Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. saat memberikan pengarahan dalam Apel Pagi, Senin (25/1). Foto: Media Kreatif

UM – Sivitas Universitas Mulia setiap Senin pagi melaksanakan rutinitas Apel Pagi dan mendapatkan pengarahan dari Rektor Dr. Agung Sakti Pribadi, S.H., M.H. Apel diikuti sebagian pimpinan, staf, dan karyawan yang tidak melaksanakan Kerja dari Rumah atau WFH, Senin (25/1).

Pada kesempatan ini, Rektor memberikan arahan terkait situasi beberapa daerah di Indonesia yang sedang tertimpa musibah dan bencana alam. Rektor menyampaikan turut berdukacita kepada para korban, dan membuka layanan pengumpulan donasi di lingkungan internal sebagai bantuan kepedulian kepada para korban.

“Jadi sepanjang manusia masih hidup, maka permasalahan akan selalu muncul, namun disitulah manusia diberikan akal agar berusaha meminimalisir dan menyelesaikannya dengan baik,” tutur Pak Agung.

Pak Agung menambahkan, usaha yang dilakukan manusia tersebut juga memiliki keterbatasan. “Kecuali diberikan ujian dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, misalnya, kalau hujan terus menerus itu bisa banjir. Jika lingkungan tidak mendukung, maka hujan selama lima hari bisa mengakibatkan banjir,” tuturnya.

Meski demikian, manusia dibekali akal dan pikiran yang luar biasa sehingga memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi yang baik untuk mengantisipasi terjadinya banjir dan bencana alam di masa yang akan datang.

Hal ini seperti terjadi di Kalimantan akhir-akhir ini, di antaranya terjadi di Kalimantan Selatan yang diduga Sumber Daya Alamnya mengalami eksploitasi. Begitu juga terjadi di Kalimantan Timur, seperti di Kota Samarinda.

Peserta Apel Pagi, Senin (25/1). Foto: Media Kreatif

Peserta Apel Pagi, Senin (25/1). Foto: Media Kreatif

Terkait dengan bencana alam di beberapa wilayah di Indonesia tersebut, Rektor mengingatkan satuan gugus tugas atau satgas Covid-19 Universitas Mulia agar bekerja lebih ketat dan disiplin terkait, yakni dengan tetap meningkatkan layanan administrasi maupun akademik.

Meski tidak ada aktivitas atau kegiatan di kampus untuk menghindari kerumunan, satgas tetap akan memberikan layanan yang prima kepada seluruh civitas Universitas Mulia dengan baik.

Begitu pula dengan persiapan pembelajaran semester depan, dosen sebagai garda depan yang bersentuhan langsung dengan mahasiswa diharapkan meningkatkan model pembelajaran daring secara efektif dan efisien.

Salah satu langkah yang bisa diterapkan dosen adalah melakukan kolaborasi dengan sistem pembelajaran daring yang sudah mapan, misalnya, dengan bergabung situs pembelajaran Coursera atau Khan Academy dan teknologi pendidikan lainnya.

“Di luar negeri video tutorial pembelajaran tersedia cukup banyak dan gratis, Bapak Ibu bisa berkolaborasi untuk mendukung kegiatan belajar mengajar melengkapi maupun memperkaya materi pembelajaran,” tutur Rektor kepada peserta apel pagi.

Beberapa penyelenggara pembelajaran jarak jauh atau PJJ di dalam negeri seperti Univeritas Terbuka juga telah diakui dan cukup berpengalaman. Dosen juga dapat belajar dengan berkolaborasi sehingga dapat mengembangkan sendiri yang diharapkan semakin baik. (SA/PSI)