Tampak mahasiswa/mahasiswi Universitas Mulia yang merupakan pengemudi Ojek GT, Sabtu (17/10/2020)

Mahasiswi Universitas Mulia perkenalkan Ojek GT kepada masyarakat, Sabtu (17/10/2020)

Transportasi Online Gratis untuk Masyarakat

UM – Inovasi teknologi saat ini terus dikembangan Universitas Mulia (UM) bukan hanya bertujuan untuk dapat dimanfaatkan mahasiswa melainkan juga masyarakat luas.

Terbaru, perguruan tinggi yang berada di bawah Yayasan Airlangga ini melahirkan trobosan di bidang transportasi. Dengan nama Ojek GT, startup ini sudah dapat dimanfaatkan masyarakat secara gratis dan dapat diunduh di Playstore.

Pencetus Ojek GT Riovan Styx Roring menjelaskan, Ojek GT telah didukung oleh Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/BRIN). Selain sebagai bentuk pengabdian masyarakat, kehadiran Ojek GT juga sebagai salah satu skema yang ditawarkan untuk perkembangan teknologi.

“Kita mendorong teknologi society 5.0 dimana masyarakat menggunakan teknologi secara gratis, digunakan untuk semua lapisan masyarakat dan dikembangkan untuk masyarakat itu sendiri,” jelas Riovan yang juga menjabat sebagai Kabag Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Ilmu Komputer (Fikom) UM.

Selain memiliki arti Ojek Gratis, kata Riovan, kata GT sesungguhnya berasal dari singkatan Global Technopreneur yang merupakan tagline dari Universitas Mulia, dimana GT juga memiliki arti gotong royong untuk membantu masyarakat.

Dia menyebut, walau menghadirkan konsep yang berbeda dari transportasi online lainnya, yakni dengan skema pembayaran gratis untuk masyarakat, namun para mitra driver akan tetap mendapatkan profit yang sesuai dengan peraturan Kementerian Perhubungan. Dimana pendapatan mereka akan diperoleh dari mitra lain atau pihak ke tiga.

“Tetap ada tarif batas bawah, batas atas dan lainnya. Jadi kami menawarkan skema bisnis ini ke instansi pemerintah, perusahaan maupun organisasi untuk menyubsidi tarif tersebut. Bentuknya  bisa promosi usaha atau bisa juga untuk promosi kreatif,” katanya.

Ia menuturkan, persiapan trobosan ini sudah dilakukan sejak tahun 2019. “Sesungguhnya awal tahun ini sudah kita perkenalkan, namun karena adanya pandemi maka tertunda,” tuturnya.

Tampak mahasiswa/mahasiswi Universitas Mulia yang merupakan pengemudi Ojek GT, Sabtu (17/10/2020)

Anak-anak turut menjadi penumpang Ojek GT

Tampak mahasiswa/mahasiswi Universitas Mulia yang merupakan pengemudi Ojek GT, Sabtu (17/10/2020)

Dokumentasi penumpang dan pengendara Ojek GT

Dan sebagai kick off, tambah Riovan, pihaknya saat ini telah menyiapkan 70 armada. Dimana semuanya saat ini masih dijalankan oleh mahasiswa. Dan kedepan tidak menutup kemungkinan akan dibuka untuk masyarakat. “Pertimbangan kita membuka untuk mahasiswa karena modal kita terbatas. Dan seragam kita juga masih menggunakan almamater. Jadi untuk diawal ini kami telah menerima pendanaan dari Kemenristek/BRIN, dan sudah kita siapkan order sekitar 300-500 trip,” ujarnya.

Karena masih dalam tahap perkenalan, lanjut Riovan, maka saat ini aplikasi Ojek GT masih standar yakni baru sebatas ojek motor. “Kedepannya bila sudah berkembang kita segera akan buka untuk pemesanan makanan, barang ataupun roda empat secara gratis. Target kita tahun depan pun bisa go nasional dan bekerjasama dengan universitas yang tersebar di Indonesia,” harapnya.

Sementara itu, Rektor Universitas Mulia, Agung Sakti Pribadi mengatakan, nantinya setelah melewati proses uji coba di lapangan, akan dilakukan evaluasi kembali sebelum secara resmi di launching ke publik. “Jadi saat ini masih dalam tahap perkenalan, kita targetkan secepatnya akan segera di launching,” kata Agung.

Dirinya mengapresiasi seluruh hasil karya dosen Universitas Mulia. “Kita ingin tunjukkan bahwa dosen kita, orang lokal mampu menciptakan aplikasi sekelas transportasi online yang sudah ada. Ini menunjukan bahwa SDM kami sudah memiliki kemampuan yang lebih,” ujarnya.

Agung menyebut, selain Ojek GT saat ini pihaknya juga sedang mempersiapkan startup lainnya yang ditargetkan akan diluncurkan akhir tahun ini. “Ada tiga yang akan kita targetkan launching akhir tahun ini, mulai dari Hosting Rakyat, Smart RT, dan Coding School,” pungkasnya. (mra)