Para Mahasiswa Peserta KNMIP.A. Foto: Tangkapan layar

UM – Pusat Prestasi Nasional (Puspresnas) Kemendikbud Ristek telah mengumumkan peraih juara Kompetisi Nasional Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (KNMIPA) Tingkat Nasional 2021 yang digelar secara daring, Jumat (30/7) malam.

Tercatat, 260 mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di seluruh Indonesia memperebutkan 25 medali yang terdiri dari 4 Medali Emas, 6 Medali Perak, 10 Peraih Medali Perunggu, dan 5 peraih honorable mention.

“Saya mengapresiasi semangat juang yang adik-adik tunjukkan lewat proses KNMIPA yang panjang sekali. Anda sekalian adalah juara yang telah dibuktikan dengan kerja keras, tekad, dan semangat juang untuk terus berprestasi dan maju,” tutur Dirjen Dikti Prof. Nizam.

“Peran adik-adik yang mendalami ilmu-ilmu dasar MIPA menjadi sangat strategis dan penting,” tambah Prof. Nizam.

Sebelumnya, Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Pusat Prestasi Nasional Asep Sukmayadi menyampaikan KNMIPA 2021 menandai digelarnya dua tahun kompetisi daring sebagai bentuk adaptasi kebiasaan untuk terus berprestasi meski dalam kondisi pandemi.

“Ini adalah tanda yang paling nyata dari para mahasiswa yang terus berkomitmen belajar, menolak menyerah, dan terus berprestasi dari rumah. Selamat dan sukses kepada para pemenang. Bagi yang belum berkesempatan meraih juara, agar tidak berkecil hati. Ini adalah kesempatan yang baik sebagai bekal untuk terus berprestasi di masa depan,” tuturnya.

“Pandemi memang masih mengharuskan lomba digelar secara daring, tetapi tidak menyurutkan semangat para mahasiswa yang punya berbagai cerita perjuangan mengikuti KNMIPA, dari seluruh Indonesia,” tutur Asep Sukmayadi.

Direktur Ditjen Dikti Prof. Nizam saat menutup KNMIPA 2021 secara daring, Jumat (30/7). Foto: Tangkapan layar

Direktur Ditjen Dikti Prof. Nizam saat menutup KNMIPA 2021 secara daring, Jumat (30/7). Foto: Tangkapan layar

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Pusat Penguatan Karakter, Asep Sukmayadi, usai penutupan KNMIPA 2021, secara daring, Jumat (30/7).

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Pusat Penguatan Karakter, Asep Sukmayadi, usai penutupan KNMIPA 2021, secara daring, Jumat (30/7).

Sementara itu, bagi Tri Nur Hasanah, mahasiswa semester empat Program Studi Farmasi Universitas Mulia, mata pelajaran Kimia merupakan mata kuliah yang disukainya.

Dirinya mengaku dalam menghadapi KNMIPA bidang Kimia ini butuh belajar selama 5 jam sehari sejak Juni yang lalu.

Tri mengatakan dirinya bersama empat orang perwakilan Universitas Mulia terpilih berkompetisi dalam KNMIPA tingkat wilayah Kalimantan yang digelar di LDIKTI XI secara daring.

Setelah menjalani seleksi, ia kemudian lolos tingkat nasional yang digelar Rabu (28/7).

Dirinya harus mengerjakan soal yang diberikan daring dan dikerjakan secara mandiri. Ada banyak kamera yang menyorot dirinya baik dari sisi kanan maupun kiri sebagai syarat untuk memudahkan panitia memantau pelaksanaan ujian secara jujur.

“Soal yang diberikan memang cukup sulit. Ditambah waktu pengerjaan yang diberikan hanya 100 menit saja,” ungkap Tri.

Setidaknya, Tri harus menyelesaikan 7 soal bidang Kimia meliputi Konstanta, Kesetimbangan Parsial, Tekanan, Spektro, Kimia Anorganik, dan Kimia Fisik.

Menurutnya, ia merasa kesulitan pada materi Kimia Anorganik dan Kimia Fisik. “Sejak kompetisi tingkat wilayah lalu kedua materi ini memang menjadi beban tersendiri bagi saya,” ungkap Tri.

Meski begitu, dirinya tetap pantang menyerah dan terus berusaha tenang mengerjakan soal tersebut.

“Dalam mengerjakan soal, hal yang paling penting adalah mengusahakan diri agar tetap tenang. Karena jika kita panik, otomatis seluruh materi yang telah dipelajari akan sulit diingat,” tuturnya memberi kiat.

Usaha yang dilakukan Tri Nur Hasanah ini cukup membuatnya percaya diri. Ini tak lepas dari dosen pembimbingnya, Nishia Waya Meray, M.Si. yang terus mendampingi dan mendorong Tri Nur Hasanah menyelesaikan lomba dengan gigih dan pantang menyerah.

“Tentu kita berharap bisa menang dalam kompetisi ini. Namun kalau memang belum berkesempatan, kami akan tetap terus mendorong mahasiswa untuk aktif mengukir prestasi, baik di tingkat wilayah, nasional, bahkan internasional,” pungkas Nishia.

(SA/PSI)

Dokumentasi Media, Koran Tribun Kaltim (29 Juli 2021)

MUHAMMAD RIZAL SETIAWAN_2021_sertifikat
OKTYANA DIAN CHRYSTIANI_2021_sertifikat
RATNA ARIF_2021_sertifikat
REZIA ELOK CANRIKA_2021_sertifikat
TRI NUR HASANAH_2021_sertifikat