Foto bersama pimpinan redaksi, penulis, dan tim editor dan cetak E-Magazine Universitas Mulia, Sabtu (3/10). Foto: Biro Media Kreatif

UM – Rektor Universitas Mulia Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. secara resmi meluncurkan terbitnya Majalah Elektronik E-Magazine Edisi Covid-19 di Hall Kampus Cheng Hoo, Sabtu (3/10). Dalam peluncuran ini, Rektor memberikan apresiasi dan penghargaan bagi para penulis.

“Saya berharap pada akhir tahun nanti terbit edisi kedua, kita undang penulis dari perguruan tinggi luar untuk mengirimkan karyanya untuk dimuat,” ungkap Rektor. Dengan hadirnya penulis luar, lanjut Rektor, diharapkan civitas academica belajar meningkatkan ketajaman menulis.

Kehadiran majalah elektronik ini merupakan respon atas kecemasan dan ketakutan yang menyelimuti pegawai dan masyarakat di Kota Balikpapan terhadap munculnya wabah Covid-19 pada bulan Maret yang lalu. “Padahal saat itu belum ada seorangpun yang terdeteksi tertular, suasana kota yang tidak nyaman membuat Yayasan Airlangga pada 17 Maret mengeluarkan kebijakan jam kerja,” tutur Rektor.

Lambat laun tercipta budaya kerja baru di Universitas Mulia. Pegawai memulai pekerjaan dengan melakukan doa bersama dan olah raga setiap pagi. “Pada tanggal 19 Maret ditemukan pasien positif Covid-19 di Balikpapan membuat wajah kota yang dijuluki kota beriman ini menjadi sepi, suram, dan tanpa gairah,” terangnya.

Kondisi tersebut mendorong suasana kota menjadi tidak nyaman yang memengaruhi suasana hati para pegawai. “Yayasan Airlangga kemudian mengeluarkan kebijakan baru mengurangi jam kerja hingga 50 persen yang berlaku tanggal 23 Maret,” tuturnya.

Namun, kebijakan tersebut tidak mengurangi kecemasan dan tidak membuat pegawai gembira mengingat beberapa instansi telah menerapkan kerja dari rumah atau Work from Home. Mengingat suasana batin dan kecemasan yang tinggi, pada akhirnya Yayasan Airlangga mengeluarkan kebijakan yang sama dengan menerapkan Work from Home.

Foto bersama pimpinan redaksi, penulis, dan tim editor dan cetak E-Magazine Universitas Mulia, Sabtu (3/10). Foto: Biro Media Kreatif

Foto bersama pimpinan redaksi, penulis, dan tim editor dan cetak E-Magazine Universitas Mulia, Sabtu (3/10). Foto: Biro Media Kreatif

Penyerahan simbolis peluncuran E-Magazine oleh Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi S.H., M.H. kepada Pimpinan Redaksi Yustian Servanda S.Kom., M.Kom. Sabtu (3/10). Foto: Biro Media Kreatif

Penyerahan secara simbolis peluncuran E-Magazine oleh Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi S.H., M.H. kepada Pimpinan Redaksi Yustian Servanda S.Kom., M.Kom. Sabtu (3/10). Foto: Biro Media Kreatif

Peserta peluncuran perdana E-Magazine Edisi Covid-19 Universitas Mulia di Hall Cheng Hoo, Sabtu (3/10). Foto; Biro Media Kreatif

Peserta peluncuran perdana E-Magazine Edisi Covid-19 Universitas Mulia di Hall Cheng Hoo, Sabtu (3/10). Foto; Biro Media Kreatif

Wabah Covid-19 tidak saja berdampak pada kesehatan manusia, tetapi juga menghancurkan sendi perekonomian negara. Dengan situasi yang tidak menentu dan penuh ketidakpastian, muncul dugaan tuduhan konspirasi elit global, bahkan beredar kabar virus korona diduga merupakan kelanjutan perang dagang antara Tiongkok dan Amerika.

Hal ini mendorong Rektor agar civitas academica mempelajari dengan seksama situasi dan kondisi lokal daerah dengan melakukan kajian terlebih dahulu. Hasil kajian tersebut kemudian dituangkan dalam tulisan E-Magazine sehingga dapat dinikmati sebagai sarana pembelajaran.

Menurut Rektor, tulisan civitas academica ini bukan sekadar implementasi tridharma perguruan tinggi, yakni melakukan penelitian dengan mencatat dan mendata angka-angka korban secara statistik saja. “Lebih penting dari itu adalah mengamati, memahami, dan menganalisis semua data dari berbagai sudut tinjauan ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dan keamanan,” ungkapnya.

Walaupun Covid-19 telah menyebabkan puluhan negara mengalami krisis, resesi, bahkan depresi, namun kemampuan umat manusia keluar dari kesulitan merupakan fitrah dan sunnatullah. “Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan,” tutur Rektor mengutip ayat Al-Quran.

“Dengan spiritual yang kuat itu akan membuat emosi kita lebih stabil dan gangguan kecemasan kita tidak jadi berlebihan sehingga kondisi tubuh dan imun tetap terjaga,” tutup Pak Agung. (SA/PSI)