Guru-guru Airlangga Sharing pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh bersama Wakil Rektor Akademik Yusuf Wibisono SE MTI di ruang kerja Rektor, Rabu (5/8). Foto: Biro Media Kreatif

UM – Dalam rangka Pengabdian kepada Masyarakat ke depan, Universitas Mulia berencana membantu sekolah-sekolah di Balikpapan yang kesulitan menggelar Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Sebelum ke sana, Wakil Rektor Yusuf Wibisono SE MTI mengundang seluruh kepala sekolah dan guru di bawah naungan Yayasan Airlangga di Balikpapan untuk berbagi tentang PJJ yang sudah dan sedang dilakukan, Rabu (5/8).

“Kita coba sharing saja, waktunya tidak lama, Kami ingin tahu sampai sejauh mana penerapan PJJ di sekolah selama ini, digunakan untuk apa saja, termasuk tools digunakan untuk apa, kemudian apakah sudah ada harapan-harapan yang mungkin ada yang tidak tahu bagaimana cara memakainya,” tutur Pak Wibi, sapaan akrab Wakil Rektor Bidang Akademik ini.

Seperti diketahui, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) telah menerbitkan Surat Edaran Nomor 15 tahun 2020 tentang Pedoman Penyelenggaraan Belajar Dari Rumah Dalam Masa Darurat Penyebaran Covid-19. Surat Edaran ini dimaksudkan untuk memperkuat Surat Edaran sebelumnya Nomor 4 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Pendidikan Dalam Masa Darurat Coronavirus Disease (Covid-19).

Dalam surat edaran tersebut, tujuan dari pelaksanaan Belajar Dari Rumah (BDR) atau PJJ adalah memastikan pemenuhan hak peserta didik untuk mendapatkan layanan pendidikan selama darurat Covid-19, melindungi warga satuan pendidikan dari dampak buruk Covid-19, mencegah penyebaran dan penularan Covid-19, dan memastikan pemenuhan dukungan psikososial bagi pendidik, peserta didik, dan orang tua.

“Nah, bagaimana menjaga agar pembelajaran jarak jauh ini benar-benar tercapai sesuai Capaian Pembelajarannya, jadi bukan sekadar yang penting Video Conference, kuliah online,” tutur Pak Wibi. “Saya punya anak itu ada yang kuliah, ada yang SMA, ada yang SD, jadi saya melihat di rumah saya ini sudah mewakili kondisi saat ini,” tambahnya.

Untuk itulah, ia berharap para guru yang selama ini telah menjalankan PJJ dapat membagikan pengalamannya, baik itu strategi pembelajarannya hingga sampai pada kendala yang dihadapi.

Guru-guru Airlangga Sharing pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh bersama Wakil Rektor Akademik Yusuf Wibisono SE MTI di ruang kerja Rektor, Rabu (5/8). Foto: Biro Media Kreatif

Guru-guru Airlangga Sharing pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh bersama Wakil Rektor Akademik Yusuf Wibisono SE MTI (dua dari kanan) di ruang kerja Rektor, Rabu (5/8). Foto: Biro Media Kreatif

Guru-guru SMP dan SMK Airlangga Balikpapan dalam Sharing Pembelajaran Jarak Jauh di ruang Rektor UM, Rabu (5/8). Foto: Biro Media Kreatif

Guru-guru SMP dan SMK Airlangga Balikpapan dalam Sharing Pembelajaran Jarak Jauh di ruang Rektor UM, Rabu (5/8). Foto: Biro Media Kreatif

Kepala SMK Airlangga Saeful S.Pd mengatakan bahwa ketika memasuki masa pandemi semester genap yang lalu pihaknya menggunakan beberapa tools untuk pembelajaran online. “Kita gunakan Zoom untuk pertemuan kelas, kemudian Schoology untuk pemberian tugas, juga Google Classroom untuk pertemuan,” ungkap Saeful.

Ia mengatakan selama ini tidak ada kendala berarti dalam penerapan teknologi informasi untuk menjalankan PJJ. “Kita juga memakai grup Whatsapp setiap guru mata pelajaran sehingga jika ada siswa yang tidak masuk misalnya, kita bisa tanyakan sebabnya,” tuturnya.

“Kami menggunakan Schoology sudah sejak 4 tahun yang lalu, sistem ini bisa digunakan untuk memantau tugas yang dikumpulkan, nilainya juga terekap di sana,” tutur Pak Budi. Untuk penggunaan Zoom, lanjutnya, terbatas hanya sampai 40 menit. “Tapi gurunya bisa membuka Zoom lagi jika dirasa waktunya masih kurang atau perlu tambahan,” tambahnya.

“Kami tambahkan, selain tools tadi, kami juga telah membuat sendiri aplikasi rekap kehadiran. Aplikasi ini digunakan para guru,” tambah Pak Andi, sambil menunjukkan aplikasi yang dimaksud lewat Smartphone-nya.

Sementara itu, Kepala SMK Kesehatan Airlangga Firmansyah mengatakan bahwa di awal pandemi virus ia dan guru-guru lainnya menerapkan pembelajaran yang bermakna. “Pembelajaran berkmakna itu maksudnya tidak melulu dikejar rencana pembelajaran, tapi pelan-pelan dan berharap untuk terus diingat siswa selamanya,” ujar Firmansyah.

Menurutnya, dalam pelaksanaan PJJ ini harus memiliki landasan sebelumnya sehingga menjadi karakter siswa. “Seperti tadi yang dikatakan, Universitas Terbuka sudah siap dengan PJJ sejak dulu bahkan ketika belum ada Online. Tapi saya kira pembelajaran di UT itu untuk orang dewasa yang memang sudah siap belajar mandiri, namanya Andragogi. Sedangkan dengan di sekolah menengah ke bawah yang lebih condong kepada Pedagogi yang lebih banyak dipandu,” tuturnya.

Firmansyah mengatakan selama ini kendala yang terjadi hanya terkait dengan masalah teknis seperti tidak memiliki kuota Internet dan tidak memiliki Smartphone yang memadai. “Kalaupun ada kendala pembelajaran, itu masih bisa kami atasi sendiri,” ungkapnya.

Hal yang sama diungkapkan Kepala SMP Plus Airlangga Ira Hannyda ST bahwa kendala utama PJJ di SMP adalah siswa memiliki keterbatasan kuota Internet dan tidak memiliki Smartphone. “Ada beberapa siswa yang akhirnya masuk kelas di sekolah, ya… karena tidak memiliki Smartphone,” ungkapnya. Ia mengakui belum ada orang yang mahir atau ahli di bidang teknologi informasi di sekolahnya.

Untuk materi pembelajaran, menurutnya guru menggunakan materi yang telah ada baik di YouTube atau sumber lainnya. “Untuk yang on (singkron) kita sampaikan online, sedangkan yang off (asingkron) kita ikuti materi yang diberikan oleh MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran),” ungkapnya. Apabila materi video di YouTube berukuran besar, maka salah satu guru tersebut mengatakan video tersebut dikompres sehingga siswa dapat menghemat kuota.

“Anak-anak itu sudah lelah selama mengikuti belajar daring, untuk itu jangan selalu diberikan tugas pekerjaan rumah lagi karena akan membuatnya stress. Caranya, pada saat tatap muka itu kita sediakan waktu untuk mengerjakan tugas, setelah itu tugas langsung dikumpulkan menjelang pulang selesai daring,” tutur salah satu guru SMP. (SA/PSI)