu. Foto: Media Kreatif

Wahyu Putra bersama dengan teman-temannya dan Dirjen Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid dalam Muhibah Budaya dan Festival Jalur Rempah di Kompleks Candi Borobudur Magelang Jawa Tengah akhir Oktober 2021 yang lalu. Foto: Media Kreatif

Wahyu Putra, mahasiswa Program Studi S1 Informatika tahun 2020 Universitas Mulia ini bersama dengan Badaruddin mahasiswa Universitas Mulawarman Samarinda terpilih mengikuti kegiatan ini, sekaligus menjadi duta atau perwakilan dari Provinsi Kalimantan Timur.

“Motivasi saya mengikuti kegiatan ini, selain karena ingin ikut berlayar ke seluruh Nusantara dengan menaiki kapal latih TNI KRI Dewa Ruci, saya juga sangat ingin mengangkat budaya Suku Kutai sebagai salah satu harta karun Nusantara,” tutur Wahyu Putra.

Namun sayang, meski akhirnya keberangkatan ekspedisi Jalur Rempah 2021 ini tidak jadi dilaksanakan akibat wabah Covid-19, tetapi tidak menyurutkan tekad Wahyu Putra dan kawan-kawannya untuk terus terlibat dalam kegiatan Muhibah Budaya, yakni mengangkat budaya di daerahnya untuk dikenal lebih luas oleh dunia.

“Karena pelayaran dibatalkan sehingga kami bertugas mengangkat dan mengeksplorasi Budaya dan Jalur Rempah di masing-masing provinsi. Setiap bulan itu ada agenda untuk mengirim tugas yang dikumpulkan dan diangkat tim media atau di website Jalur Rempah,” ujar Putra.

Pembatalan ini tentu saja membuat Wahyu Putra dan teman-temannya merasa sedih. Namun, ia mengaku tidak berkecil hati dan menerima dengan lapang dada sehingga tidak berlarut setelah bertemu dengan Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid.

“Tapi, karena Bapak Hilmar Farid melihat kami Deklarasi Aksi Laskar Rempah ingin mengikuti pelayaran, akhirnya Beliau memberikan harapan mudahan bisa mengikuti tahun depan. Alhamdulillah. Rute yang saya dapat yaitu Jakarta – Semarang,” tutur Putra.

“Saya berharap tujuan diawal mengikuti jalur rempah ini bisa tercapai dan jalur rempah sebagai warisan budaya dunia oleh Unesco kembali diangkat. Semoga program revitalisasi ini menjadi gerbang awal eksistensi rempah Nusantara dan membangkitkan semangat nasional dalam mencintai budaya,” pungkas Wahyu Putra.

Selamat ya Wahyu, semoga pelayaran nanti selalu mendapat perlindungan dari Tuhan yang Mahaesa. Amin.

(SA/PSI)

UM – Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah XI Kalimantan mengumumkan delapan mahasiswa yang telah mengikuti seleksi tahap pertama pada pemilihan mahasiswa berprestasi siap melaju dan bertanding ke tingkat nasional. Hal ini seperti yang disampaikan Sekretaris LLDIKTI Wilayah XI Dr Muhammad Akbar berdasarkan surat kepala Plt Kepala Pusat Prestasi Nasional nomer : 1431/J3/KM.01.00/2021 tanggal 29 Juli 2021 yang memutuskan peserta yang lolos seleksi tahap pertama, Sabtu (31/7).

“Saya sampaikan selamat kepada mahasiswa berprestasi yang berhasil menduduki peringkat 1-5 untuk akademi dan 1-3 untuk jalur vokasi. Selanjutnya ke delapan mahasiswa tersebut akan berlaga pada tingkat nasional,” tutur Muhammad Akbar, seperti dikutip dari situs LLDIKTI 11 Kalimantan, https://lldikti11.ristekdikti.go.id/

“Saya harap, seluruh finalis bisa tembus sebagai mahasiswa berprestasi tingkat nasional, karena tahun-tahun sebelumnya, ajang ini selalu dimenangi oleh mahasiswa dari PTN/PTS dari Jawa,” harap Muhammad Akbar.


Muhammad Akbar juga sangat berharap kepada peserta untuk terus menjaga kesehatan dan protokol kesehatan sehingga pada saat pertandingan nantinya bisa berjalan dengan baik. Ia juga mengingatkan kepada para juri maupun pendamping membantu peserta mempersiapkan diri sehingga berhasil meraih yang terbaik pada tingkat nasional.

Berikut nama-nama mahasiswa dan asal perguruan tingginya untuk tingkat Sarjana.

  1. Cindy Maurellia dari Universitas Mulia.
  2. Dani Saputra dari Universitas Muhammadiyah Pontianak.
  3. Elda Alyatikah dari Universitas Palangkaraya.
  4. Khaerullah Fadhli Arasy Hasan dari Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin.
  5. Ryan Jonathan dari Universitas Tanjung Pura Pontianak.

Peserta pemilihan mahasiswa berprestasi tingkat Diploma.

  1. Nur Annisa Aghnia Rahmah dari Universitas Sari Mulia.
  2. Robet Domilo dari Universitas Muhammadiyah Banjarmasin.
  3. Zannuba Arifah Rahman S dari Institut Teknologi Kesehatan dan Sains Wiyata Husada Samarinda.

Sementara itu, Tim Pengarah Pemilihan Mahasiswa Berprestasi Ratna, S.Pd., M.Pd. mengatakan bahwa para mahasiswa yang lolos tahap pertama telah dinilai berdasarkan hasil penilaian capaian unggulan (CU) dan gagasan kreatif (GK) atau produk ilmiah oleh tim juri Pilmapres yang dilaksanakan pada dari 13-26 Juli 2021 yang lalu.

“Pada seleksi tahap dua ini, (penilaian) dititikberatkan pada penyampaian presentasi dalam bahasa Inggris sehingga beberapa ketentuan yang ditetapkan tim juri harus benar-benar dikuasai oleh para peserta,” katanya.

Beberapa kemampuan yang dinilai itu antara lain terkait Content (isi), Accuracy (ketepatan), dan Narasi yang dibangun dan tersusun sesuai dengan tata bahasa yang baik dan benar.

Selanjutnya, kemampuan yang harus dimiliki adalah fluency atau kefasihan dalam berbahasa Inggris, Pronunciation, yaitu pastikan kecepatan biar tidak terjadi kesalahan dan overall performance, cara penyampaikan peserta secara keseluruhan, seperti gerak tubuh, membaca atau tidak dan lainnya.

(SA/PSI)

Cindy Maurellia melaju dalam Pemilihan Mahasiswa Prestasi Tingkat Nasional 2021 yang diselenggarakan oleh Pusat Prestasi Nasional Kememdikbudristek RI. Foto PSI

UM – Pusat Prestasi Nasional, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia (Kemendikbudristek RI) telah melaksanakan seleksi tahap I Pemilihan Mahasiswa Berprestasi (Pilmapres) tahun 2021. Berdasarkan hasil seleksi dari tim juri Pilmapres yang dilaksanakan dari tanggal 13 Juli s.d. 26 Juli 2021, Cindy Maurellia, Mahasiswa Program Studi Pendidikan Guru PAUD Semester Empat Universitas Mulia ini lolos tahap satu menuju tahap kedua, Kamis (29/7).

Hal ini berdasarkan Surat Pengumuman Pemilihan Mahasiswa Berprestasi (Pilmapres) dengan nomor 1431/J3/KM.01.00/2021 tanggal 29 Juli 2021 dan ditandatangani Kepala Pusat Prestasi Nasional Kemendikbudristek RI Asep Sukmayadi.

“Selamat untuk Cindy dan PGPAUD,” tutur Wakil Rektor Bidang Akademik Yusuf Wibisono, M.T.I. Ia mengungkapkan rasa syukur dan bangga atas capaian mahasiswa hingga tahap kedua seleksi. Pasalnya, tidak mudah untuk melangkah dari tahap satu menuju tahap berikutnya. Menjadi salah satu perwakilan peserta untuk se-Kalimantan saja sudah sangat bagus.

“Alhamdulillah, ada Cindy di nomer 20. Persiapan ke tahap selanjutnya,” ungkap Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. salah satu dosen pembimbing sekaligus Ketua Program Studi Pendidikan Guru PAUD Fakultas Humaniora dan Kesehatan (FHK) Universitas Mulia.

Berdasarkan pengumuman tersebut, tercatat nama-nama mahasiswa perwakilan dari perguruan tinggi se-Kalimantan. Tiga perwakilan berasal dari Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dan dua Perguruan Tinggi Swasta (PTS), yakni Khaerullah Fadli Arasy dari Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin Kalimantan Selatan, Elda Alayatikah dari Universitas Palangka Raya Kalimantan Tengah, dan Ryan Jonathan dari Universitas Tanjungpura Pontianak Kalimantan Barat. Dan dua peserta dari PTS, yakni Dani Saputra dari Universitas Muhammadiyah Pontianak dan Cindy Maurellia dari Universitas Mulia Balikpapan Kalimantan Timur.

“Kita sering mendengar PTS selalu dipandang sebelah mata jika dibanding dengan PTN. Nah, dengan adanya Pilmapres ini kita bisa mendapat gambaran bahwa kita juga tidak kalah dengan PTN, bahkan bisa berprestasi,” tutur salah satu dosen yang enggan disebut namanya.

Untuk itu, Pusat Prestasi Nasional dan dewan juri Pilmapres tahun 2021 telah memutuskan peserta Pilmapres tahun 2021 yang lolos ke tahap dua tersebut akan dilakukan penilaian video presentasi berbahasa Inggris, penilaian Capaian Unggulan (CU), dan Penilaian Gagasan Kreatif (GK) atau Produk Inovatif (PI). Seleksi tahap kedua ini dilakukan mulai 2 Agustus sampai dengan 21 Agustus 2021.

Sedangkan Pengumuman Finalis Pilmapres Tingkat Nasional tanggal 24 Agustus 2021. Jika tidak ada perubahan, penyelenggaraan babak final Pilmapres direncanakan tanggal 7 September 2021 sampai dengan 10 September 2021.

Ayo, kita dukung dan ikut mendoakan agar Cindy Maurellia terpilih menjadi Mahasiswa Berprestasi Tingkat Nasional. Amin.

(SA/PSI)

Lampiran Surat Pengumuman
Pengumuman-Hasil-Seleksi-Tahap-1-Pilmapres-2021-2

Lampiran Perubahan Jadwal
Perubahan-jadwal-Pilmapres-2021

Rektor DR. Agung Sakti Pribadi menerima Cindy Maurellia, didampingi Dekan FHK Vidy, S.S., M.Si. dan Kaprodi PG PAUD Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. di ruang Rektor, Kamis (1/7). Foto: Dok. Rektorat

UM – Rektor Universitas Mulia DR. Agung Sakti Pribadi menerima mahasiswa yang lolos tahap Desk Evaluation Pemilihan Mahasiswa Berprestasi Tahun 2021, Cindy Maurellia, didampingi Dekan Fakultas Humaniora dan Kesehatan Vidy, S.S., M.Si dan Ketua Program Studi Pendidikan Guru PAUD Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. di Ruang Rektor, Kamis (1/7) pagi.

Pada kesempatan ini, Rektor mendorong seluruh mahasiswa Universitas Mulia memiliki kesempatan yang sama dalam meraih prestasi di berbagai bidang. Menurut Rektor, tidak banyak mahasiswa yang memiliki banyak prestasi seperti yang dimiliki Cindy Maurellia ini yang cukup gigih dalam berbagai kegiatan dan pengembangan diri.

“Kita tahu, untuk mendapatkan penghargaan atau juara dalam salah satu bidang saja membutuhkan persiapan yang tidak sedikit dan waktu yang lama, ada effort yang tidak mudah, belum lagi nanti bersaing dengan yang lain,” tutur Rektor.

Oleh karena itu, tambahnya, Rektor terus mendorong mahasiswa tidak hanya belajar di kampus saja, tetapi juga untuk meningkatkan kapasitas diri dan meraih prestasi di berbagai bidang, apalagi kesempatan tersebut didukung dengan adanya Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM).

“Kelak berbagai penghargaan yang telah diperoleh mahasiswa selama ini bukan sekadar seremonial saja, tetapi akan bermanfaat untuk masa depannya, setidaknya untuk pengembangan diri dalam menjalani kehidupan,” tuturnya.

Rektor DR. Agung Sakti Pribadi menerima Cindy Maurellia, didampingi Dekan FHK Vidy, S.S., M.Si. dan Kaprodi PG PAUD Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. di ruang Rektor, Kamis (1/7). Foto: Dok. Rektorat

Rektor DR. Agung Sakti Pribadi menerima Cindy Maurellia, didampingi Dekan FHK Vidy, S.S., M.Si. dan Kaprodi PG PAUD Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. di ruang Rektor, Kamis (1/7). Foto: Dok. Rektorat

Sebagaimana diketahui, Cindy Maurellia, mahasiswa Semester Empat Prodi PG PAUD Universitas Mulia lolos pada tahap seleksi administrasi Pemilihan Mahasiswa Berprestasi (PILMAPRES) tahun 2021 yang diselenggarakan Pusat Prestasi Nasional, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Republik Indonesia atau Kemendikbudristek RI.

Berdasarkan pengumuman yang diterbitkan Pusat Prestasi Nasional Nomor : 1024/J3/KM.01.00/2021 tanggal 19 Juni 2021 perihal Pengumuman peserta tingkat wilayah Pilmapres, Cindy masuk dalam daftar Peserta Pilmapres Sarjana dengan nomor urut 89. Cindy akan bersaing dengan 456 mahasiswa dari seluruh Indonesia.

“Kami sangat berterima kasih kepada Bapak/Ibu untuk menginformasikan pengumuman ini kepada mahasiswa di perguruan tinggi masing-masing. Apabila terdapat pertanyaan dalam pelaksanaan seleksi wilayah Tahun 2021, dapat menghubungi panitia melalui aplikasi Telegram https://t.me/PILMAPRES2021. Untuk akses ke laman https://pilmapres.kemdikbud.go.id dapat dilakukan bagi peserta yang lolos mulai tanggal 20 Juni 2021 s.d 5 Juli 2021,” tulis surat yang ditandatangani plt Kepala Pusat Prestasi Nasional Asep Sukmayadi.

Sejumlah prestasi yang telah diraih Cindy di antaranya Juara Puisi POLGAN FEST 21 yang diselenggarakan Politeknik Ganesha Medan, Juara 3 Lomba Microteaching IMPASI FEST 2021 yang diselenggarakan IMPPASI, Juara I Story Telling yang diselenggarakan Universitas Jambi 2021, Juara I Lomba Mendongeng 2020 yang diselenggarakan HIM PG PAUD Universitas Pendidikan Indonesia Kampus Serang, Juara I Lomba Video Pembelajaran PAUD FAIR Nasional 2021 HMPS PG PAUD yang diselenggarakan Universitas Muhammadiyah Purwokerto, dan lainnya.

Aktifitas Cindy sehari-hari berprofesi sebai Guru Sekolah Dasar untuk murid Kelas Satu. Dia menempuh Prodi PG PAUD Universitas Mulia dengan Indeks Prestasi rata-rata 3.87. Selain belajar, aktif berorganisasi sebagai sekretaris di HIMA PG PAUD Universitas Mulia. Ia tergolong mahasiswa yang rajin menciptakan karya seperti lagu anak, Alat Permainan Edukatif Anak Usia Dini, Video pembelajaran anak, dan mendesain logo HIMA PG PAUD UM.

“Ya, ini kita terus mendampingi mahasiswa untuk terus berprestasi, mudah-mudahan berhasil sukses, baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk Universitas. Tetap semangat!” pungkas Baldwine Honest Gunarto, S.T., M.Pd. Ketua Prodi PG PAUD.

(SA/PSI)

Pengumuman-Lolos-Desk-Evaluation-Pilmapres-1
Rektor DR. Agung Sakti Pribadi didamping Wakil Rektor Mundzir S.Kom., M.T. saat memberikan selamat kepada tim TTG Universitas Mulia dalam apel pagi, Selasa (22/6). Foto: Media Kreatif

UM – Rektor Universitas Mulia Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. terus mendorong semangat berprestasi kepada Tim Dosen dan Mahasiswa usai mengikuti lomba Teknologi Tepat Guna (TTG) Tingkat Provinsi Kalimantan Timur yang digelar di Atrium Mall Plaza Balikpapan, Minggu (20/6).

Sebelumnya, di tempat yang sama Tim Universitas Mulia telah memenangi Lomba TTG Tingkat Kota Balikpapan Kategori Pelajar/Mahasiswa dengan produk Smart Control Listrik, Kamis (17/6) yang lalu.

“Saya ucapkan terima kasih dan penghargaan kepada Tim Dosen dan Mahasiswa kita yang telah berhasil memenangkan juara satu kategori pelajar/mahasiswa Lomba TTG Tingkat Kota Balikpapan. Kita berikan applause kepada para mahasiswa dan dosen pembimbingnya, Pak Safii,” tutur Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi di hadapan sivitas akademika saat melaksanakan apel pagi, Selasa (22/6).

Meski ketika memasuki seleksi di Tingkat Provinsi belum berhasil menjadi juara, namun Rektor memberikan semangat dan dorongan agar dosen dan mahasiswa terus belajar dari pengalaman dan melakukan perbaikan serta meningkatkan diri untuk mengasah kreativitas dalam menciptakan inovasi.

“Tetap semangat Pak Safii. Tahun depan Insya Allah bisa lebih baik lagi. Persiapkan selama 1 tahun, diuji coba dulu sehingga hasilnya bisa maksimal,” harap Rektor. Meski demikian, Rektor berharap alat atau produk TTG karya mahasiswa tersebut dapat diimplementasikan dalam kehidupan keseharian masyarakat.

Rektor DR. Agung Sakti Pribadi didamping Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Mundzir S.Kom., M.T. saat memberikan selamat kepada tim TTG Universitas Mulia dalam apel pagi, Selasa (22/6). Foto: Media Kreatif

Rektor DR. Agung Sakti Pribadi didamping Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Mundzir S.Kom., M.T. saat memberikan selamat kepada tim TTG Universitas Mulia dalam apel pagi, Selasa (22/6). Foto: Media Kreatif

Muhammad Safii selaku dosen pembimbing saat menjelaskan cara kerja Smart Control Listrik di Aula Cheng Ho, Selasa (22/6). Foto: Media Kreatif

Muhammad Safii selaku dosen pembimbing saat menjelaskan cara kerja Smart Control Listrik di Aula Cheng Ho, Selasa (22/6). Foto: Media Kreatif

Sementara itu, Muhammad Safii, S.Kom., M.Kom. dosen Sistem Informasi (D3) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia selaku dosen pembimbing mengucapkan terima kasih atas dukungan dan doa sivitas akademika Universitas Mulia. Dalam lomba ini timnya mengajukan judul Perancangan Control Listrik Berbasis Microcontroller dengan Teknologi Internet of Things (IoT).

“Alhamdulillah, tahun ini belum bisa juara tingkat provinsi. Semoga tahun depan bisa menampilkan karya inovasi TTG yang lebih berkualitas,” ungkapnya.

Ia mengaku, dirinya mendapat masukan dari para juri maupun komunitas yang tergabung dalam Pos Pelayanan Teknologi Tepat Guna atau Posyantek Kalimantan Timur. “Insya Allah sudah ada beberapa ide dari masukan juri dan komunitas Posyantek Kaltim,” tuturnya.

Di hadapan Rektor, Wakil Rektor beserta dosen dan mahasiswa, Tim TTG UM kembali mendemonstrasikan alat yang disebut Smart Control Listrik Rumah Tangga ini di Aula Kampus Cheng Ho, Selasa (22/6).

“Kelompok Kami membuat alat untuk mengontrol listrik dari jarak jauh. Dengan alat ini, kita bisa menghidupkan dan mematikan saklar lampu dari jarak jauh menggunakan aplikasi Bylnk di Smartphone,” ungkap Reza Risky Pratama.

Reza bersama dengan Dheanita Sari Puspita, Bagus Sendra Aditio, dan Siti Rahmah Inalisa Sari merupakan mahasiswa Semester 4 Program Studi Informatika (S1) Fakultas Ilmu Komputer Universitas Mulia. Mereka berhasil merebut hadiah sebesar 5 juta Rupiah pada Lomba TTG Tingkat Kota Balikpapan tahun 2021.

Terpisah, Budi Wahyudi, S.T., M.M salah satu panitia dari Dinas Koperasi UMKM dan Perindustrian (DKUMKMP) Kota Balikpapan mengucapkan terima kasih atas partisipasi Universitas Mulia mengikuti Lomba TTG tahun ini.

“Alhamdulillah. Dukungan dari teman-teman Universitas Mulia dan Perguruan Tinggi dan Sekolah sangat membantu,” ungkap Budi Wahyudi.

Secara keseluruhan pelaksanaan Lomba TTG berjalan dengan tertib, aman, lancar, dan sukses. Ia berharap pada pelaksanaan di tahun berikutnya semakin meningkat dan mendorong masyarakat untuk berinovasi menghasilkan produk kreatif dan teknologi tepat guna.

Berdasarkan berita acara yang diterima redaksi, berikut susunan nama-nama pemenang lomba TTG Unggulan, Inovasi TTG, dan Posyantek berprestasi ke-7 Tingkat Provinsi Kalimantar Timur Tahun 2021.

Pemenang Teknologi Tepat Guna Unggulan.

  1. Juara 1. Alat Jemur Efek Rumah Kaca oleh Ali Maulana dari Kecamatan Muara Komam, Paser, Kaltim.
  2. Juara 2. Essensial Oil oleh A Suprioto dari Kec. Sangatta Utara, Kutai Timur, Kaltim.
  3. Juara 3. Multifungsi Mesin AC sebagai Mesin Pembuat Es Batu dan Mini Chiller oleh Suyud dari Kec. Balikpapan Selatan, Balikpapan, Kaltim.

Pemenang Posyantek Berprestasi

  1. Juara 1. Posyantek Pelangi dari Kec. Bontang Barat, Bontang, Kaltim.
  2. Juara 2. Posyantek Marangkayu dari Desa Makarti, Kutai Kartanegara, Kaltim.
  3. Juara 3. Posyantek Amanah dari Kec. Kuaro, Paser, Kaltim.

Pemenang Inovasi Teknologi Tepat Guna

  1. Juara 1. Trenggiling (Truk Rakitan Anti Guling) oleh M. Jufri dari Kec. Tenggarong Kutai Kartanegara, Kaltim.
  2. Juara 2. Mesin Pencacah Limbah Ikan dan Ayam oleh Mulyadi dari Kec. Teluk Bayur, Berau, Kaltim.
  3. Juara 3. Alat pembuat Sandal Spon oleh Muhammad Ridwansyah dari Kec. Babulu, Penajam Paser Utara, Kaltim.

(SA/PSI)

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

Piagam Penghargaan

BALIKPAPAN- Mahasiswa Program Studi Informatika Universitas Mulia (UM) Balikpapan kembali menorehkan prestasi di tingkat kota. Kali ini melalui ajang lomba Teknologi Tepat Guna (TTG) garapan Dinas Koperasi, UMKM, dan Perindustrian Kota Balikpapan, tim yang terdiri dari empat mahasiswa semester 6 ini berhasil menyabet gelar juara pertama untuk kategori pelajar dan mahasiswa, pada Kamis (17/6) kemarin.

Mengalahkan beberapa tim dari perguruan tinggi di kota Minyak, hasi karya mereka berupa alat pengontrol listrik dari jarak jauh atau Smart Control Listrik nantinya juga akan kembali dilombakan ditingkat provinsi.

Dosen pendamping TTG Universitas Mulia Muhammad Safi’i S.kom M.kom menjelaskan, dalam lomba TTG ini, Universitas Mulia Balikpapan awalnya mengirimkan empat tim yang sebelumnya telah diseleksi di tingkat kampus.

“Dalam tahap seleksi tingkat kampus, awalnya ada 17 proposal yang masuk di kami namun saat seleksi, yang lolos untuk mengikuti di tingkat kota hanya 4 proposal. Kemudian saat seleksi tingkat kota, terpilihlah dua proposal yang berhasil masuk dalam tahap presentasi finalis yang dikemas dalam bentuk pameran yang digelar di atrium Plaza Balikpapan,” ujar Safi’i.

“Dua proposal yang lolos yakni smart control listrik dan smart control mesin penetas telur mengikuti pameran selama dua hari dari tanggal 16 dan 17 Juni, hasilnya diumumkan pada Kamis 17 Juni, dimana satu tim berhasil keluar sebagai juara pertama yakni tim dari smart control listrik,” jalas Muhammad Safi’i.

Safi’i menyebut, ini merupakan keikut sertaan Universitas Mulia yang kedua kalinya, dimana tahun lalu pihaknya mengirimkan dua tim untuk ikut di tingkat kota, namun dikarenakan masa pandemi, agenda lomba ini pun terpaksa dihentikan. “Jadi ini merupakan agenda rutin dari tingkat nasional, provinsi maupun kota. Dimana yang berhasil meraih juara tingkat kota akan kembali diadu ditingkat provinsi untuk bisa ke tingkat nasional,” sebutnya.

Ia pun berharap dengan keberhasilan ini, dapat membawa Universitas Mulia masuk kembali di tingkat provinsi. “Rencananya setelah hasil pengumuman ini, akan langsung dilanjutkan dengan penilaian di tingkat provinsi. Kami berharap dapat kembali menjadi juara dan bisa berlanjut di tingkat nasional,” harap Safi’i.

Sementara itu, Reza Risky Pratama salah satu anggota tim yang berhasil menciptakan Smart Control Listrik menjelaskan, ia bersama timnya merancang alat tersebut untuk mempermudah masyarakat mengontrol listrik dari jarak jauh melalui smartphone.

“Jadi bagi mereka yang ingin melakukan perjalanan jauh maupun dekat tetap dapat mengontrol listrik di rumahnya secara mudah. Karena alat ini kami rancang dengan jarak yang tidak terhingga, bahkan bila pemiliknya berada di luar negeri sekalipun. Hanya dengan melalui smartphone semua alat elektronik yang berhubungan dengan listrik dapat dikontrol dengan baik,” jelas Reza .

Ia menyebut, dengan menggunakan aplikasi Bylnk yang terkoneksi dengan internet, alat ini dapat berfungsi menyalakan atau memadamkan lampu, mengontrol pompa air, kipas angin dan alat elektronik lainnya dari jarak jauh. Selain itu, sistem aplikasi alat ini pun, katanya dapat memberitahukan kondisi lampu secara realtime agar pengguna bisa mengetahui lampu dalam keadaan menyala atau tidak terpasang (putus).

“Jadi tidak hanya lampu aplikasi ini bisa menghidupkan dan mematikan peralatan apapun yang berhubungan dengan arus listrik tanpa harus selalu menghidupkan jika bepergian sehingga menghemat biaya pengeluaran,” sebutnya.

Karena saat ini masih dalam tahap trial, tambah Reza, maka saat ini baru ada empat alat yang bisa di kontrol. “Kedepan kita ingin coba menambah untuk mengontrol hal lainnya, seperti bila ada yang membuka rumah kita, kita dapat langsung mengetahuinya, mengontrol cctv, gerbang rumah dan lainya,” pungkasnya. (mra)

BALIKPAPAN- Mahasiswa Universitas Mulia (UM) Balikpapan kembali menorehkan prestasi di tingkat kota. Kali ini melalui ajang Pertamina Innovation Project yang berlangsung di Hotel Blue Sky pada 6 Juni lalu.

Dimana JaKa Team yang terdiri dari tiga mahasiswa Program Studi Informatika berhasil masuk dalam grand final bersama tim dari Institut Teknologi Kalimantan (ITK) dan meraih juara ke empat.

Diketahui dalam ajang itu ada sebanyak 174 tim dari 10 kampus di Balikpapan yang mendaftar dan ada sebanyak 88 tim yang mengirimkan proposal inovasinya. Pertamina kemudian melakukan seleksi untuk memilih 10 tim guna mempresentasikan ide inovasi mereka. Dimana dari 10 tim yang telah mempresentasikan idenya kepada dewan juri terpilih 5 tim untuk mengimplementasikan ide inovasi mereka. Dan 5 tim tersebut berasal dari dua kampus yakni ITK dan Universitas Mulia Balikpapan.

“Alhamdulillah kami berhasil meraih juara ke empat, dimana untuk juara pertama hingga tiga dan ke lima ditempati oleh tim dari ITK. Walau berada diperingat ke empat tetapi menjadi sebuah kebangaan tersendiri pula bagi kami bisa lolos hingga tahap akhir,” ujar Ketua JaKa Team, Viody Alfaridzi.

Mahasiswa semester empat ini mengatakan dalam ajang ini, dirinya bersama timnya yakni M. Kharisma Mahardika dan Riyadh Asjdah Mulyadi berhasil menciptakan inovasi bernama aplikasi JaKa (Jasa Kami) yang merupakan marketplace online untuk jasa servis elektronik dan mekanik. “Jadi ini merupakan aplikasi pencari jasa servis elektronik dan mekanik yang ideal dengan menggunakan metode berbasis website dan jaringan mobile,” katanya.

Ia menjelaskan, munculnya ide pembuatan aplikasi ini berawal dari pengalaman pribadi dirinya serta banyak orang yang susah mendapatakan jasa servis elektronik yang ideal dan terjamin. “Bahkan terkadang bila dapat justru pelayanan kurang ramah hingga bisa membuat barang tambah rusak,” jelasnya.

Dari Desember tim ini mulai mekakukan riset sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan dalam ajang tersebut. Riset dilakukan selama dua bulan hingga pada akhir Februari dilakukanlah development atau pengembangan produk.

“Sebelumnya kita melakukan riset terkait pengalaman pribadi setiap orang yang telah menggunakan jasa servis dan jawabanya mengalami permasalahan yang sama, rata-rata medapatkan pelayanan yang kurang maksimal,” ujarnya.

Viody menyebut dalam aplikasi ini pihaknya menyediakan dua fitur, yakni Cari Jasa yang dibuat sedemikian rupa untuk memudahkan masyarakat menemukan jasa yang diinginkan. “Kita menggunakan integrasi google maps untuk mendapatkan jasa yang ada disekitarnya. Kemudian ada pula fitur Cari Jasa Cepat, dimana ini bisa digunakan untuk jasa yang mendesak, seperti ban bocor dan lainnya,” sebutnya.

Adapaun mitra yang sudah bergabung, beber Viody yakni sebanyak 18 mitra dari 35 mitra yang tercatat di database mereka. “Jasanya elektronik dan mekanik, mulai dari perbaikan HP, laptop, AC, mesin cuci dan lainnya. Sementara untuk mekanik, ada mekanik motor, mobil, tambal ban dan lainnya. Kami berharap kedepan mitra kami akan semakin banyak, untuk target pertama bisa 50 mitra di Balikpapan, karena kami juga terus mendapatkan tambahan dari database yang sudah ada,” bebernya.

Selain dorongan dari kampus, sesungguhnya tambah Viody, keikut sertaan dirinya dan timnya dalam ajang tesebut yakni sekaligus untuk mencari dana pengembangan aplikasi ini. “Sebenarnya sebelum mengikuti lomba ini, saya bersama teman-teman sudah lebih dulu memiliki rencana untuk membuat sistem ini dan dengan keberhasilan ini sangat membantu kami untuk melakukan pengembangannya, dan tentunya akan terus berjalan hingga nantinya dapat digunakan semua orang,” tambahnya.

“Saat ini progres aplikasi ini masih sekitar 60 persen. Dan direncanakan grand launching akan kita lakukan satu atau dua bulan lagi agar bisa digunakan oleh masyarakat,” lanjutnya.

Sementara itu Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni Mundzir menyebut menjadi sebuah kebanggaan kembali bahwa mahasiswa Universitas Mulia kembali meraih prestasi. “Dalam lomba ini kami hanya mengirimkan satu tim, dikarenakan waktunya yang mepet maka hanya tim ini yang siap untuk ikut perpartisipasi dan Alhamdulillah masuk di lima besar dan mendapat juara empat,” ujar Mundzir.

Ia mengatakan, terkait hasil karya mahasiswa, pihaknya akan terus mendukung semua yang diciptakan mahasiswa salah satunya melalui Inkubator Bisnis. “Semua produk mahasiswa baik inovasi maupun kewirausahaan akan diinkubasi melalui Inkubator Bisnis dan produk yang berpotensi akan kita bantu, baik dari sesi pemasarannya maupun pendanaannya. Di Inkubator Bisnis ini juga bukan hanya fokus pada sisi pendanaan tetapi juga pendampingan dan pelatihan agar hasilnya bisa berjalan,” ujarnya.

Dirinya pun berharap kedepan akan semakin banyak mahasiswa yang bisa ikut berpartisipasi dalam ajang seperti ini. “Alhamdulillah juga, saat ini kami sedang ikut dalam beberapa lomba tingkat nasional. Seperti Pemilihan Mahasiswa Berprestasi, kemudian Kompetisi Nasional Matematika dan IPA, juga ada Lomba Inovasi Digital Mahasiswa dimana tim JaKa juga kembali ikut bergabung dalam lomba ini. Dan masih ada beberapa lomba lagi yang akan kita ikuti,” pungkasnya. (mra)