BALIKPAPAN – Kepedulian terhadap para korban bencana gempa bumi di Mamuju-Majene, Sulawesi Barat (Sulbar) dan bencana banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel) terus ditunjukkan berbagai lapisan masyarakat, tak terkecuali Universitas Mulia (UM) Balikpapan.

Dengan melibatkan civitas akademika, donasi yang dikumpulkan sejak Januari itu diserahkan ke PMI yang bertanggung jawab sebagai Posko Bantuan Utama Kota Balikpapan bertepatan dengan HUT Kota Balikpapan ke-124 pada, Rabu (10/2) lalu. Bantuan dengan total Rp 14.864.700 tersebut pun diterima langsung oleh Ketua PMI Balikpapan Dyah Muryani.

Koordinator Pelaksana Universitas Mulia Peduli Sosial H Akhmad Priyanto menjelaskan, hasil donasi yang diserahkan merupakan gabungan dari donasi yang dikumpulkan para dosen, karyawan serta mahasiswa Universitas Mulia. Selain uang tunai juga diserahkan bantuan bahan sembako dan perlengkapan bayi.

“Jadi partisipasi Universitas Mulia yang melibatkan dosen dan karyawan untuk membantu para korban terdampak bencana alam di dua provinsi ini sudah kita dibuka sejak 24 Januari lalu. Sementara khusus untuk kalangan Himpunan mahasiswa UM atau Hima sudah dibuka lebih awal yakni tanggal 15 Januari lalu,” jelasnya.

Ia mengatakan, Hima UM menghimpun donasi tidak terbatas hanya pada kalangan mahasiswa namun juga masyarakat umum. Dimana mereka menggalang dana dengan turun ke jalan yang dipusatkan di dua lokasi yakni seputaran MT Haryono dan  Letjen Z.A. Maulani.

“Hasilnya mereka serahkan pada 4 Februari lalu ke Rektor UM untuk kemudian digabung dengan donasi dari dosen dan karyawan. Dan pada 10 Februari panitia peduli bencana bersama perwakilan Hima UM menyerahkan langsung ke PMI, untuk kemudian akan dilanjutkan kepada korban bencana baik di Sulbar maupun Kalsel,” katanya.

Selain bantuan tersebut, sebut Akhmad, sebelumnya ada juga partisipasi UM untuk panitia peduli bencana yang dihimpun oleh LLDIKTI Wilayah XI Kalimantan, namun donasi tersebut mengatas namakan Institusi UM yang diserahkan ke Panitia LLDiKTI.  “Harapan kami semoga bentuk partisipasi ini sebagai wujud peduli kemanusiaan mudah-mudahan dapat meringankan beban saudara kita yang terkena bencana,” harapnya.

Terpisah, Ketua Himpunan Mahasiswa Informatika (Himatika) Muhammad As’ad Durrofiqi mengatakan sebagai upaya meringankan beban masyarakat yang tertimpa bencana alam maka mahasiswa UM ikut tergerak untuk membantu. “Kami merasa saudara-saudara kita yang tertimpa musibah bencana alam wajib kita tolong dan support. Dari situ kami mengajak masyarakat, saudara, teman, keluarga beserta mahasiswa UM terlibat open donasi ini,” tutur Muhammad As’ad.

Tidak hanya dari Hima UM, ia menyebut, beberapa relawan yang aktif beserta perwakilan UKM Musik turut terlibat dalam aksi penggalangan dana yang dilaksanakan di sekitaran lampu merah BB, BDS dan beberapa angkringan dan coffee shop. “Sumber dana yang terkumpul berupa uang yang berasal dari seluruh elemen masyarakat, para pengguna jalan, kerabat, tetangga dekat, mahasiswa, para keluarga dan juga berasal dari hasil penjualan baju dalam kondisi baru, serta hasil dari acara live music UKM Musik,” pungkasnya. (mra)